Jamaah merasa nyaman laksanakan ibadah haji 2022

Kepala Daerah Kerja (Daker) Mekkah Mukhammad Khanif mengatakan, penyelenggaraan ibadah haji 1443 H/2022 M sangat ideal dan nyaman bagi jamaah.

"Sebenernya saat ini sangat ideal sekali bagi jamaah dari segi perumahan, kemudian transportasi tidak ada kendala," kata Khanif di Mekkah, Jumat.

Menurut dia, penyelenggaraan haji tahun ini tidak ada kejadian-kejadian signifikan terhadap pelayanan, dan semua berjalan lancar.

Dia menjelaskan, dari segi pemondokan tempat tinggal jamaah bisa dipilih hotel yang bagus. Begitu juga dengan transportasi tidak ada kepadatan seperti ketika kuota haji normal.

"Nah seperti ini tidak kita alami saat 100 persen jamaah. Karena 100 persen itu betapa padatnya jalan, betapa padatnya saat keluar dari Masjidil Haram dan ini membutuhkan waktu yang tidak cepat," katanya.

Begitu juga dengan konsumsi, terutama menjelang puncak haji di Arafah, Muzdhalifah dan Mina (Armuzna).

"H-3 misalnya yang kita perkirakan jamaah itu tidak mendapatkan katering karena kepadatan lalu lintas, ternyata kemarin tidak ada masalah," tambah Khanif.

Katering berjalan dengan lancar di seluruh hotel-hotel yang ditempati jamaah haji Indonesia ada di Kota Mekkah dan menurut dia jarang terjadi karena biasanya pada H-3 Armuzna lalu lintas semua sudah padat termasuk ke Masjidil Haram.

"Tapi kemarin semua bisa berjalan, katering juga berjalan dan tidak ada masalah, artinya walaupun pada saat puncaknya, transportasi memang sudah dihentikan tapi katering tetap lancar," katanya.

Penyelenggaraan haji tahun ini, Pemerintah Arab Saudi membatasi jumlah kuota jamaah haji total hanya satu juta jamaah karena masih dalam suasana pandemi.

Indonesia sendiri mendapatkan kuota sebanyak 100.051 jamaah, atau terbanyak dibandingkan negara lain. Namun kuota tersebut hanya 46 persen dari kuota normal.

Dampaknya, suasana Kota Mekkah lebih lengang dibandingkan penyelenggaraan haji sebelumnya.

Baca juga: Kloter terakhir jamaah haji tinggalkan Mekkah

Baca juga: Anggota jamaah haji kloter terakhir beruntung dapat menyentuh Ka'bah

Baca juga: Arab Saudi buka seluas-luasnya kuota umrah 1444 H

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel