Ironi UU Anti-Rokok di Korea Utara, di Saat Kim Jong-un Seorang Perokok Berat

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Bagaimana negara seperti Korea Utara mengatasi salah satu tingkat merokok tertinggi di dunia ketika pemimpinnya mengirimkan pesan yang salah dengan terus mengisap tembakau di depan umum?

Ada sejumlah kampanye menentang merokok di negara itu, di mana hampir setengah dari semua pria tetapi tidak ada wanita yang merokok, menurut data dari WHO.

Melansir BBC, Minggu (15/11/2020), sebuah undang-undang yang disahkan awal bulan ini menetapkan larangan merokok di tempat umum di Korea Utara dan menetapkan aturan untuk menyediakan lingkungan yang "lebih berbudaya dan higienis" bagi masyarakat.

Tetapi media pemerintah sering menunjukkan Pemimpin Tertinggi Kim Jong-un dengan sebatang rokok di tangan, memberikan contoh yang buruk. Jadi apa sebenarnya yang dicapai oleh langkah-langkah anti-merokok di negara itu?

Undang-Undang Larangan Tembakau yang diadopsi pada awal November menetapkan "aturan yang harus diikuti oleh semua lembaga, organisasi, dan warga negara dalam melindungi kehidupan dan kesehatan masyarakat."

UU tersebut memperketat "kendali hukum dan sosial atas produksi dan penjualan rokok dan tentang merokok seperti yang dipersyaratkan oleh kebijakan larangan tembakau negara bagian."

Ia juga menyebutkan tempat-tempat melarang merokok, seperti area yang dimaksudkan untuk "pendidikan politik dan ideologis", teater dan bioskop, unit pendidikan, fasilitas kesehatan umum dan transportasi umum. Ada pembicaraan tentang hukuman, tetapi media pemerintah belum mengatakan apa itu.

Beberapa hari setelah mengesahkan undang-undang baru, kantor berita negara KCNA melaporkan bahwa perokok berisiko lebih besar tertular virus corona, mengutip "dokter dan ahli di seluruh dunia".

Gerakan anti-rokok Korea Utara menjadi hal biasa setelah menjadi penandatangan Konvensi Kerangka Kerja WHO tentang Pengendalian Tembakau, yang diratifikasi pada tahun 2005.

Sebagai bagian dari Undang-undang Pengendalian Tembakau negara itu, label peringatan dipasang pada kemasan rokok dan pembatasan diberlakukan pada merokok di tempat umum.

Sebuah kampanye "cepat" dilakukan pada tahun 2019 untuk menginformasikan perokok tentang "bahaya" dari praktik tersebut, KCNA melaporkan. Media pemerintah juga mengatakan langkah-langkah telah diambil untuk membatasi impor tembakau buatan luar negeri.

Televisi Sentral Korea (KCTV) menggambarkan mereka yang merokok di pagi dan sore hari sebagai orang yang "tidak berbudi", lapor situs web The Daily NK yang berbasis di Seoul.

Tahun ini diluncurkan situs yang memberikan informasi tentang bahaya rokok. "Sains dan informasi penting dalam kampanye anti-merokok," kata outlet propaganda Arirang-Meari.

Tapi Kim Jong-un adalah seorang perokok berat, sering terlihat dengan sebatang rokok selama kunjungannya - entah itu ke kamp anak-anak atau saat mengawasi uji coba rudal Korea Utara.

Pada Februari 2019, dia difilmkan merokok saat istirahat dalam perjalanan kereta api ke Vietnam untuk pertemuan puncak keduanya dengan Presiden AS Donald Trump. Kakaknya Kim Yo-jong memegang asbak untuknya.

Istri Kim, Ri Sol-ju dikatakan telah mendesaknya untuk berhenti, tapi dia "tidak mendengarkan," beberapa media melaporkan.

Wanita dan Rokok di Korea Utara

Kim Jong-un Merokok (@Huffpost/Twitter).
Kim Jong-un Merokok (@Huffpost/Twitter).

Tingkat merokok telah tinggi di Korea Utara selama bertahun-tahun, dan tetap demikian - meskipun tampaknya turun dengan sangat lambat.

Laporan WHO untuk 2019 mengatakan bahwa 46,1% dari semua pria di atas usia 15 tahun di negara itu merokok.

Menurut data, tidak ada wanita yang merokok. Itu mungkin karena wanita diremehkan karena merokok di masyarakat Korea Utara.

"Adalah tabu budaya dan sosial bagi wanita untuk merokok di depan umum, terutama wanita yang lebih muda, bahkan dibandingkan dengan Korea Selatan. Di Korea Utara, beberapa wanita yang sudah menikah atau lansia merokok secara pribadi," James Banfill, direktur CoreanaConnect, AS- LSM berbasis yang bekerja di Korea Utara, mengatakan kepada BBC Monitoring.

"Merokok di Korea Utara telah dan ditentukan oleh konsumen pria. Merokok memiliki peran dalam budaya sosial, pekerjaan, dan militer pria Korea Utara. Konsumsi tembakau yang berlebihan dan kecanduan secara budaya dapat diterima oleh pria," menurut Min Chao Choy, seorang jurnalis spesialis Korut untuk situs NK News.

Faktanya, wanita digunakan dalam kampanye negara untuk mencegah pria merokok.

TV negara pernah menayangkan program bertajuk "Barang Favorit Kualitas Ekstra yang Mengancam Kehidupan" di mana para wanita memarahi para perokok pria, menyebut mereka " orang bodoh yang mengganggu lingkungannya."

Terlepas dari konteks budaya dan persamaan gender, merokok membunuh banyak orang di Korea Utara.

Setiap tahun, lebih dari 71.300 orang meninggal di Korea Utara karena penyakit yang disebabkan oleh penggunaan tembakau, menurut data yang dikumpulkan oleh Tobacco Atlas.

Sebagai perbandingan, Australia - negara dengan populasi serupa di lebih dari 25 juta orang - mengalami 22.200 kematian setiap tahun karena penggunaan tembakau.

Apakah Akan Memberikan Dampak?

Kim Jong-un Merokok (@newsweek/Twitter).
Kim Jong-un Merokok (@newsweek/Twitter).

Beberapa ahli kesehatan merasa inisiatif tersebut akan membawa dampak.

"Kurang dari separuh pria dewasa atau 46,1% adalah perokok: ini turun dari 52,3% pada 2009. Selama lebih dari 20 kunjungan terakhir selama 13 tahun ke Korea Utara, saya melihat lebih sedikit perokok di Pyongyang, terutama pada pria yang lebih muda," Kee B Park, direktur Proyek Kebijakan Kesehatan Korea di Harvard Medical School, mengatakan kepada BBC Monitoring.

Tetapi tampaknya ada pesan yang beragam karena rokok dengan mudah tersedia dan terjangkau di Korea Utara.

"Seperti banyak negara, Korea Utara berjuang menuju konsep modernitasnya sendiri, yang mencakup beberapa kebijakan kesehatan modern seperti berhenti merokok. Perbedaan antara aspirasi rezim dan apa yang terjadi dalam kenyataan seringkali sangat besar, dan perpecahan itu dapat dilihat pada kebiasaan merokok di negara tersebut. kebijakan versus budaya merokok yang berkembang pesat," kata Min Chao Choy.

Dan beberapa analis merasa bahwa pencegah yang lebih kuat diperlukan untuk membuat orang menghentikan kebiasaan itu.

"Kampanye anti-merokok mungkin ditujukan untuk mengurangi merokok di tempat-tempat tertentu. Selain kemauan keras, tidak banyak mekanisme untuk membantu seseorang berhenti di Korea Utara," kata Banfill.

Tetapi bayangkan betapa kuat pesannya jika pemimpin memberikan contoh yang lebih baik dan memutuskan untuk berhenti? Tentu saja tidak ada yang tahu kapan atau apakah itu akan terjadi.

Simak video pilihan berikut: