IPO Ant Group USD 34 Miliar Bawa Jack Ma Kian Tajir Melintir

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Taipan teknologi sekaligus miliarder dunia, Jack Ma, mengumpulkan lebih dari USD 34 miliar (Rp 498,4 triliun) dari penjualan saham perusahaan teknologi keuangan Ant Group. IPO perusahaan berlangsung di Hong Kong dan Shanghai dan menjadi yang terbesar dalam sejarah.

Langkah bisnis ini semakin mengukuhkan tempat Jack Ma sebagai salah satu wirausahawan teknologi hebat dunia dalam sejarah. Dia pun kian dekat masuk dalam jajaran para elit terkaya di dunia.

Bloomberg memperkirakan bahwa kekayaan pria berusia 56 tahun itu akan segera mencapai USD 71,1 miliar, menempatkannya sebagai orang terkaya ke-11 di dunia. Saat ini, dia berada pada posisi 19 dengan kekayaan USD 56,1 miliar.

Ma, akan memegang 8,8 persen saham di perusahaan senilai lebih dari USD 27 miliar pasca-IPO. Kekayaannya akan segera melebihi kekayaan Oracle (ORCL) Larry Ellison, pewaris L'Oreal (LRLCF) Francoise Bettencourt Meyers dan anggota individu Waltons, yang keluarganya memiliki Walmart (WMT), menurut Bloomberg.

Debut pasar Ant juga akan menandai kedua kalinya Ma memelopori rekor dunia IPO yang memecahkan rekor dunia.

Melalui raksasa e-commerce Alibaba (BABA) dan sekarang Ant Group, Ma telah memberikan efek transformasional pada industri internet China dan ratusan juta konsumen China.

"Sulit untuk tidak melihat jika ke mana pun di China, Anda tidak melihat dampak keberadaan Alibaba dan Ant," kata Duncan Clark, penulis "Alibaba: The House That Jack Ma Built" dan ketua perusahaan penasihat investasi BDA China seperti melansir CNN, Selasa (27/10/2020).

Dia menuturkan, bagi yang hidup di China, perusahaan yang didirikan Jack bisa dirasakan keberadaannya hampir setiap hari. " Dan hampir setiap jam dalam beberapa kasus," kata Clark.

Dikatakan jika kesuksesan Ma lebih dari sekedar menggunakan aplikasi atau situs belanja online. Sejumlah besar orang China dinilai mengasosiasikan produk milik Jack Ma dengan peningkatan kemakmuran 10 tahun terakhir. "Ada unsur emosional di dalamnya," tambah Clark.

Ant Group mencatatkan rekor usai meraup harga pencatatan ganda di Bursa Efek Hong Kong dan Shanghai masing-masing pada 80 dolar Hong Kong (USD 10,32) dan 68 yuan (USD 10,13) per saham.

Itu berarti penawaran umum perdana menghasilkan lebih dari USD 34,1 miliar dan nilai perusahaan sekitar USD 310 miliar. Rekor sebelumnya untuk IPO dipegang perusahaan minyak Arab Saudi Aramco, yang mengumpulkan USD 29,4 miliar ketika menerbitkan saham di bursa Riyadh pada Desember lalu.

Masalah saham merupakan keuntungan bagi Beijing, yang telah mendorong perusahaan-perusahaan teknologi top negara itu untuk melantai di bursa saham dalam negeri, alih-alih di bursa Amerika Serikat, di mana pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan China meningkat saat perang perdagangan yang berkepanjangan berlanjut.

Beijing berharap keputusan perusahaan untuk menjual 1,67 miliar saham di Hong Kong dan Shanghai, atau sekitar 11 persen dari total perusahaan, akan menarik investor institusional berpengalaman yang telah lama dirayu. Jika harga saham menjadi indikasi, strategi itu tampaknya berhasil.

Teknologi Powerful

Ilustrasi: penggunaan Alipay (sumber: payments.com)
Ilustrasi: penggunaan Alipay (sumber: payments.com)

Ant Group adalah perusahaan teknologi keuangan yang berafiliasi dengan grup e-commerce China Alibaba (BABA), yang go public di Bursa Efek New York pada tahun 2014. Miliarder Jack Ma memiliki kendali penuh atas Ant, dan mendapat untung besar dari penjualan saham.

Melihat kesuksesan Jack Ma dengan Alibaba, Ant Group dengan cepat tumbuh menjadi perusahaan teknologi paling kuat di dunia.

Perusahaan memantapkan kehadirannya di setiap aspek kehidupan finansial di China, dari akun investasi dan produk tabungan mikro hingga asuransi, skor kredit, dan bahkan profil kencan.

Aplikasi pembayaran perusahaan, Alipay, memiliki 731 juta pengguna aktif bulanan pada September, menurut keterangan dari Ant Group dalam pengajuan peraturan. Platform tersebut menangani pembayaran USD 17,7 triliun dalam 12 bulan.

Perusahaan mengatakan pendapatan untuk sembilan bulan yang berakhir pada September naik sekitar 43 persen menjadi USD 17,7 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Laba kotor untuk periode tersebut naik 74 persen menjadi USD 10,4 miliar.

Xiaomeng Lu, Analis Geoteknologi senior di Eurasia Group, mengatakan bahwa Ant juga siap untuk memanfaatkan rencana pembangunan ekonomi terbaru pemerintah China, yang sedang disusun minggu ini.

"Ant Group dipandang sebagai juara teknologi nasional. Ia berinvestasi dalam AI dan berinvestasi dalam blockchain. Ini adalah prioritas untuk Presiden China Xi Jinping," ujar Xiaomeng Lu, Analis Geoteknologi senior di Eurasia Group.

Persaingan AS-China

Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)
Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)

Pertimbangan geopolitik telah menjadi faktor utama dalam IPO Ant Group.

Brock Silvers, Kepala Investasi di Kaiyuan Capital dan Mantan Kepala Investasi di Adamas Asset Management menyatakan bahwa semakin banyak perusahaan China telah mencari perlindungan di bursa nasional karena ketegangan antara Washington dan Beijing meningkat, dan kesuksesan Ant dapat mendorong lebih banyak perusahaan untuk mengikutinya.

Ancaman dan pembatasan AS terhadap perusahaan teknologi China seperti Huawei, TikTok dan WeChat telah mengirimkan peringatan yang jelas, sementara pengawasan terhadap perusahaan China di Wall Street meningkat.

Luckin Coffee diluncurkan di Nasdaq setelah pengungkapan penyimpangan akuntansi utama. Anggota parlemen AS, lembaga pemerintah, dan bursa saham sejak itu mengambil langkah-langkah yang bertujuan membatasi akses Beijing ke pasar modal Amerika yang luas.

Lingkungan ini kemungkinan menjadi alasan utama Ant memilih untuk mendaftar di bursa di Shanghai dan Hong Kong, daripada mengikuti Alibaba ke Wall Street. Dalam jangka panjang, hal itu bisa menguntungkan China, mengarahkan uang ke pasarnya karena investor terburu-buru membeli saham Ant Group.

Saham akan mulai diperdagangkan di Hong Kong pada 5 November mendatang. Pencatatan tersebut akan mendorong kapitalisasi pasar Bursa Efek Shanghai mendekati Bursa Efek Tokyo.

Saksikan video di bawah ini: