Jaksel gencar sosialisasi bahaya tawuran dan narkoba ke sekolah

Suku Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Jakarta Selatan (Suban Kesbangpol Jaksel) menggencarkan sosialisasi bahaya tawuran dan narkoba ke sekolah dengan melakukan dialog interaktif kepada para siswa.

"Kami bekerjasama dengan Suku Dinas Pendidikan untuk melakukan sosialisasi bahaya tawuran dan narkoba di 10 kecamatan Jakarta Selatan," kata Kepala Suku Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Jakarta Selatan Dirhamul Nugraha saat ditemui di Jakarta, Selasa.

Dirham menyebutkan sejumlah materi pencegahan tawuran yang disampaikan yakni faktor penyebab, solusi pencegahan, partisipasi masyarakat, hingga membangun karakter seseorang di lingkungannya.

Menurut dia, penting untuk memahami sejumlah materi tersebut sehingga kasus tawuran yang terjadi di Jakarta Selatan bisa ditekan.

Tak hanya soal tawuran, pihaknya juga memberikan materi mengenai narkoba kepada siswa dengan menyampaikan dampak buruknya bagi tubuh hingga lingkungan di sekitar.

Baca juga: Pemkot Jakarta Pusat larang pelajar berkerumun untuk cegah tawuran

Selain itu, Dirham menyebutkan kebanyakan anak akan mudah terpengaruh mencoba melakukan tawuran dan narkoba melalui pergaulannya.

Bahkan, untuk menarik agar mau mencoba narkoba pada awalnya diberikan secara gratis.

Lebih lanjut, menurut dia, perlu penguatan pengawasan setiap elemen masyarakat dengan memahami ciri pengguna narkoba yakni 6B (bingung, bohong, bengong, bolos, bebal dan barang-barang hilang).

"Kita perlu bekerjasama dengan komponen seperti FKDM (forum kewaspadaan dini masyarakat), FKUB (forum kerukunan umat beragama), Dasawisma, serta peran keluarga untuk mengetahui ciri pengguna," katanya.

Baca juga: Polisi tangkap dua pelajar terlibat aksi tawuran di Jakpus

Suku Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Jakarta Selatan telah melakukan sosialisasi sebanyak 215 siswa di wilayahnya hingga November 2022.