Intel AS: Asal Usul COVID-19 Mungkin Takkan Pernah Bisa untuk Diketahui

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Badan-badan intelijen Amerika Serikat mengatakan mereka mungkin tidak pernah dapat mengidentifikasi asal usul COVID-19, tetapi mereka menyimpulkan itu tidak diciptakan sebagai senjata biologis.

Dalam penilaian terbaru tentang di mana virus dimulai, Kantor Direktur Intelijen Nasional AS (ODNI) mengatakan, penularan dari hewan ke manusia dan kebocoran laboratorium merupakan dua hipotesis yang masuk akal tentang penyebaran awal COVID-19.

Tetapi tidak ada informasi yang cukup untuk mencapai kesimpulan yang pasti, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (30/10/2021).

Di sisi lain, China mengkritik laporan tersebut.

Temuan ini diterbitkan dalam laporan yang dideklasifikasi yang merupakan pembaruan dari tinjauan 90 hari yang dirilis pemerintahan Presiden Joe Biden pada bulan Agustus 2021.

Dikatakan bahwa komunitas intelijen tetap terbagi pada asal-usul virus COVID-19 yang paling mungkin. Empat lembaga menilai dengan "kepercayaan diri rendah" itu berasal dari hewan yang terinfeksi atau virus terkait.

Tetapi satu lembaga mengatakan memiliki "keyakinan moderat" bahwa infeksi manusia pertama kemungkinan besar adalah hasil dari kecelakaan laboratorium, mungkin melibatkan eksperimen atau penanganan hewan oleh Institut Virologi Wuhan, China.

China Tak Sadari Adanya Virus hingga Terjadinya Wabah di Wuhan, Tapi...

Anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terlihat mengenakan APD selama kunjungan lapangan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Hewan Hubei di Wuhan di provinsi Hubei, China tengah, Selasa (2/2/2021).  Tim WHO tengah menyelidiki asal-usul virus corona. (AP Photo/ Ng Han Guan)
Anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terlihat mengenakan APD selama kunjungan lapangan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Hewan Hubei di Wuhan di provinsi Hubei, China tengah, Selasa (2/2/2021). Tim WHO tengah menyelidiki asal-usul virus corona. (AP Photo/ Ng Han Guan)

Laporan itu juga mengatakan para pejabat China tidak menyadari keberadaan virus sebelum wabah awal COVID-19 di kota Wuhan, pada akhir 2019.

Tetapi dikatakan China terus menghambat penyelidikan global dan menolak berbagi informasi.

Pihak berwenang China menghubungkan kasus COVID-19 awal ke pasar makanan laut di Wuhan, yang membuat para ilmuwan berhipotesis bahwa virus itu pertama kali ditularkan ke manusia dari hewan.

Tetapi awal tahun ini, laporan media AS menyarankan bukti yang berkembang bahwa virus itu malah bisa muncul dari laboratorium Wuhan Lab, mungkin melalui kebocoran yang tidak disengaja.

Pada bulan Mei, Presiden Biden memerintahkan para pejabat intelijen untuk menyelidiki asal-usul virus, termasuk teori kebocoran laboratorium, yang ditolak oleh China.

Menanggapi laporan intelijen terbaru, kedutaan Besar China di Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita Reuters:

"Langkah AS mengandalkan aparat intelijennya daripada ilmuwan untuk melacak asal-usul Covid-19 adalah lelucon politik yang lengkap.

"Kami telah mendukung upaya berbasis sains tentang penelusuran asal-usul, dan akan terus terlibat aktif. Yang mengatakan, kami dengan tegas menentang upaya untuk mempolitisasi masalah ini."

Sekitar 240 juta kasus COVID-19 telah dikonfirmasi di seluruh dunia, dengan lebih dari 4,9 juta kematian.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel