Interpol Polri mengawal proses deportasi buronan Jepang

Interpol Polri mengawal proses pendeportasian Mitsuhiro Taniguchi, buronan kasus penipuan bantuan sosial COVID-19 di Jepang, kembali ke negaranya untuk menjalani proses hukum.

"NCB Interpol Indonesia bekerja sama dengan Imigrasi pagi ini telah melakukan deportasi buronan warga negara Jepang Mitsuhiro Taniguchi kepada pihak polisi Jepang yang menjemput langsung dan akan mengawal subjek sampai ke negaranya," kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo kepada wartawan, di Jakarta, Rabu.

Menurut Dedi, pengawalan proses deportasi ini dilakukan karena Polri memiliki kerja sama "Police to Police" dengan kepolisian Jepang dalam proses penangkapan Mitsuhiro Taniguchi di Indonesia.

"Karena status warga negara Jepang yang dideportasi ini pelaku kejahatan di Jepang jadi harus ada kerja sama police to police," ujar Dedi.

Sebelumnya, Polri proaktif melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian Jepang dan Imigrasi terkait keberadaan dugaan buronan Mitsuhiro Taniguchi (47) di Indonesia.

Pada Selasa (7/6) lalu, Mutsuhiro Taniguchi terdeteksi berada di Lampung, penangkapan terhadap buronan Kepolisian Tokyo itu langsung dilakukan pihak Imigrasi bersama Polda Lampung.

Polisi Jepang mengusut kasus dugaan penipuan dana subsidi bagi usaha kecil yang mengalami dampak pandemi COVID-19. Tiga orang ditetapkan sebagai tersangka, yakni Rie Taniguchi (45) mantan istri Mitsuhiro, dan dua anaknya, yakni Daiki (22) serta putra keduanya berusia 21 yang namanya belum disebutkan.

Para tersangka diduga diminta oleh Mitsuhiro mengajukan pengembalian pajak atas nama orang yang telah terdaftar di kantor pajak atau memalsukan permohonan.
Baca juga: Ditjen Imigrasi deportasi WNA terkait penipuan bansos di Jepang
Baca juga: Warga Jepang tersangka korupsi bansos masih tunggu proses deportasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel