Izin Pertandingan Piala Presiden 2022 Dicabut? Begini Respons Kapolrestabes Bandung

Bola.com, Jakarta - Kapolrestabes Bandung Kombes Pol. Aswin Sipayung belum bisa memastikan apakah Grup C turnamen Piala Presiden 2022 tetap akan dijinkan di Stadion GBLA, Kota Bandung atau tidak.

Kabar ini merebak setelah adanya insiden meninggalnya dua Bobotoh saat duel Big Match antara Persib Bandung vs Persebaya Surabaya, Jumat (17/6/2022) malam.

Menurut Aswin, semua itu akan tentu yang berwenang pihak Panpel sebagai penyelenggara kegiatan di Stadion GBLA, Kota Bandung.

"Untuk hal itu saya belum bisa jawab, kalau masalah GBLA itu kan Panpel Piala Presiden, silkakan tanya ke Panpel. Bukan kapasitas saya untuk masalah GBLA tidak digunakan lagi," jelas Aswin usai melayat ke rumah duka, Sabtu (18/6/2022).

 

Penjelasan Kombes Pol. Aswin Sipayung

Bobotoh Persib saat pertandingan melawan Arema FC pada laga persahabatan di Stadion GBLA, Bandung, Minggu (18/3/2018). Persib menang 2-1 atas Arema. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Bobotoh Persib saat pertandingan melawan Arema FC pada laga persahabatan di Stadion GBLA, Bandung, Minggu (18/3/2018). Persib menang 2-1 atas Arema. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Ditegaskan Aswin, dua Bobotoh yang meninggal tersebut diduga tidak sabar ingin masuk buru-buru ke dalam stadion.

Padahal pihak Kepolisian dan keamanan lainnya sudah beberapa kali mengimbau yang akan masuk harus antri dengan menunjukkan tiket handphone maupun karcis.

"Kebanyakan bobotoh mungkin ingin buru-buru masuk, ingin buru-buru melihat timnya akan main tetapi melupaka keselamatan, jadi tiba-tiba ada yang pingsan lalu kami bawa ke RS lakukan pertolongan oleh RS," jelas Aswin.

 

Beri Santunan

Namun, Aswin enggan menjelaskan secara detail terkait kronologi meninggalnya dua Bobotoh tersebut.

"Kami tidak usah detail karena yang lebih tahu itu dokter, kapan almarhum meninggal, itu dokter yang bisa lebih jelas. Yang pasti ketika kami mendapatkan itu pingsan, kami langsung bawa ke Rumah Sakit Sartika Asih untuk penanganan lebih lanjut," tutur Aswin.

"Saat ini kami fokus pada takziah dulu, beri santunan kepada keluarga korban untuk meringankan saat pemakaman kemudian tahlilan satu hari sampai tujuh hari, itu tugas kami," tambah Aswin.

 

Akan Terus Didiskusikan

Walau demikian, Aswin mengaku akan segera mendiskusikan dan berencana melakukan pertemuan dengan semua pihak terkait tidak lanjut seperti apa yang akan dilakukan dari peristiwa tersebut.

Dalam duel Big Match Maung Bandung vs Bajul Ijo, pengamanan yang dikerahkan diakui Aswin sebanyak 2.500 personel keamanan gabungan dari pihak Kepolisian dan TNI.

Klasemen Grup C Piala Presiden 2022

 

 

 

View this post on Instagram

A post shared by Bola.com (@bolacomid)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel