Investigasi WHO di Wuhan Belum Usai, Media China Tuduh AS Biang COVID-19

·Bacaan 3 menit

Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ini tengah melakukan proses penyelidikan di kota Wuhan, China untuk mengetahui asal-usul Virus Corona COVID-19.

Tim investigasi tersebut masih belum selesai melakukan proses penyelidikan dan belum mengetahui hasil akhirnya, sementara salah satu media China malah giat menyebarkan propaganda soal keterlibatan Amerika Serikat dalam penyebaran Virus Corona.

Melansir DW Indonesia, Minggu (31/1/2021), akhir pekan ini kanal media sosial China mendadak dibanjiri tagar "American's Ft. Deterick," yang pertama kali dikampanyekan Liga Komunis Muda.

Tagar itu merujuk pada Fort Deterick di negara bagian Maryland, Amerika Serikat, yang pekan lalu oleh seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China dituduh sebagai tempat lahirnya virus corona.

Teori yang digelorakan Beijing berangkat dari dugaan adanya kebocoran di laboratorium militer di Fort Deterick sebagai asal muasal wabah corona.

Menurut Fang Shimin, seorang peneliti China di AS, tujuan kampanye itu adalah "untuk mengalihkan perhatian dari kegagalan pemerintah China menanggulangi wabah corona di masa-masa awal, dan menyalahkan konspirasi oleh Amerika Serikat," kata dia.

"Taktik ini tergolong sukses karena adanya sentimen anti-Amerika Serikat di China."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Propaganda Asal-Usul Virus Corona

Staf medis China bereaksi ketika tim WHO pergi usai kunjungan mereka ke Rumah Sakit Provinsi Hubei di Wuhan, provinsi Hubei, China tengah untuk mulai mencari petunjuk tentang asal-usul pandemi virus corona COVID-19 pada Jumat, 29 Januari 2021 (AP / Ng Han Guan).
Staf medis China bereaksi ketika tim WHO pergi usai kunjungan mereka ke Rumah Sakit Provinsi Hubei di Wuhan, provinsi Hubei, China tengah untuk mulai mencari petunjuk tentang asal-usul pandemi virus corona COVID-19 pada Jumat, 29 Januari 2021 (AP / Ng Han Guan).

Hal senada diungkapkan Yuan Zeng, seorang peneliti di Universitas Leeds, Inggris.

Dia mengakui propaganda pemerintah terkait asal usul virus sedemikian sukses, sejumlah kenalan di China yang tergolong berpendidikan tinggi pun ikut bertanya-tanya apakah kabar tersebut benar adanya.

Kampanye media sosial di China digulirkan ketika Badan Kesehatan Dunia (WHO) sedang menyelidiki kota Wuhan, sebagai ground zero wabah corona.

Penyelidikan itu merupakan hasil tekanan politik yang digencarkan AS, Australia, dan sejumlah negara lain. China sejauh ini menepis tuduhan pihaknya bertanggungjawab atas kemunculan pandemi corona.

Ragu Soal Vaksin Buatan Barat

ilustrasi vaksin flu. Image by Katja Fuhlert from Pixabay
ilustrasi vaksin flu. Image by Katja Fuhlert from Pixabay

Media-media China juga menurunkan laporan kritis seputar vaksin Pfizer-BioNTech usai kasus kematian 23 lansia di Norwegia. Stasiun televisi pemerintah, CGTN, mendesak agar vaksin buatan Jerman itu diperiksa, dan menuduh negara-negara barat sengaja menutup mata.

Dalam keterangan resmi, pemerintah Norwegia mengatakan kasus kematian 23 lansia bukan disebabkan secara langsung oleh vaksin, melainkan kondisi tubuh pasien yang memang sudah sekarat.

Sejak itu pemerintah membatasi program imunisasi untuk pasien di usia lanjut dengan kondisi lemah. WHO juga menyatakan vaksin tidak "berperan aktif" dalam kasus kematian 23 pasien.

Upaya China menghasut keraguan dan menyebar teori konspirasi di tengah vaksinasi massal sebabnya dilihat sebagai hal "yang sangat, sangat berbahaya," kata Yuan Zeng.

Menurutnya propaganda miring semacam itu akan mempersulit tugas pemerintah di banyak negara mempromosikan program imunisasi kepada masyarakat.

Laporan kritis di China terhadap vaksin Pfizer muncul seusai otoritas kesehatan Brasil mengoreksi tingkat efikasi vaksin Sinovac buatan China dari 78% efektif, menjadi cuma 50,4% efektif. Temuan itu selaras dengan penelitian serupa di Indonesia yang menyebut tingkat efikasi Sinovac berada di kisaran 62%.

Setelah pengumuman di Brasil, Australian Strategic Policy Institute melaporkan pihaknya mencatat lonjakan arus desinformasi dari China seputar vaksin buatan Pfizer-BioNTech. Belasan artikel online di situs kesehatan yang populer membibit keraguan terhadap keampuhan vaksin, merujuk pada laporan di jurnal ilmiah, British Medical Journal, yang meragukan data hasil uji klinis oleh Pfizer.

Propaganda ini, kata Fang, "sangat memalukan" bagi pemerintah China. Menurutnya Beijing hanya ingin menumbuhkan keraguan terhadap Pfizer untuk menutupi rasa malu menyusul rendahnya efisiensi vaksin Sinovac.

Menurut Jacob Wallis, analis senior di Australian Strategic Policy Institute, Partai Komunis China melihat penyelidikan WHO menyimpan risiko politik karena akan menerangi bagaimana laku pemerintah menghadang wabah di masa awal. PKC ingin "mengalihkan perhatian audiens domestik dan internasional, dengan secara dini mendistorsi narasi perihal tanggungjawab terhadap kemunculan pandemi Covid-19," kata dia.

Pekan lalu juru bicara Kemenlu China, Hua Chunying, mendesak WHO agar membuka penyelidikan serupa terhadap laboratorium militer AS di Maryland.

"Kalau bangsa Amerika menghormati kebenaran, maka silahkan dibuka Fort Deterick dan publikasikan informasi tentang sekitar 200 atau lebih laboratorium biologi di luar AS, dan mohon izinkan WHO melakukan penyelidikan asal usul virus di AS," kata dia.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: