Jaksa geledah Kantor Dinas Syariat Islam Aceh Barat terkait korupsi

Kepala Kejaksaan Negeri Aceh Barat Firdaus memimpin penggeledahan di Kantor Dinas Syariat Islam Kabupaten Aceh Barat berlokasi di Jalan Bakti Pemuda, Meulaboh.

“Penggeledahan ini terkait dengan perkara dugaan tindak pidana korupsi, pada pekerjaan biaya timbunan lokasi MTQ Kabupaten Aceh Barat di Desa Leuhan, Kecamatan Johan Pahlawan,” kata Kajari Aceh Barat Firdaus kepada ANTARA di Meulaboh, Rabu sore.

Ia menjelaskan proyek timbunan tersebut dilaksanakan pada Dinas Syariat Islam Kabupaten Aceh Barat, dengan sumber anggaran berasal dari Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Tahun Anggaran 2020, dengan nilai kontrak Rp1.909.149.000.

Baca juga: Aceh Barat bertekad wujudkan pemerintahan tanpa korupsi

Kajari Firdaus mengatakan tindakan penggeledahan dilakukan guna memperoleh dokumen-dokumen yang belum bisa kami dapatkan, pada saat dilakukannya proses penyelidikan dan penyidikan.

Selain itu, tindakan penggeledahan tersebut juga dilakukan untuk mempermudah tim penyidik guna memperoleh bukti yang berkaitan dengan perkara yang sedang dilakukan penyidikan.

“Sampai dengan saat ini proses penyidikan masih berlangsung, dan untuk indikasi kerugian keuangan negara yang ditimbulkan, belum ada angka pasti yang dapat kami sampaikan,” kata Kajari Firdaus menambahkan.

Baca juga: Kejari Aceh Barat selamatkan uang negara Rp101 juta dari kasus korupsi

Menurutnya, berdasarkan penghitungan yang dilakukan oleh tim penyidik pada Kejaksaan Negeri Aceh Barat, kerugian yang ditimbulkan akibat pekerjaan tersebut kurang lebih sebesar Rp400 juta.

Ia juga menjelaskan, selain melakukan penggeledahan, pihaknya juga sebelumnya telah memeriksa sejumlah pihak terkait proyek tersebut diantaranya seperti Kepala Dinas Syariat Islam, pejabat pembuat komitmen (PPK), kontraktor pelaksana, pengawas pekerjaan, serta sejumlah pihak terkait lainnya.

Dalam perkara ini, Kejari Aceh Barat menduga adanya dugaan tindak pidana korupsi dan diduga melanggar Pasal 2 Ayat (1) Juncto Pasal 3 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHPidana, kata Firdaus.

Baca juga: Pemkab Aceh Barat hadiahkan umrah bagi auditor ungkap kasus korupsi

Tim penyidik Kejaksaan Negeri Aceh Barat melakukan penggeledahan di Kantor Dinas Syariat Islam Kabupaten Aceh Barat di Meulaboh, terkait penyidikan dugaan tindak pidana korupsi pada proyek penimbunan lokasi MTQ Aceh Barat senilai Rp1,9 miliar bersumber dari Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Tahun 2020, Rabu (3/8/2022). (ANTARA/HO-Dok Humas Kejaksaan Negeri Aceh Barat)
Tim penyidik Kejaksaan Negeri Aceh Barat melakukan penggeledahan di Kantor Dinas Syariat Islam Kabupaten Aceh Barat di Meulaboh, terkait penyidikan dugaan tindak pidana korupsi pada proyek penimbunan lokasi MTQ Aceh Barat senilai Rp1,9 miliar bersumber dari Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Tahun 2020, Rabu (3/8/2022). (ANTARA/HO-Dok Humas Kejaksaan Negeri Aceh Barat)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel