Investor buang saham setelah Swiss dan Inggris naikkan suku bunga

Pasar saham dunia jatuh lagi pada Kamis (16/6) dan obligasi pemerintah melayang di dekat level tertinggi multi-tahun setelah serangkaian kenaikan suku bunga dari bank-bank sentral global menyalakan kembali kekhawatiran bahwa pengetatan kebijakan yang agresif dapat menyeret ekonomi ke dalam resesi.

Menyusul reli bantuan pada Rabu (15/6/2022) ketika investor menyambut langkah agresif Federal Reserve Amerika untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin - kenaikan suku bunga terbesar sejak 1994 - dengan membeli saham, dua rentetan pengetatan kebijakan lainnya di Inggris dan Swiss tampaknya telah membuat investor sadar berfokus pada kemungkinan bahwa ekonomi bisa melambat karena kenaikan suku bunga.

"Dapatkah ekonomi menerimanya? Sejauh ini, indikator-indikator utama menunjukkan pembacaan yang baik, tetapi kami tetap waspada terhadap serangan konsumen," kata Giuseppe Sette, presiden perusahaan riset kuantitatif Toggle.

Indeks saham MSCI di seluruh dunia merosot 2,25 persen mendekati level terendah 19,5 bulan.

Di New York, indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 2,5 persen, indeks S&P 500 merosot 3,3 persen dan Komposit Nasdaq tergelincir 4,1 persen. Ketiga indeks diperdagangkan pada level terendah setidaknya dalam 1,5 tahun.

Dolar Amerika, yang telah diuntungkan dari kenaikan imbal hasil AS, ditandai pada Kamis (16/6), sebagian dibebani oleh franc Swiss, yang melonjak setelah bank sentral Swiss, Swiss National Bank (SNB) mengejutkan investor pada hari sebelumnya dengan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam 15 tahun sebesar 50 basis poin.

Bank sentral Inggris (BoE) juga menaikkan suku bunga pada Kamis (16/6/2022) untuk kelima kalinya sejak Desember sebesar 25 basis poin, sehari setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menjanjikan dukungan untuk meredam penurunan pasar obligasi yang dipicu oleh ekspektasi hawkish.

Pada sore hari di New York, franc Swiss naik 2,9 persen dalam kenaikan satu hari terbesar dalam tujuh tahun. Franc Swiss yang melonjak menyeret indeks dolar turun 0,95 persen menjadi 103,80, menariknya dari tertinggi 20 tahun di 105,79 yang dicapai pada Rabu (15/6).

"Ada banyak kegugupan. Setelah bantuan awal kepada The Fed ... pasar tampaknya telah terbangun bahwa bank masih memiliki kenaikan suku bunga 75 basis poin," kata Giuseppe Sersale, ahli strategi dan manajer portofolio di Anthilia di Milan.

"Bahkan jika bank sentral Swiss secara mengejutkan menaikkan setengah poin, jelas investor membayangkan bahwa pengetatan bank sentral masih sangat keras. Sangat sedikit yang bisa dibanggakan," tambah Sersale.

Menggarisbawahi kesuraman di pasar, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,84 persen, dan indeks STOXX 600 pan-Eropa merosot 2,47 persen. Saham Swiss hampir mengkonfirmasi pola pasar bearish, setelah jatuh sekitar 19 persen sejak penutupan tertinggi 3 Januari.

Patokan ekuitas FTSE 100 teratas Inggris merosot 3,14 persen menyusul kenaikan suku bunga BoE, yang mengacaukan beberapa perkiraan langkah yang lebih besar.

"Sekali lagi BoE terlihat seperti kucing pemalu di sebelah raungan Fed melawan inflasi. ... Pemungutan suara 6-3 pada 25 basis poin berarti bahwa gairah sterling akan memiliki sedikit dukungan untuk setiap upaya untuk mendorong pound lebih tinggi terhadap dolar," kata Chris Beauchamp, kepala analis pasar di IG Group di London.

Sterling awalnya jatuh setelah pengumuman suku bunga BoE, tetapi pulih di perdagangan New York menjadi naik 1,4 persen pada 1,23485 dolar.

Kenaikan SNB membantu memberikan tekanan baru pada harga obligasi Eropa karena investor meningkatkan taruhan untuk kenaikan suku bunga ECB. Imbal hasil 10-tahun Jerman, patokan untuk blok tersebut, melonjak sebanyak 26 basis poin pada satu titik.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun mencapai tertinggi 3,495 persen sebelum mundur kembali ke 3,3125 persen, tetapi masih dalam jangkauan tertinggi 11-tahun di 3,498 persen yang dicapai pada Selasa (14/6/2022).

Harga minyak membalikkan kerugian sebelumnya setelah Amerika Serikat mengumumkan sanksi baru terhadap Iran, dan karena kekhawatiran pasokan tetap berada di garis depan pasar energi.

Minyak mentah AS melonjak 1,45 persen menjadi 116,98 dolar AS per barel dan Brent naik 0,57 persen menjadi 119,19 dolar AS. Sementara itu, emas yang telah terpukul oleh dolar yang lebih kuat dan peningkatan imbal hasil, naik karena dolar dan imbal hasil melemah. Emas spot melonjak 1,2 persen menjadi 1.854,54 dolar AS per ounce.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel