Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2020, Berikut 11 Fakta Kehidupan di Jepang yang Tidak Masuk Diakal

·Bacaan 5 menit

Fimela.com, Jakarta Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade 2020, tepatnya di kota Tokyo. Pesta olahraga ini diselenggarakan di tengan situasi pandemi Covid-19, yang tentu harus memikiki peraturan yang cukup ketat.

Apalagi Kota Tokyo memasuki keempat kalinya berstatus darurat Covid-19 mulai Senin (12/7/2021). Situasi ini menghasilkan kebijakan bahwa Olimpiade Tokyo 2020 berlangsung tanpa kehadiran penonton sudah diputuskan oleh para pemangku kepentingan antara lain pemerintah Jepang, Tokyo 2020, Komite Olimpiade Jepang (JOC), dan Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Jepang juga seperti negara lainnya yang memiliki aturan dan kebiasaan penduduk setempat. Ada pula budaya Jepang yang tidak masuk diakal. Melansir Brigth Side, berikut ini beberapa tradisi Jepang yang sulit dipahami.

1. Tetangga dapat mengajukan keluhan kepada pemilik rumah tentang orang-orang yang berjalan terlalu keras atau membuat terlalu banyak kebisingan.

Ilustrasi sendok dan garpu plastik. (dok. Volodymyr Hryshchenko/Unsplash)
Ilustrasi sendok dan garpu plastik. (dok. Volodymyr Hryshchenko/Unsplash)

Orang Jepang menggunakan bahan yang sangat ringan saat membangun rumah, dindingnya sangat tipis, sehingga dapat tetangga dapat mendengar setiap langkah kita.

Seorang blogger berbicara di saluran YouTube-nya tentang tetangga yang mengeluh tentang dia kepada pemilik karena dia menutup pintu lemarinya terlalu keras.

Tidak semua orang Jepang siap untuk diam dan berjinjit di sekitar apartemen mereka. Kaum muda, sama seperti di tempat lain di dunia, suka mengadakan pesta, mendengarkan musik, dan berbicara dengan keras. Namun dinding tipis sering menimbulkan masalah bagi semua orang Jepang.

2. Menyelesaikan konflik dengan menulis surat

ilustrasi ciri ciri surat pribadi/Freddy Castro/unsplash
ilustrasi ciri ciri surat pribadi/Freddy Castro/unsplash

Dalam blognya, seorang pria Inggris yang tinggal di Jepang menjelaskan cara berurusan dengan tetangga: Kalian tidak bisa hanya mengeluh langsung kepada mereka, kalian harus menulis surat kepada pemiliknya.

Pemilik kemudian harus memasang pemberitahuan yang mengatakan bahwa beberapa tetangga mengeluh tentang kebisingan, sehingga orang yang membuat kebisingan harus berhenti. Mungkin diperlukan beberapa surat keluhan bahkan sebelum proses dimulai.

3. Suara iklan di jalanan membuat mereka tidak bisa tidur nyenyak, bahkan di akhir pekan.

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Terlepas dari aturan ketat tentang keheningan, ada banyak iklan suara di Jepang, baik yang diam maupun bergerak — seperti van dengan speaker di atapnya. Mereka berkeliling jalan-jalan dan mempromosikan segala macam hal: jasa perbaikan, toko roti, dan partai politik.

Tidak semua orang Jepang menyukai gagasan bahwa van ini mengganggu tidur mereka, bahkan pada hari Minggu, yang merupakan satu-satunya hari di mana orang yang bekerja bisa mendapatkan tidur yang nyenyak. Terlepas dari keluhan, polisi sangat lunak dalam menangani van ini.

4. Gyaru

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Perempuan dewasa dengan anak-anak, yang mengenakan pakaian cerah, memiliki bulu mata palsu, kuku panjang, dan gaya rambut gila disebut gyaru. Secara umum, sikap terhadap gyarus cukup normal, sama seperti subkultur lainnya. Namun ibu-ibu ini sering dikritik karena melibatkan anak-anaknya dalam aktivitasnya. Mereka memberi anak-anak mereka pemahaman yang salah tentang kecantikan sejati, seperti yang dilihat kebanyakan orang Jepang.

5. Orang Jepang membagi semua orang menjadi 2 kelompok: Uchi dan Soto

Ilustrasi Perempuan Jepang | unsplash.com
Ilustrasi Perempuan Jepang | unsplash.com

Uchi adalah lingkaran dalam — itu termasuk anggota keluarga, kerabat, teman dekat, dan terkadang kolega yang telah bekerja denganmu selama bertahun-tahun. Yang lainnya adalah Soto. Kedua kelompok ini sangat berbeda, sehingga orang Jepang bahkan menggunakan konstruksi tata bahasa yang berbeda untuk berbicara dengan mereka. Transisi dari Uchi ke Soto membutuhkan banyak waktu.

Beberapa anak muda Jepang yang progresif berpikir bahwa sistem ini berbahaya bagi masyarakat di mana ada banyak kasus bunuh diri dan di mana gerakan pelarian sosial, atau Hikikomori, sangat berkembang. Masalah psikologis yang berbeda sering dikaitkan dengan kebutuhan untuk menarik emosi dan pikiran mereka.

6. Ada lebih dari 700.000 orang yang menjalani gaya hidup Hikikomori. Rata-rata usia mereka adalah 31 tahun

Ilustrasi makanan Jepang (Dok.Unsplash/Jia Ye)
Ilustrasi makanan Jepang (Dok.Unsplash/Jia Ye)

Hikikomoris adalah orang (biasanya muda) yang rela mengasingkan diri dari masyarakat. Sebagian besar waktu, mereka hidup dari kerabat, jarang (atau bahkan tidak pernah) meninggalkan kamar, di mana makanan dan semua hal penting lainnya dikirimkan. Beberapa dari mereka tidak melakukan kontak dengan orang lain sama sekali. Hanya duduk di rumah selama 7-10 tahun. Pemerintah Jepang telah lama mengkhawatirkan fenomena ini dan telah mencari cara untuk membuat orang-orang ini kembali menjalani kehidupan normal.

7. Suatu hal yang normal di Jepang untuk bertemu kekasih hanya 1-2 kali sebulan

Ilustrasi pasangan kekasih di Jepang/dok. Bright side
Ilustrasi pasangan kekasih di Jepang/dok. Bright side

Pasangan kekasih di Jepang tidak bertemu setiap hari seperti yang mereka lakukan di Eropa dan AS. Mereka benar-benar baik-baik saja dengan bertemu satu sama lain hanya beberapa kali sebulan.

Dan ketika mereka tidak menghabiskan waktu bersama, mereka tidak saling mengirim pesan teks sepanjang waktu, dan tidak saling mengirim kartu atau foto.

Selain itu, di Jepang, budaya pacaran belum begitu berkembang. Mereka tidak memiliki tradisi saling memberi bunga atau permen, pergi ke kafe atau restoran, tidak sering saling memuji, dan sebagainya. Juga, orang yang jatuh cinta tidak menunjukkan perasaan di depan umum. Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan di depan umum adalah berpegangan tangan.

8. Pelayan toko akan mengikuti kemana pun

Ilustrasi masyarakat Jepang yang lebih suka jalan kaki. Sumber foto: unsplash.com/Erik Eastman.
Ilustrasi masyarakat Jepang yang lebih suka jalan kaki. Sumber foto: unsplash.com/Erik Eastman.

Banyak orang asing tidak suka berbelanja di Jepang karena layanan di sana terlalu memaksa. Di Jepang dilatih untuk mengikuti setiap langkah klien, memuji mereka, dan memberi saran tentang cara menggabungkan pakaian. Ketika seorang klien pergi ke kamar pas, seorang rekan penjualan Jepang akan tinggal di dekat mereka dan menanyakan apakah membutuhkan ukuran yang berbeda.

Mungkin di Indonesia juga beberapa toko melakukan hal yang sama seperti itu ya.

9. Buku anak-anak tentang penggunaan pispot sangat populer

. Buku anak-anak Jepang/dok. Brigt side
. Buku anak-anak Jepang/dok. Brigt side

Orang Jepang percaya bahwa topik toilet tidak boleh dihindari, terutama dengan anak-anak. Pertama-tama, bokong juga merupakan bagian tubuh seperti yang lainnya, dan buang air besar adalah proses tubuh manusia yang normal. Anak-anak perlu tahu bagaimana melakukannya dengan benar.

10. Harus membawa oleh-oleh

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Jika melakukan perjalanan singkat ke kota terdekat sekalipun, kalian harus membawa hadiah kecil kepada rekan dan kerabat, atau yang disebut dengan omiyage.

11. Banyak orang membuat teman dari luar negeri untuk memanfaatkannya

Ilustrasi perempuan Jepang (Dok.Unsplash/ Jezael Melgoza)
Ilustrasi perempuan Jepang (Dok.Unsplash/ Jezael Melgoza)

Media sering membicarakan betapa sulitnya berteman dengan orang Jepang. Tapi ada sekelompok orang Jepang, yang disebut pemburu Gaijin, yang cepat berteman atau bahkan romantis dengan orang-orang dari negara lain karena trendi. Mereka bahkan sering memanfaatkan orang dari luar negeri sebagai guru, untuk belajar bahasa secara gratis.

Seorang blogger wanita dari Kanada mengatakan, “Teman pertama saya di Jepang adalah sekelompok pemburu Gaijin. Mereka sangat manis, tetapi ketika saya belajar bahasa Jepang, saya terkejut mengetahui bahwa mereka menyebut saya sebagai 'guru gratis' mereka dan bahkan menghina saya."

Tidak biasanya orang Jepang mengundang orang asing ke rumah mereka. Tetapi jika meminta orang Jepang untuk membantu berpindah dari satu tempat ke tempat lain, mereka akan terkejut dan akan mengatakan tidak. Secara umum, masyarakat Jepang memiliki sikap negatif terhadap pemburu Gaijin.

Di antara wanita Jepang, ada beberapa yang berburu pria asing untuk memiliki anak dengan mereka. Diyakini bahwa anak-anak ini ternyata sangat menarik. Inilah sebabnya mengapa ada begitu banyak model dan aktor yang setengah Jepang dan setengah berkebangsaan lain.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel