Jaktim akui capaian vaksinasi dosis penguat baru 60 persen

Pemerintah Kota Jakarta Timur (Pemkot Jaktim) mengakui capaian vaksinasi COVID-19 dosis ketiga atau penguat (booster) baru mencapai 60 persen.

"Sampai hari ini, 60 persen. Masih jauh. Idealnya di angka 90 persen," kata Wali Kota Jakarta Timur Muhammad Anwar di Jakarta, Rabu.

Anwar menambahkan, ada beberapa penyebab persentase vaksinasi booster di wilayahnya masih berada di angka yang rendah.

Di antaranya adalah banyak warga yang akan divaksin, namun tak lolos pemeriksaan kesehatan lantaran kondisi tubuhnya tidak fit, seperti tensi darahnya tinggi ataupun memiliki komorbid atau penyakit bawaan.

Baca juga: Jakarta Pusat tingkatkan vaksin penguat di perkantoran

"Mungkin mau divaksinasi, tensinya tinggi atau kondisi badannya tidak memungkinkan," ujar Anwar.

Selain itu, kebanyakan warga yang sudah melakukan vaksinasi dosis dua merasa tak perlu melakukan vaksinasi dosis tiga atau booster.

Anwar mengatakan pihaknya melakukan percepatan dengan mendatangi lokasi-lokasi yang warganya masih banyak belum divaksinasi "booster".

"Kami upayakan kantong-kantong yang kami 'mapping booster'-nya masih rendah, kami lakukan intervensi ke sana, jemput bola agar mau divaksinasi. Di setiap RW, di mana pun, kami datangi," kata Anwar.

Baca juga: Pemkot Jakpus gandeng Kemenag yakinkan masyarakat untuk vaksin penguat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel