Israel akan Selidiki Laporan Adanya Kuburan Massal Tentara Mesir

Merdeka.com - Merdeka.com - Perdana Menteri Israel Yair Lapid kemarin mengatakan pihaknya akan menyelidiki laporan soal kuburan massal tentara Mesir, yang gugur selama perang Timur Tengah 1967, di Israel tengah.

Kantor Perdana Menteri Israel mengatakan Presiden Mesir Abdel Fattah al Sisi mengangkat isu tersebut dalam pembicaraan telepon setelah dua harian Israel memuat laporan adanya sebuah kuburan tak bernisan di dekat Latrun.

Kawasan itu terletak di antara Yerusalem dan Tel Aviv, di mana tentara Israel bertempur dengan pasukan Mesir lebih dari setengah abad lalu.

Harian Yedioth Ahronoth dan Haaretz menerbitkan dokumen arsip dan wawancara dengan penduduk yang mengetahui bagaimana puluhan tentara Mesir yang tewas dalam pertempuran itu dikuburkan di sana.

"Presiden Mesir mengangkat laporan tentang kuburan gabungan tentara Mesir selama Perang Enam Hari (1967)," kata kantor PM, seperti dilansir laman Antara mengutip Reuters, Senin (11/7).

Lapid telah memerintahkan sekretaris militernya "untuk memeriksa isu tersebut secara mendalam dan mengabarkan perkembangannya kepada pejabat Mesir".

Setelah bertempur dalam perang lainnya pada 1973, kedua negara tersebut menandatangani perjanjian damai pada 1979.

Perjanjian itu adalah kesepakatan pertama Israel dengan sebuah negara Arab, yang dipandang sebagai landasan keamanan bagi negara Yahudi tersebut. [pan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel