Jalan Tol Cipali Ambles, Korlantas Berlakukan Contra Flow di KM 117-126

·Bacaan 2 menit
Kendaraan yang didominasi pemudik melintasi Jalan Tol Cipali di kawasan Majalengka, Jawa Barat, Sabtu (8/7). Diberlakukannya sistem satu arah atau one way menyebabkan jalur Trans Jawa dari arah Palimanan menuju Cikampek ramai lancar pada H+3 Lebaran. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Liputan6.com, Jakarta - Jalur Tol Cikopo-Palimanan atau Cipali KM 122 dari Cirebon arah Jakarta tidak bisa dilewati oleh kendaraan karena mengalami amblas. Kepala Korps Lalu Lintas atau Kakorlantas Polri, Irjen Istiono mengatakan bahwa pihaknya memberlakukan contra flow mulai dari KM 117 hingga KM 126 di jalan tol Cipali.

Rekayasa lalu-lintas diberlakukan menyusul amblasnya jalan di KM 122 dari Cirebon arah Jakarta.

"Kami berkoordinasi dengan BPJT dan Kementerian PUPR, yaitu melakukan contraflow floq dari 126 sampai 117. Ini diharapkan lalu lintas yang dari Semarang ke Jakarta bisa tertangani dengan cepat dan baik,” terang Istiono, di Tol Cipali, Selasa (9/2/2020).

Istiono menyebut, pihaknya memberlakukan contra flow untuk mengurai kepadatan lalin di tol Cipali. Untuk hari ini, Istiono juga menargetkan untuk memberlakukan contra flow sepanjang 1 KM dari KM 122 hingga KM 123 .

Setelah berdiskusi dengan BPJT dan Binamarga Kementerian PUPR, Istiono membeberkan bahwa target perbaikan amblasnya jalan di KM 122 ialah selama 20 hari.

Tak hanya di KM 122 dari Cirebon arah Jakarta, Istiono menuturkan di KM 36 juga terjadi banjir.

"Jalur Pantura pun banjir, Karawang banjir, Subang banjir. Ini tuh jadi beban. Jalan itu jadi beban satu satunya jalan yang akan dilalui. Tentunya ini masih bisa kita kelola dengan contraflow ini bisa ditangani,” tuturnya.

"Kepada masyarakat yang lewat Cipali KM 122 untuk bersabar sambil menunggu proses perbaikan,” tambahnya.

Perpendek Arus Contraflow

Sementara itu, Presiden direktur PT Astra tol Cipali, Firdaus Azis, meminta maaf kepada masyarakat lantaran adanya musibah amblesnya jalan tol di KM 122 tanpa ada deteksi sebelumnya.

"Karena tidak ada tanda-tanda akan terjadi pergeseran tanah di bawah, biasanya ada indikasi, ini engga ada indikasi. Saat ini tindakan preventif kita adalah kita akan membangun lajur sementara yaitu contraflow,” tuturnya.

Dia berharap pada 2-3 hari ke depan, pihaknya bisa memperpendek arus contraflow.

"Seperti yang disampaikan Kakorlantas bahwa pengerjaan ini 20 hari, kita berharap bisa lebih cepat dari itu. Kami mohon maaf akan ada hambatan selama 20 hari itu bagi yang melewati jalur ini,” tuturnya.

Firdaus juga mengimbau kepada para pengguna jalan agar tetap berhati-hati saat melintas di jalur tersebut dan mengurangi kecepatan.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: