Jakarta Metaverse, Upaya Dongkrak Ekonomi Kreatif Lebih Cuan di Masa Pandemi

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Pandemi COVID-19 berdampak sangat jelas terhadap industri ekonomi di Indonesia. Tak terkecuali industri ekonomi kreatif yang menjadi sektor penyumbang PDB terbesar di Indonesia.

Pertumbuhan ekonomi di Jakarta sendiri masih di angka minus 1,65% meski sudah lepas dari masa resesi. Hal ini dikarenakan pengelolaan potensi ekonomi kreatif yang baik dan berdampak pada ekonomi keseluruhan di Jakarta.

Bahkan, pertumbuhan sektor Ekraf DKI Jakarta telah melebihi pertumbuhan rata-rata ekonomi DKI Jakarta. Tercatat beberapa subsektor Ekraf DKI Jakarta berkembang secara pesat di masa pandemi.

Situasi tersebut mendorong Komite Ekraf Jakarta (KE JKT) menggelar Jakarta Metaverse pada 27-29 Agustus 2021. Jakarta Metaverse merupakan sebuah semangat pergerakan dan juga melting pot yang diinisiasi oleh para pelaku ekraf Jakarta dalam membangkitkan kolaborasi lintas sektor kreatif, yang menerobos batas, menciptakan kebaruan, dan mendisrupsi cara berfikir.

Ekosistem ekonomi baru

ilustrasi UMKM | pexels.com/@mentatdgt-330508
ilustrasi UMKM | pexels.com/@mentatdgt-330508

Mengusung tema "The New Age of Creative Economy", KE JKT berupaya menghadirkan sebuah babak baru Ekraf DKI Jakarta yang bertujuan mengajak para pelaku untuk bisa beradaptasi, berinovasi agar dapat menciptakan suatu kreasi baru, kesempatan baru, untuk terciptanya ekosistem ekonomi baru.

Diaz Hensuk, Ketua KE JKT, menuturkan bahwa Jakarta Metaverse akan berupaya mendorong perspektif ekonomi baru melalui panel diskusi, keynote, dan juga penggalangan dana, yang secara langsung melibatkan inovator dan kreator di industri ekraf, secara inklusif.

“Melalui Jakarta Metaverse kami berupaya menciptakan perspektif baru yang berdampak positif terhadap kemajuan industri ekraf di Jakarta. Sekaligus menjadi bagian dari dasar rancangan diskusi pengembangan peta jalan Ekraf DKI Jakarta kedepannya.”

Menciptakan kesempatan baru

“Kami mencoba menggagas ruang kolaborasi yang memungkinkan terciptanya diskusi dan sinergi yang berkesinambungan. Harapannya adalah terciptanya banyak kesempatan baru dalam penciptaan bisnis, akses terhadap jaringan, dan inovasi. Sehingga ekosistem Ekraf di DKI Jakarta akan semakin baik dan sejahtera kedepannya,” tutur Diaz.

Sederet nama yang telah terkonfirmasi menjadi pengisi acara melingkupi Irawan Karseno, Ari Juliano, Cahyadi Wanda, Shawn Liem, Ade Putri, Diaz Hensuk, Elwin Hendrijanto, Chitra Subyakto, Diana Nazir, Kukuh Rizal, Wilson Tjandra, Antonny Liem, hingga Hadi Ismanto.

Simak video berikut ini

#Elevate Women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel