Jampidum setujui tiga perkara di Kalsel terapkan keadilan restoratif

·Bacaan 1 menit

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung RI Fadil Zumhana menyetujui tiga perkara di Kalimantan Selatan menerapkan "restorative justice" atau keadilan restoratif.

"Tuntutan terhadap tiga terdakwa resmi dihentikan dan mereka dibebaskan," kata Kasi Penkum Kejaksaan Tinggi Kalimantan Selatan Romadu Novelino di Banjarmasin, Jumat.

Keputusan itu diambil setelah dilaksanakan ekspose perkara secara virtual oleh Kajati Kalsel Mukri didampingi Wakajati Ahmad Yani dan Aspidum Indah Laila.

Baca juga: Wamenkumham: UU TPKS tonjolkan aspek keadilan restoratif

Tiga perkara tersebut, yaitu dua pidana pencurian seperti dimaksud dalam Pasal 362 KUHP tentang Pencurian dan satu perkara penganiayaan Pasal 351 KUHP tentang Penganiayaan.

Perkara pencurian dengan terdakwa M Ainul Yaqin terjadi di Kecamatan Martapura Kota, Kabupaten Banjar. Ainul mencuri barang berharga di rumah tetangganya sendiri.

Proses keadilan restoratif yang diupayakan Kejari Banjar membuahkan hasil setelah tercapai kesepakatan damai antara korban dan pelaku.

Baca juga: Polri selesaikan 15.039 perkara dengan keadilan restoratif

Perkara kedua pencurian di Kecamatan Tapin Utara, Kabupaten Tapin, dengan terdakwa M Irwan Fadillah. Pelaku mengambil tas milik korban berisi dua ponsel dan uang Rp200 ribu saat korban sedang membeli obat di toko obat hingga total kerugian Rp3,65 juta. Namun melalui keadilan restoratif yang difasilitasi Kejari Tapin akhirnya sepakat berdamai dan pelaku mengembalikan semua barang milik korban.

Perkara ketiga penganiayaan terdakwa Supandi yang terjerat hukum setelah melakukan pemukulan menggunakan kayu kepada korban berinisial R di Kecamatan Murung Pudak, Kabupaten Tabalong.

Baca juga: Kejagung hentikan penuntutan 907 perkara untuk keadilan restoratif

Beruntung bagi Supandi perkaranya tidak sampai masuk ke tahap persidangan karena kesepakatan damai dengan korban tercapai difasilitasi Kejari Tabalong.

Novelino menyebut ketiga perkara tersebut dinilai Jampidum Kejagung memenuhi kriteria keadilan restoratif karena para terdakwa baru sekali melakukan tindak pidana dan diancam dengan hukuman tidak sampai 5 tahun penjara serta adanya perdamaian.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel