Intip Progres Proyek Kilang GRR Tuban

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - PT Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia (PT PRPP) terus melakukan progress dalam pembangunan kilang Grass Root Refinery (GRR) Tuban.

Sebelumnya, PT PRPP telah memulai penggarapan desain rinci bersama Spanish Tecnicas Reunidas SA (Tecnicas Reunidas). Kick-off meeting untuk membahas desain rinci (Front End Engineering Design/FEED) diselenggarakan secara daring pada April lalu bersama Tecnicas Reunidas, menyusul telah tuntasnya desain dasar (Basic Engineering Design/BED) pada awaltahun 2021.

Tecnicas Reunidas merupakan konsultan pelaksanaan kegiatan desain umum (GeneralEngineering Design/GED). Dalam tahapan FEED, Tecnicas Reunidas mendapatkan kepercayaan untuk mengembangkan desain open-art units, sistem off-site dan utilities, pengawasan danintegrasi desain secara keseluruhan, termasuk data desain dari licensor (pihak pemberi lisensi).

Kadek Ambara Jaya selaku Presiden Direktur PT PRPP menyampaikan progres pekerjaan FEED hingga akhir Juni 2021 telah mencapai aktual 8,96 persen dibanding rencana di angka 3,53 persen.

“FEED ini merupakan salah satu milestone penting dalam proyek pembangunan kilang GRR Tuban. Dari FEED ini, diharapkan didapatkan gambaran secara spesifik terhadap peralatan kilang dan infrastruktur yang akan dibangun di kilang GRR Tuban,” ungkap Kadek.

"Progres lainnya adalah terkait aktifitas fisik pekerjaan Land Clearing Tahap 3, yang pada pertengahan Juni ini telah mencapai realisasi sekitar 35 persen dari target di angka 28 persen," lanjut Kadek.

Kilang GRR Tuban nantinya dikembangkan dan dikelola oleh PT PRPP, sebagai perusahaanjoint venture antara perusahaan minyak dan gas bumi Indonesia PT Pertamina (Persero) dengan Rosneft Singapore Pte Ltd yang merupakan afiliasi perusahaan migas Rosneft asal Rusia.

Proyek kilang ini diharapkan rampung pada tahun 2027 dan dapat menjadi jawaban atas isu pemenuhan energi nasional. Apabila tidak ada pembangunan kilang baru, maka impor BBM Indonesia diperkirakan akan meningkat dari 0,53 juta barel per hari (bph) menjadi 1 juta bph atau setara dengan 68 persen kebutuhan energi nasional.

Babak Baru, Pertamina Rosneft Mulai Proses Desain Rinci Proyek Kilang GRR Tuban

Pembebasan lahan untuk kilang baru atau Grass Root Refinery Tuban (GRR Tuban) sudah rampung, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional memastikan pembebasan lahan sudah sesuai dengan ketentuan. (Dok Pertamina)
Pembebasan lahan untuk kilang baru atau Grass Root Refinery Tuban (GRR Tuban) sudah rampung, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional memastikan pembebasan lahan sudah sesuai dengan ketentuan. (Dok Pertamina)

PT Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia (Pertamina Rosneft) membuka babak baru pembangunan kilang Grass Root Refinery (GRR) Tuban. Saat ini Pertamina Rosneft memulai penggarapan desain rinci bersama Spanish Tecnicas Reunidas SA (Tecnicas Reunidas).

Kick-off meeting untuk membahas desain rinci atau Front End Engineering Design (FEED) diselenggarakan secara daring pada 16 April 2021 bersama Tecnicas Reunidas. Pembahasan ini menyusul telah tuntasnya desain dasar atau Basic Engineering Design (BED) di awal 2021.

Reunidas merupakan konsultan pelaksanaan kegiatan desain umum atau General Engineering Design (GED). Dalam tahapan FEED, Tecnicas Reunidas mendapatkan kepercayaan untuk mengembangkan desain open-art units, sistem off-site dan utilities, pengawasan dan integrasi desain secara keseluruhan, termasuk data desain dari licensor atau pihak pemberi lisensi.

Presiden Direktur Pertamina Rosneft Kadek Ambara Jaya menyambut baik pelaksanaan kick-off meeting terkait FEED tersebut. Ia menegaskan komitmen perseroan untuk melanjutkan persiapan proyek pembangunan kilang GRR Tuban yang termasuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN).

“Momen ini telah kami tunggu selama ini. Dimulainya FEED ini merupakan salah satu milestone penting dalam proyek pembangunan kilang GRR Tuban. Dari FEED ini, diharapkan didapatkan gambaran secara spesifik terhadap peralatan kilang dan infrastruktur yang akan dibangun di kilang GRR Tuban,” ungkap Kadek, dikutip dari keterangan tertulis, Selasa (20/4/2021).

Kadek juga berterima kasih atas dedikasi seluruh tim yang terus bekerja keras untuk memastikan berjalannya seluruh rencana sesuai dengan target.

“Saya sekaligus juga mengapresiasi seluruh perwira dari fungsi engineering Pertamina Rosneft atas upayanya mengawal proses BED. Namun, mohon tetap bersiap untuk kembali menghadapi FEED yang sangat krusial terhadap proses pembangunan proyek ini,” pungkas Kadek.

Kajian FEED merupakan kajian engineering fase lanjutan dengan pendekatan engineering design untuk mengendalikan biaya proyek dan merencanakan suatu proyek secara menyeluruh sebelum penawaran lelang dilakukan. Proses FEED proyek kilang GRR Tuban ini ditargetkan selesai dalam waktu 12 (dua belas) bulan.

Ruang lingkup kajiannya meliputi mechanical data sheet peralatan utama, penyiapan paket tender, pengembangan process dan utility, elaborasi tata letak kerja utama piping, instrumen, kelistrikan, dan pekerjaan sipil. Secara ringkas, kajian FEED meliputi seluruh studi yang dilaksanakan sebelum pemesanan peralatan utama dalam sebuah proyek.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel