Jangan Dibuang, 13 Sampah Produk Rumah Tangga Ini Masih Bisa Dimanfaatkan

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Hal termudah dan paling umum untuk dilakukan ketika ada barang yang tidak berguna lagi adalah membuangnya, dan kemudian kebanyakan dari kita hanya lupa bahwa objek itu ada.

Namun sampah tersebut mengalami seluruh siklus yang tidak banyak diketahui orang (pemisahan, daur ulang, dll).

Dikutip dari Bright Side, Senin (8/2/2021), ternyata tidak semua benda bisa dibuang begitu saja, karena beberapa hal paling umum yang kita gunakan setiap hari, seperti baterai atau kosmetik, sangat beracun dan sebenarnya dapat menimbulkan dampak buruk bagi lingkungan jika tidak ditangani dengan benar.

Beberapa lainnya, seperti rambut atau sisa makanan, dapat digunakan kembali tanpa harus mendapat perlakuan khusus.

Dalam kedua kasus tersebut, penting bagi orang-orang untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan sampah mereka dan meningkatkan kesadaran tentang fakta bahwa suatu objek tidak hilang begitu saja setelah Anda memasukkannya ke dalam tempat sampah.

1. Korek Api

Korek api mengandung gas yang digunakan untuk menghasilkan api melalui mekanisme gesekan yang menyebabkan percikan api sehingga menjadi objek yang sangat berbahaya untuk dimiliki, apalagi untuk disimpan.

Korek tidak bisa disimpan di sembarang tempat, apalagi jika tempat ini terkena suhu tinggi, selain itu gas di dalam semua pemantik api berbahaya bagi lingkungan, sehingga tidak dapat dibuang dengan cara yang sama seperti limbah lainnya.

Karena semua alasan itulah mereka tidak bisa dibuang ke tempat pembuangan sampah, bahkan tidak boleh membuangnya ke dalam wadah untuk produk yang dapat didaur ulang.

Sebaiknya berkonsultasi dengan LSM atau mencari tempat yang secara khusus dimaksudkan untuk menangani jenis limbah ini.

2. Kosmetik

Ilustrasi Produk Kosmetik Credit: unsplash.com/Element5
Ilustrasi Produk Kosmetik Credit: unsplash.com/Element5

Meskipun sebagian besar kemasan kosmetik terbuat dari kaca atau plastik, isi di dalamnya mungkin tidak dapat didaur ulang atau ramah lingkungan.

Ada banyak kosmetik yang mengandung zat yang tidak hanya berbahaya bagi kesehatan dan juga bagi lingkungan, itulah sebabnya beberapa pemerintah telah mengambil tindakan untuk mengatur penggunaan beberapa bahan yang umum digunakan dalam pembuatan riasan, krim, dan kosmetik pada umumnya.

Pilihan yang baik adalah mengganti kosmetik merek besar dengan produk yang dibuat dari bahan alami yang tidak berbahaya bagi kulit, atau bahkan membuatnya sendiri di rumah.

Jika itu bukan pilihan, setidaknya bisa mencoba mengurangi konsumsi kosmetik yang dibuat dengan zat berbahaya yang berdampak tinggi terhadap lingkungan.

3. Cat

Banyak cat yang sedang atau biasa dijual di pasaran mengandung bahan seperti timbal yang berbahaya bagi lingkungan.

Itulah mengapa penting untuk menghindari pembuangan wadah yang masih mengandung jejak jenis bahan kimia ini di tempat sampah biasa.

Hal terbaik untuk dilakukan adalah mengirimkannya ke organisasi yang berdedikasi untuk menangani limbah beracun.

Jika mampu tentu saja lebih baik memilih penggunaan pigmen alami yang tidak berdampak besar pada lingkungan bila memungkinkan.

4. Rambut

Ilustrasi Cara Menyisir Rambut Credit: unsplash.com/Prior
Ilustrasi Cara Menyisir Rambut Credit: unsplash.com/Prior

Meskipun rambut manusia belum tentu berbahaya bagi lingkungan, namun dapat dimanfaatkan untuk digunakan sebagai kompos di sektor pertanian.

Karena mengandung nitrogen dan komponen lain yang bila dilepaskan dapat bermanfaat bagi tanaman, jadi, setiap kali Anda memotong rambut atau janggut, pertimbangkan fakta ini sebelum membuangnya.

Tidak hanya itu, dalam beberapa kasus juga dapat digunakan untuk membuat wig bagi orang yang menderita berbagai penyakit.

5. Tanaman

Jika tanaman mati karena suatu alasan, alih-alih membuangnya ke tempat sampah, Anda mungkin ingin menggunakannya sebagai kompos untuk taman.

Semua bahan yang dapat terurai secara hayati dapat dibuat kompos, termasuk sisa buah dan bunga layu, di antara produk limbah rumah tangga biasa lainnya.

Pengomposan membutuhkan keberadaan mikroorganisme yang mempercepat proses pembusukan untuk menciptakan tanah yang cocok untuk budidaya, tetapi sebenarnya dapat juga dilakukan di rumah.

6. Filter Air

Pakai filter air. (Via: helmkenplumbing.com)
Pakai filter air. (Via: helmkenplumbing.com)

Filter adalah cara sempurna untuk memurnikan air yang dipasok ke rumah tangga, namun setelah banyak digunakan, filter tidak lagi menyaring zat berbahaya, yang berarti harus segera diganti, tetapi harus membuang dengan cara khusus.

Untungnya, banyak perusahaan menggunakan filter bekas sehingga dapat melakukan penukaran dengan yang baru dan menghindari pencemaran lingkungan.

7. Biji Kopi

Biji kopi ternyata salah satu yang sulit didaur ulang, sehingga beberapa perusahaan menawarkan kemungkinan untuk mengumpulkan biji kopi bekas di toko mereka, sementara yang lain memilih untuk membuatnya sebagai bahan kompos.

Selain itu juga dapat memilih untuk membuat kerajinan dan memberi penggunaan yang berbeda dari tujuan utamanya.

Anda dapat memilih untuk menggunakan biji kopi yang dapat digunakan kembali.

8. Baterai

(Foto: tag.ir)
(Foto: tag.ir)

Beberapa baterai mungkin mengandung merkuri dan mangan, yang beracun dan berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan, sehingga jika baterai habis karena penggunaan terus-menerus, maka harus membawanya ke bank baterai khusus yang dibuat untuk membuang barang jenis ini.

Selain itu, selalu pastikan baterai aman untuk ditangani karena baterai yang rusak tidak aman dan dapat menyebabkan keracunan merkuri.

Jika ingin mengurangi konsumsi baterai, solusi yang baik adalah dengan membeli baterai yang dapat diisi ulang.

Banyak dari baterai ini sebenarnya hadir dalam ukuran dan format yang sama seperti baterai tradisional, jadi dapat menempatkannya di perangkat elektronik tanpa masalah.

Juga dapat dengan mudah mengisi ulang daya hanya dengan menyambungkannya ke stopkontak biasa saat daya mulai habis setelah beberapa saat.

9. Semprotan Aerosol

Seniman menyemprotkan cat saat membuat mural harimau kumbang di Bangkok, Thailand (16/3). Mural tersebut menggambarkan harimau kumbang duduk di sebuah meja
Seniman menyemprotkan cat saat membuat mural harimau kumbang di Bangkok, Thailand (16/3). Mural tersebut menggambarkan harimau kumbang duduk di sebuah meja

Beberapa semprotan aerosol bisa berbahaya bagi lingkungan karena mengandung campuran cairan dan gas, sehingga lebih mudah menyemprotkan cat.

Meskipun telah ada beberapa upaya untuk melarang penjualan beberapa senyawa yang diketahui menyebabkan kerusakan pada lapisan ozon, mereka tetap harus diperlakukan dengan hati-hati dan tidak boleh dibuang ke sembarang wadah.

Solusi yang baik adalah membawa aerosol ke fasilitas bahan beracun di mana aerosol dapat dibuang dengan cara yang benar.

Di sisi lain, jika Anda akan membuangnya, pastikan wadah yang Anda gunakan benar-benar kosong.

10. Minyak dan Oli

Baik minyak goreng maupun oli motor tidak boleh dibuang sembarangan karena minyak goreng dapat menyebabkan masalah penjernihan air jika membuangnya ke saluran pembuangan, toilet, atau menuangkannya ke tempat sampah.

Ini juga dapat merusak wastafel dan saluran pembuangan dapur, selain itu oli motor adalah produk berbasis minyak bumi dan dapat dengan mudah mencemari semua jenis permukaan, termasuk organisme hidup.

Dalam kasus ini, yang terbaik adalah membawa benda ini ke pusat-pusat yang berspesialisasi dalam perawatan jenis produk ini.

Saat ini ada inisiatif dan penelitian tertentu yang sedang dilakukan untuk membuat biodiesel dari minyak goreng untuk membantu meminimalkan dampaknya terhadap lingkungan.

11. Surat

Ilustrasi amplop. Ilustrasi: Freepik
Ilustrasi amplop. Ilustrasi: Freepik

Surat, tagihan listrik, dan laporan mutasi kartu kredit tidak boleh dibuang ke tempat sampah, karena berisi informasi pribadi yang berpotensi jatuh ke tangan yang salah.

Banyak pencuri sering mengobrak-abrik tempat sampah untuk mendapatkan informasi akun dan memeras uang.

Jika Anda tidak ingin menumpuk tumpukan kertas, yang terbaik adalah memotongnya menjadi potongan-potongan kecil, terutama bagian-bagian yang berisi informasi data diri.

Atau juga dapat menggunakan mesin penghancur jika masih menerima banyak kertas dan perlu membuangnya.

12. Termometer

Kebanyakan termometer dulunya adalah termometer merkuri dalam kaca.

Hal ini menyebabkan larangan atau pembatasan baru pada pembuatannya di beberapa negara dan beberapa negara bagian di AS.

Saat ini, penggunaan alternatif lain, seperti termometer digital sudah umum dan direkomendasikan, namun jika masih memiliki satu termometer lama di rumah dan karena suatu alasan termometer rusak, jangan dibuang ke saluran pembuangan.

Yang harus Anda lakukan adalah memakai sarung tangan lateks dan mengambil bahan dengan handuk kertas, lakban, atau semprit.

Kemudian, simpan semuanya ke dalam kantong kedap udara dan bawa ke tempat yang menangani limbah beracun.

13. Alat Elektronik

Foto: Ilustrasi perangkat elektronik (nextbusiness.com.bd)
Foto: Ilustrasi perangkat elektronik (nextbusiness.com.bd)

Komputer, radio, atau perangkat elektronik apa pun dapat berisi komponen internal yang dapat digunakan kembali, tergantung pada seberapa besar kerusakannya.

Namun, setelah seluruh perangkat berhenti bekerja, harus membuang ke tempat pengumpulan untuk memastikan bahwa perangkat dibuang dengan benar dan tidak mencemari lingkungan.

Reporter: Veronica Gita

Infografis 9 Waktu Tepat Cuci Tangan Hindari Covid-19

Infografis 9 Waktu Tepat Cuci Tangan Hindari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 9 Waktu Tepat Cuci Tangan Hindari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: