Investor Ritel AS Bersatu, Hedge Fund Diperkirakan Rugi Rp 267 Triliun di GameStop

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, New York - Hedge fund and institusi lain yang menjual saham GameStop (GME) mengalami rugi sekitar USD 19 miliar atau sekitar Rp 267,32 triliun (asumsi kurs Rp 14.069 per dolar AS).

Nilai itu berdasarkan kerugian hingga perdagangan Jumat, 29 Januari 2021. Haitu berdasarkan Ortex, salah satu penyedia data. Ortex menyebutkan investor bertaruh harga saham akan jatuh setelah tertekan secara besar-besaran dengan kerugian mencapai USD 10 miliar atau sekitar Rp 140,69 triliun. Saat itu, harga saham GameStop telah melonjak 135 persen.

Hedge fund mengalami kerugian setelah harga saham GameStop yang terus menguat. Kenaikan harga saham GameStop ini terjadi setelah anggota forum di Reddit yang disebut WallStreetBeats melawan Hedge Fund seperti Melvin Capital.

Anggota forum bersatu untuk membantu meningkatkan harga saham GameStop lebih dari 1.500 persen selama sebulan terakhir. Kenaikan saham GameStop terjadi di tengah bisnis yang dijalankan menghadapi game online.

Kenaikan harga saham GameStop tersebut dramatis sehingga “menekan” investor yang bertaruh harga akan turun. Lantaran harga saham telah melonjak, penjualan dipaksa untuk “menutupi” posisi dengan membeli kembali saham dengan kerugian besar.

Berkaitan dengan Transaksi Short Selling

Director of Trading Floor Operations Fernando Munoz (kanan) saat bekerja dengan pialang Robert Oswald di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street jatuh ke zona bearish setelah indeks Dow Jones turun 20,3% dari level tertingginya bulan lalu. (AP Photo/Richard Drew)
Director of Trading Floor Operations Fernando Munoz (kanan) saat bekerja dengan pialang Robert Oswald di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street jatuh ke zona bearish setelah indeks Dow Jones turun 20,3% dari level tertingginya bulan lalu. (AP Photo/Richard Drew)

Kenaikan saham GameStop ini tak lepas dari transaksi short selling yang merupakan transaksi beli kosong. Jadi saat investor meminjam dana untuk menjual saat harga tinggi dengan keinginan membeli saham ketika harga turun. Keuntungan didapatkan dari perbedaan nilai jual dan beli dari transaksi itu.

“Jangka panjang dan pendek hedge fund merugikan. Masalah dari sini apakah serangan awal deleveraging menyebabkan reaksi berantai dari posisi yang tertekan,” ujar Market Strategist Saxo Bank, Eleanor Creagh, seperti dikutip dari Business Insider, Minggu, (31/1/2021).

Secara keseluruhan, Ortex memperkirakan hedge fund yang melakukan transaksi short selling rugi USD 19,04 miliar pada Jumat pekan ini seiring harga saham GameStop naik 78 persen menjadi USD 345.

Kerugian tersebut belum terealisasi. Hal itu perkiraan berdasarkan data yang diberikan pemberi pinjaman, broker dan dealer. Akan tetapi, mereka memberikan gambaran tentang skala keuntungan hedge fund dan short seller lainnya.

Melvin Capital dan Citron Research pekan ini mengatakan kalau telah menutup posisi untuk saham GameStop. Akan tetapi, mereka tidak mengungkapkan kerugian yang terjadi.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini