Jadi Tersangka Suap Daging, IniJawaban Bos PKS

TEMPO.CO, Jakarta -  Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq belum mau berkomentar ihwal penetapan status tersangka suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Seusai memimpin rapat pleno DPP PKS, ia menjauhi rombongan wartawan dan langsung naik lift menuju lantai atas. "Saya pelajari dulu apa yang terjadi," kata Luthfi, Rabu 30 Januari 2013.

Kabar mengenai penetapan Luthfi sebagai tersangka tersiar sekitar pukul 20.45. Saat itu pengurus pusat partai tengah rapat pleno di aula lantai satu.

Yang hadir dalam rapat antara lain Ketua Fraksi PKS Hidayat Nur Wahid, Sekretaris Fraksi Abdul Hakim, Sekretaris Jenderal Anis Matta, anggota komisi III Bukhori, dan Indra.

Bukhori mengatakan dalam rapat tak dibahas soal status tersangka Luthfi Hasan. Sebab, kata Bukhori, PKS yakin Presidennya tak terlibat kasus suap. "Kami yakin," katanya.

Bukhori mengatakan dalam rapat tak dibahas soal status tersangka Luthfi Hasan. Sebab, kata Bukhori, PKS yakin Presidennya tak terlibat kasus suap. "Kami yakin," katanya.

Abdul Hakim memilih berjalan cepat-cepat meninggalkan rombongan wartawan. Saat ditanya ia tak menjawab dan langsung berjalan cepat menaiki tangga.

Tapi peserta lain mengatakan hal sebaliknya. "Sempat dibahas sedikit," kata peserta rapat yang enggan menyebutkan namanya.

ANANDA BADUDU

 

Berita Terpopuler Lainnya:

Skandal Suap PKS, Ada Wanita Sedang Bermesraan 

Irwansyah Bebas, Raffi Ahmad: Yah Lu Pulang...

KPK Tangkap Perantara Suap Politikus

Melongok Rumah Raffi Ahmad di Lebak Bulus

 

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.