Jangan Anggap Sepele, Kenali Tanda Kelelahan karena COVID-19

·Bacaan 4 menit

VIVAKelelahan sebagai gejala dapat memiliki banyak penyebab dan faktor terkait. Jadwal kerja yang mungkin sibuk, malam tanpa tidur atau paling sering, penyebab mendasar dari penyakit yang sedang terjadi, atau hanya tanda pemulihan.

Meskipun demikian, menghadapi kelelahan dapat menguras Anda dan mengingat garis waktu yang kita jalani saat ini, sebuah gejala yang jelas tidak layak untuk dianggap enteng.

Sementara gelombang kedua virus corona atau COVID-19 dengan varian Delta terus menjadi yang dominan memengaruhi ketegangan dan kelelahan, selain demam tingkat tinggi adalah tandanya.

Pada saat yang sama, dengan musim hujan yang mulai datang, ini juga merupakan waktu bagi banyak penyakit terkait musim hujan dan penyakit virus untuk datang dan sangat mungkin, membuat Anda lelah juga.

Mengingat bahwa infeksi virus corona dan gejala yang mencurigakan jika tidak didiagnosis dapat terbukti menakutkan, bagaimana Anda bisa mengetahui apakah kelelahan Anda memerlukan perhatian lebih lanjut?

Bagaimana Anda bisa membedakan antara kelelahan dan tanda-tanda lain dari COVID-19 dan penyakit musiman? Berikut adalah beberapa petunjuk yang dapat membantu Anda memastikan penyebab sebenarnya dan mencari bantuan saat dibutuhkan, dikutip dari Times of India.

Apa yang dimaksud dengan kelelahan dan letih?

Kelelahan dapat mengacu pada keseluruhan perasaan lelah yang ekstrem dan kehabisan energi, atau merasa sangat lelah. Ketika seseorang lelah (secara medis atau lainnya), dia dapat merasa sangat lelah dan merasa sulit untuk melakukan pekerjaan apa pun atau tidak memiliki motivasi untuk melakukan apa pun.

Sementara letih, biasanya diakibatkan oleh perubahan pola makan atau gaya hidup, secara medis juga, kelelahan dapat terjadi dan jangkauannya dapat berbeda dari ringan hingga berat. Kelelahan dan letih bisa terasa sangat mirip, namun berbeda.

Namun, ada beberapa perbedaan yang patut diperhatikan. Jadi bisa dikatakan, letih bisa menjadi keluhan umum ketika terjadi penurunan tingkat energi. Namun, itu bisa berlangsung selama beberapa jam dan biasanya sembuh setelah mendapatkan istirahat dan pemulihan yang baik.

Di sisi lain kelelahan karena COVID-19 dapat bertahan lebih lama, membuatnya sangat sulit untuk melakukan tugas apa pun dan bertahan tanpa tidur.

Kelelahan juga dapat membuat seseorang merasa sangat kusam, pegal, dan kekurangan energi. Seperti halnya COVID-19, tidak hanya intensitas dan durasinya saja yang bisa berbeda, namun juga bisa disertai dengan beberapa gejala lainnya.

Gejala luas ini sekarang dilihat sebagai tanda yang dapat membantu pasien membedakan kelelahan normal dari kelelahan COVID-19.

Apa saja kemungkinan penyebab kelelahan?

Diet, gaya hidup, sulit tidur hingga masalah medis - mungkin ada beberapa akar masalah di balik kelelahan dan faktor yang mendasarinya. Sementara sebagian besar kelelahan terkait diet dan gaya hidup dapat teratasi dalam hitungan hari, dengan sendirinya (atau dengan koreksi), secara medis, ada banyak kemungkinan alasan mengapa kelelahan terjadi.

Setiap kali ada patogen yang menyerang tubuh, sistem kekebalan tubuh kita meningkatkan penjagaannya untuk membasmi patogen. Sebagai respons terhadap peradangan, kelelahan terjadi.

Jika tidak ada ancaman penularan aktif, kelelahan dapat dipicu oleh penyebab potensial penyakit yang memengaruhi metabolisme dan respons inflamasi - mulai dari gangguan suplai darah, kerusakan jaringan, kerusakan organ vital, gangguan tiroid, endokrin dan hormonal, penyakit menular, flu, dan lainnya. baru-baru ini, COVID-19.

Obat-obatan tertentu yang digunakan dalam waktu lama juga dapat menyebabkan kelelahan kronis pada tubuh dan membuat seseorang lelah.

Mengapa kelelahan begitu mengkhawatirkan saat terkena COVID-19?

Kelelahan karena COVID-19 telah diberi label tidak seperti bentuk kelelahan lainnya. Tidak hanya disebut sebagai salah satu gejala paling awal dan paling umum yang terkait dengan varian virus Delta, tetapi juga gejala yang bertahan dan menimpa pasien COVID-19 beberapa minggu setelah pemulihan.

Intensitas gejala ini juga dapat berlangsung cukup lama untuk tidak diabaikan dan dapat menyerang orang-orang dari segala usia, tua atau muda, termasuk anak-anak.

Salah satu alasan utama mengapa kelelahan dengan COVID-19 begitu terasa adalah karena virus seperti SARS-COV-2 melepaskan kerusakan brutal pada tubuh, yang juga memiliki waktu pemulihan lebih lama.

Untuk melawan virus sedemikian besarnya, sistem kekebalan meluncurkan sitokin dan kelelahan berlebihan yang menyebabkan kelelahan hebat yang tidak ada bandingannya.

Apa cara untuk membedakannya?

Meskipun ada banyak alasan kelelahan menyerang Anda, yang penting untuk diperhatikan adalah prioritas gejalanya.

Karena ada lonjakan penyakit virus dan nyamuk yang terjadi selama musim hujan dan perubahan cuaca, gejala yang biasa menyerang orang termasuk demam, pilek/batuk, sakit kepala dan nyeri tubuh-kemudian diikuti oleh kelelahan.

Namun, dengan COVID-19, tidak hanya gejalanya yang lebih parah, tetapi kelelahan juga muncul lebih cepat. Dalam kasus COVID-19, kelelahan juga bisa disertai dengan kelelahan yang mengerikan, kelelahan, kelemahan, penurunan jumlah trombosit, serta nyeri otot dan kram yang hebat. Kelelahan juga bisa muncul di hari-hari tanpa gejala bagi sebagian orang, dan berlama-lama.

Selama berminggu-minggu setelah pengujian negatif. Dengan penyakit monsun dan penyakit virus, intensitas dan durasi kelelahan cenderung lebih rendah.

Apa yang harus dilakukan dan kapan harus mencari bantuan?

Dengan kelelahan COVID-19, hal terpenting yang harus diperhatikan adalah durasi, faktor yang sudah ada sebelumnya, dan gejala terkait. Jika Anda mencurigai adanya gejala lain dari virus corona, jangan abaikan dan segera lakukan tes.

Terlepas dari pengujian dan diagnosis, penting juga untuk mengobati kelelahan dengan cara yang benar - dengan perubahan pola makan serta gaya hidup.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel