Jadwal Vaksinasi Australia Dimajukan, Siapa Disuntik Pertama?

Ezra Sihite, ABC Indonesia
·Bacaan 2 menit

Jadwal penyuntikan vaksin virus corona di Australia akan dimajukan menjadi bulan depan, dengan mendahulukan kelompok pertama, yang diperkirakan akan disuntik pada pertengahan atau akhir Februari.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan kelompok pertama yang akan disuntik vaksin adalah petugas karantina dan yang sering berinteraksi dengan warga kedatangan internasional, petugas kesehatan garda terdepan, serta petugas dan penghuni fasilitas panti jompo dan disabilitas.

"Kami mengantisipasi, dengan optimis, harapan untuk memvaksinasi 80.000 orang per minggu," katanya.

Namun, PM Scott juga menekankan bahwa jumlah tersebut adalah target dan tetap bertujuan untuk memvaksinasi empat juta warga Australia hingga akhir Maret.

"Ini tentu saja akan berlaku sesuai kondisi yang dipengaruhi beberapa faktor penting, terutama diterimanya izin tahap akhir dari ["Therapeutic Goods Administration"] serta pemberian vaksin dari pemasok kami," ungkap PM Scott.

Pfizer adalah vaksin yang disuntik pertama kali

Vaksin pertama yang akan diterima warga Australia adalah milik Pfizer-BioNTech, yang diharapkan PM akan diberikan keluar izin pemakaiannya pada akhir Januari.

Pemerintah telah membeli 10 juta dosis vaksin tersebut, yang cukup untuk menyuntik lima juta orang, dan harus diimpor dan disimpan dalam suhu -70 derajat Celsius.

"Untuk [vaksin] AstraZeneca, rencananya prosesnya akan selesai di bulan Februari namun kami tidak dapat memberikan jadwal pasti yang lebih cepat dari itu saat ini," katanya.

Sekretaris Departemen Kesehatan dan mantan ketua petugas kesehatan Brendan Murphy mengatakan pemberian vaksin akan "digenjot" setelahnya.

The Prime Minister says he hopes for a peaceful transition of power.
The Prime Minister says he hopes for a peaceful transition of power.

Prime Minister comments on Washington unrest

Space to play or pause, M to mute, left and right arrows to seek, up and down arrows for volume.

Prime Minister comments on Washington unrest ( ABC News ) Perdana Menteri dan pimpinan senior akan disuntik pertama

Walau tidak termasuk dalam kategori kelompok yang diutamakan, Perdana Menteri, Menteri Kesehatan, Ketua Partai Oposisi Anthony Albanese dan Menteri Kesehatan Bayangan Chris Bowen akan disuntik vaksin di tahap awal vaksinasi.

"Kami tidak termasuk dalam kategori prioritas, namun saya pikir penting untuk membangun kepercayaan publik," ujar PM Scott.

"Saya rasa tidak perlu memvaksinasi seluruh jajaran Pemerintahan, ada warga lain yang lebih memerlukan vaksinasi ini."

PM Scott Morrison mengatakan Pemerintah Australia tidak ingin mengumumkan perubahan jadwal vaksinasi kecuali sudah yakin akan dijadwalkan.

"Kami tidak mau membuat janji yang tidak bisa ditepati," katanya.

"Tugas kami adalah menetapkan target dengan hati-hati."

Dalam program vaksinasi Australia, akan ada lima fase kelompok prioritas yang akan divaksinasi sesuai urutan, dimulai dengan kelompok yang paling rentan atau yang berada di posisi dengan risiko besar terkena virus.

Profesor Murphy mengatakan pihak berwajib bidang kesehatan akan mengurutkan anak-anak di posisi akhir program vaksinasi.

Diproduksi oleh Natasya Salim dari artikel dalam bahasa Inggris yang bisa dibaca di sini.

Ikuti berita pandemi Australia dan lainnya di ABC Indonesia.