Jasa Armada Indonesia dan Langlang Laju Layang ekspansi pasar di Aceh

·Bacaan 2 menit

PT Jasa Armada Indonesia (JAI), anak usaha PT Pelindo, menandatangani perjanjian kerja sama dengan PT Langlang Laju Layang di Denpasar, Kamis, untuk melakukan ekspansi ke pasar Aceh melalui penyediaan sarana bantu pemanduan dan penundaan untuk wilayah Ship to Ship Meulaboh, Aceh.

Perjanjian kerja sama yang ditandatangani oleh Direktur Utama JAI Amri Yusuf dan Presiden Direktur Langlang Laju Layang Andy Ngadimin ini bertujuan untuk sinergi mendukung kelancaran pelayanan jasa penundaan kapal di mana JAI akan menyediakan dua unit kapal untuk melayani jasa penundaan di wilayah perairan Meulaboh, Aceh.


"Kerja sama ini merupakan kerja sama jangka panjang yang diharapkan dapat mendorong percepatan pengeluaran kargo curah kering ekspor, terutama untuk jenis batubara di wilayah perairan Meulaboh yang diharapkan dapat mendorong peningkatan ekonomi daerah," ujar Direktur Utama JAI Amri Yusuf dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Kamis.

Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis JAI Shanti Puruhita menambahkan kolaborasi tersebut nantinya akan dilanjutkan di wilayah-wilayah lain di seluruh Indonesia dan diharapkan dapat turut membantu kelancaran distribusi logistik laut nasional untuk mengoptimalkan potensi yang ada.

Dengan demikian, JAI berharap langkah ini menjadi gambaran optimisme perusahaan untuk terus memberikan pelayanan penundaan kapal yang lebih luas dan optimal dalam menyambut pemulihan ekonomi pasca pandemi di penghujung tahun 2021.

Dalam kesempatan yang sama Presiden Direktur Langlang Laju Layang Andy Ngadimin menegaskan pihaknya berkomitmen penuh untuk memaksimalkan potensi bisnis yang ada di wilayah Meulaboh dan sekitarnya.

"Sumber daya alam yang besar di Aceh, perlu didukung dengan kelancaran distribusi logistik yang memadai ditunjang dengan pelayanan jasa kepelabuhanan yang baik, diharapkan dapat meningkatkan nilai ekonomi daerah.” ujar Andy.


Sementara itu, JAI turut mendukung program dalam mengatasi isu sampah pada komunitas masyarakat melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) yang berkelanjutan, yang sejalan dengan pasar yang bertumbuh.


Dengan demikian, perusahaan berkontribusi membantu komunitas masyarakat beralih ke botol minum pakai ulang melalui penyediaan 150 botol minum untuk

mendukung budaya isi ulang air di komunitas.

Selain itu, JAI juga mendukung gerakan bersih mingguan dengan menyediakan 10 unit tempat sampah pilah organik dan non organik untuk wilayah pariwisata pantai di Bali.

Amri menuturkan program yang dijalankan tersebut adalah salah satu dukungan kepedulian perusahaan dalam mengendalikan jumlah sampah yang berpotensi mencemari laut.

"Saat ini cakupan wilayah kerja pelabuhan pun menjadi sangat luas yaitu dari barat ke timur Indonesia, sehingga dalam menyalurkan bantuan pun dapat lebih tersebar," tutupnya.

Baca juga: Jasa Armada bukukan laba Rp33 miliar triwulan I-2021
Baca juga: IPCM akan bayarkan dividen interim Rp10,6 miliar
Baca juga: Jasa Armada angkat tiga komisaris dan satu direktur baru

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel