Interpelasi Formula E, Wagub Jakarta Harap Ada Ruang Diskusi

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengaku tidak ingin ikut campur dalam rencana interpelasi anggota dewan dari Fraksi PDI Perjuangan dan PSI terkait penyelenggaraan Formula E.

Dia mengharapkan masih terdapat ruang diskusi ataupun dialog bersama antara eksekutif dan legislatif.

"Namun demikian kami berharap ada ruang untuk terus meningkatkan dialog, diskusi, bermusyawarah, tanya jawab untuk sama-sama kita memastikan seluruh program-program dalam rangka pembangunan Jakarta yang lebih baik," kata Riza di Jakarta, Minggu (29/8/2021).

Politikus Gerindra itu menegaskan, penyelengaraan balap mobil listrik atau Formula E akan dilaksanakan pada Juni 2022.

Jadwal tersebut, menurut Riza, mundur dari rencana akibat pandemi Covid-19 yang seharusnya pada Juni 2020.

"Persiapan terus dikoordinasikan, dipersiapkan sebaik mungkin oleh Jakpro dan Dispora," jelas dia.

DPRD Pertanyakan Konsistensi Penanganan Covid-19

Mobil BMW i8 Roadster, i8 Coupe dan BMW i3s mengawal konvoi mobil listrik jelang jadwal pelaksanaan balap mobil listrik atau Formula E 2020 di kawasan Sudirman, Jakarta, Jumat (20/9/2019). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menaiki mobil listrik berjenis BMW i8 roadster. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Mobil BMW i8 Roadster, i8 Coupe dan BMW i3s mengawal konvoi mobil listrik jelang jadwal pelaksanaan balap mobil listrik atau Formula E 2020 di kawasan Sudirman, Jakarta, Jumat (20/9/2019). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menaiki mobil listrik berjenis BMW i8 roadster. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Sementara itu, Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono mempertanyakan konsistensi pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan antara penanganan dan penanggulangan Covid-19 dengan turnamen Formula E.

"Kalau pernyataan itu tulus konsentrasi penanganan Covid-19, tentunya mengesampingkan program lain yang tidak mendesak yaitu gelaran Formula E," kata Gembong saat dikonfirmasi, Minggu (29/8/2021).

Menurut dia, rencana penyelenggaraan Formula E pada 2022 dapat menyedot anggaran daerah. Hal tersebut dapat mengganggu penanganan dan penanggulangan Covid-19.

Gembong menyatakan, penggunaan anggaran Formula E dapat digunakan Pemprov DKI untuk memulihkan perekonomian akibat pandemi Covid-19.

"Saya melihat antara narasi dengan program prioritas Gubernur tidak nyambung," ucap dia.

Formula E 2020 Boleh di Monas

Infografis Formula E 2020 Boleh di Monas. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Formula E 2020 Boleh di Monas. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel