Intel perkirakan kuartal suram karena ketidakpastian rantai pasokan

Perusahaan pembuat cip Intel Corp memperkirakan pendapatan dan laba kuartal kedua di bawah ekspektasi Wall Street pada Kamis (28/4/2022) di tengah kekhawatiran melemahnya permintaan di pasar terbesarnya, komputer pribadi, dan meningkatnya ketidakpastian rantai pasokan karena penguncian COVID-19 di China.

Saham perusahaan jatuh 5,0 persen setelah perdagangan reguler di pasar.

Meningkatnya inflasi, kebangkitan COVID-19 di China, dan ketidakpastian seputar perang di Ukraina telah mengalihkan belanja konsumen dari gadget, merugikan Intel. Lebih dari setengah pendapatannya tahun lalu berasal dari segmen yang menjual prosesor untuk PC.

"Kami memperkirakan Shanghai akan segera dibuka, tetapi itu sedikit memoderasi pandangan kami pada kuartal kedua," kata Kepala Eksekutif Intel Pat Gelsinger kepada Reuters. "Itu tidak mengubah perspektif apa pun pada tahun ini, yang menurut kami saat memasuki paruh kedua, Anda memiliki lebih banyak permintaan PC."

Hasil kuartal pertama akan membantu Intel memenuhi prospek pendapatan setahun penuh, tambahnya.

Saat penguncian di China berlanjut, kemacetan rantai pasokan kemungkinan akan merugikan pelanggan Intel, yang pada gilirannya mempengaruhi bisnis pembuat cip. "Kami pikir Intel masih harus membuktikan bahwa mereka dapat memenuhi target panduan sebelum saham menerima penilaian penuh untuk panduan yang kuat," kata Logan Purk, analis di Edward Jones.
Baca juga: Pemuda Indonesia punya potensi menangkan pertempuran teknologi global

Para analis mengatakan pasar PC keluar dari tingkat pertumbuhan yang ekstrem selama dua tahun terakhir karena kerja dan pembelajaran jarak jauh memicu permintaan yang tinggi selama pandemi.

Pendapatan di Intel's Client Computing Group, yang memasok pembuat PC dan merupakan kontributor terbesar pendapatan perusahaan, turun 13 persen menjadi 9,3 miliar dolar AS pada kuartal pertama.

Perusahaan memperkirakan laba yang disesuaikan kuartal saat ini sebesar 70 sen per saham dengan pendapatan sekitar 18 miliar dolar AS, di bawah perkiraan rata-rata analis 83 sen per saham pada 18,38 miliar dolar AS, menurut data IBES dari Refinitiv.
Baca juga: BRIN ingin jadikan riset teknologi nuklir Indonesia bertaraf global

Intel juga menghadapi persaingan yang semakin ketat di ruang pusat data, seiring rekan-rekannya Nvidia Corp dan Advanced Micro Devices meningkatkan produksi cip mereka untuk memenuhi pasar yang berkembang pesat di tengah pertumbuhan metaverse, aplikasi kecerdasan buatan (AI) dan komputasi awan.

Pendapatan dari pusat data dengan margin lebih tinggi dan bisnis AI naik 22 persen menjadi 6,0 miliar dolar AS pada kuartal yang dilaporkan.

Namun, pendapatan yang disesuaikan untuk kuartal pertama adalah 18,4 miliar dolar AS, dibandingkan dengan perkiraan rata-rata analis sebesar 18,31 miliar dolar AS.

Pada basis yang disesuaikan, Intel memperoleh 87 sen per saham, di atas ekspektasi 81 sen.

Baca juga: Intel investasi 7 miliar dolar AS bangun pabrik baru di Malaysia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel