Jasa Marga: 18.922 kendaraan keluar dari Tol Kalikangkung

Humas Jasa Marga Semarang Batang Andi Susilo menyebutkan sebanyak 18.922 unit kendaraan keluar dari arah Gerbang Tol (GT) Kalikangkung, Jawa Tengah.

“Dari data yang kami himpun hingga pukul 22.00 WIB malam, dari arah barat, Jakarta, sebanyak 18.922 mobil yang keluar ya,” kata Andi saat ditemui di Semarang, Jawa Tengah, Rabu.

Andi menyebutkan selain jumlah kendaraan yang keluar, berdasarkan data yang dihimpun oleh pihaknya pada Selasa (26/4) pukul 22.00 WIB, sebanyak 11.898 kendaraan masuk dari arah Semarang, Jawa Tengah menuju Jakarta.

Baca juga: Gerbang Tol Kalikangkung sudah siap hadapi arus mudik

Jumlah yang masuk dari arah Semarang itu, lebih sedikit dibandingkan pada Senin (25/4) sebanyak 14.691 unit. Sedangkan jumlah kendaraan yang keluar lebih banyak, yakni 19.652 unit.

Menurut Andi, sampai H-6 animo kendaraan dari pemudik masih dinamis. Kemungkinan hal itu terjadi, karena efektifnya imbauan dari pemerintah dan sosialisasi, sehingga kondisi belum mencapai puncak.

“Kalau kita bandingkan dengan tahun 2019, karena 2020-2021 masih ada penyekatan, sampai H-6 ini cenderung naik terutama arah ke Semarang rata-rata dari barat semua,” kata dia.

Berdasarkan pantauan ANTARA di lapangan, kondisi jalan tol masih lancar meskipun sudah mulai ramai dilewati kendaraan pribadi golongan I.

17 petugas di area itu dikerahkan untuk mengawasi kondisi jalan sekaligus mengatur lalu lintas kendaraan. Upaya itu juga merupakan antisipasi bila jalur satu arah diterapkan.

Andi menambahkan pihaknya akan mengupayakan agar mudik menjadi aman dan nyaman, dengan menyiapkan 17 pintu tol dan empat unit Mobile Reader (MR) untuk persiapan menghadapi arus puncak mudik.

Baca juga: Gerbang Tol Kalikangkung Semarang siap hadapi lonjakan pemudik

Baca juga: Pemudik masih bisa keluar masuk Semarang tanpa hambatan

Sumber daya manusia yang bertugas juga akan terus dipantau bila sewaktu-waktu memerlukan tenaga lebih sesuai kondisi di lapangan.

Andi berharap semua pengguna jalan dapat bekerja sama melalui area tol sesuai aturan yang berlaku, tetap mematuhi protokol kesehatan dan mudik dengan aman.

“Harapan kami, mudik lah dengan terencana supaya aman, nyaman dan selamat sampai tujuan agar bisa berkumpul bersama keluarga,” ujar Andi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel