ISIS Klaim Bom Masjid di Kunduz Afghanistan, Sebut Terkait Uighur dan China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kunduz - Seorang pembom bunuh diri yang terkait dengan ISIS menyerang sebuah masjid yang penuh dengan jamaah Muslim Syiah di Afghanistan utara pada Jumat 8 Oktober 2021 waktu setempat, menewaskan sedikitnya 46 orang dan melukai ratusan orang dalam tantangan keamanan terbaru bagi Taliban saat mereka beralih dari militansi ke pemerintahan.

Dalam klaim tanggung jawabnya, afiliasi ISIS di kawasan itu, yang dikenal sebagai ISIS-K atau ISIS-KP mengidentifikasi pembom itu sebagai Muslim Uighur.

Kelompok itu mengatakan bahwa serangan itu "menargetkan Syiah dan Taliban atas kesediaan mereka untuk mengusir Uighur guna memenuhi tuntutan dari China". Pernyataan itu disampaikan oleh kantor berita Aamaq yang terkait dengan ISIS, demikian seperti dikutip dari AP, Sabtu (9/10/2021).

Ledakan menargetkan sebuah masjid yang ramai di kota Kunduz selama ibadah salat Jumat siang.

Ini menjadi serangkaian pemboman dan penembakan ISIS yang menargetkan institusi-institusi kemasyarakatan Afghanistan di bawah pemerintahan Taliban saat ini.

Ledakan itu menghempas jendela, membakar langit-langit dan puing-puing yang tersebar dan logam bengkok di lantai. Tim penyelamat membawa satu tubuh keluar dengan tandu dan satu lagi dalam selimut. Noda darah membercak pada kain itu.

Seorang penduduk daerah itu, Hussaindad Rezayee, mengatakan dia bergegas ke masjid ketika dia mendengar ledakan itu, tepat ketika doa dimulai. "Saya datang untuk mencari kerabat saya, masjid penuh," katanya.

Para jamaah yang menjadi sasaran pada hari Jumat adalah Hazara, yang telah lama menderita diskriminasi ganda sebagai etnis minoritas dan sebagai pengikut Islam Syiah di negara mayoritas Sunni.

Di provinsi Kunduz, Hazara membentuk sekitar 6% dari populasi provinsi hampir 1 juta orang. Provinsi ini juga memiliki populasi etnis Uzbek yang besar yang telah ditargetkan untuk direkrut oleh ISIS, yang terkait erat dengan Gerakan Islam militan Uzbekistan.

Serangan Sebelumnya

Warga Afghanistan membawa jasad korban ke ambulans setelah serangan bom di sebuah masjid di Kunduz. (AFP)
Warga Afghanistan membawa jasad korban ke ambulans setelah serangan bom di sebuah masjid di Kunduz. (AFP)

Serangan hari Jumat adalah yang ketiga yang menargetkan tempat ibadah atau studi agama dalam seminggu.

ISIS juga mengklaim dua pemboman mematikan di Kabul, termasuk pemboman 26 Agustus yang mengerikan yang menewaskan sedikitnya 169 warga Afghanistan dan 13 personel militer AS di luar bandara Kabul pada hari-hari terakhir penarikan Amerika yang kacau dari Afghanistan.

ISIS juga mengklaim pemboman pada hari Minggu di luar Masjid Idul Fitri Kabul yang menewaskan sedikitnya lima warga sipil. Serangan lain terhadap sebuah madrasah, sebuah sekolah agama, di provinsi Khost pada hari Rabu tidak diklaim.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel