AS Jatuhkan Sanksi terhadap 22 Menteri dan Pejabat Myanmar atas Kudeta Militer

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Naypyidaw - Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi terbaru kepada 22 individu termasuk empat menteri pemerintah Myanmar dalam menanggapi kudeta militer Februari dan serangan terhadap gerakan pro-demokrasi negara itu.

Departemen Keuangan dan Perdagangan mengumumkan pada Jumat 2 Juli hukuman sebagai bagian dari tanggapan Washington yang berkelanjutan terhadap kudeta pemerintahan terpilih penerima Nobel Aung San Suu Kyi pada bulan Februari.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sanksi baru itu dipungut "sebagai tanggapan atas kampanye brutal kekerasan yang dilakukan oleh rezim militer Myanmar dan untuk terus memberlakukan biaya sehubungan dengan kudeta militer."

Sanksi-sanksi itu tidak menargetkan rakyat Myanmar, tetapi ditujukan untuk menekan militer untuk "segera memulihkan jalan Burma (Myanmar) menuju demokrasi," kata Blinken seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (3/6/2021).

Sanksi tersebut menargetkan menteri informasi Myanmar Chit Naing, menteri investasi Aung Naing Oo, menteri tenaga kerja dan imigrasi Myint Kyaing, dan Thet Thet Khine, menteri untuk kesejahteraan sosial, bantuan dan pemukiman kembali.

Tiga anggota Dewan Administrasi Negara yang kuat juga terkena sanksi, seperti halnya 15 pasangan dan anak-anak dewasa pejabat, dalam perluasan hukuman AS yang dijatuhkan pada Februari, Maret dan Mei setelah kudeta.

Berdasarkan sanksi, semua properti AS atas nama individu diblokir, dan orang Amerika atau orang-orang di AS dilarang melakukan transaksi properti atau bunga dengan mereka.

Andrea Gacki, direktur Kantor Pengawasan Aset Asing Departemen Keuangan AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan tindakan itu menunjukkan Washington "akan terus memberlakukan peningkatan biaya pada militer Myanmar dan mempromosikan akuntabilitas bagi mereka yang bertanggung jawab atas kudeta militer dan kekerasan yang sedang berlangsung".

Departemen Perdagangan sementara itu menjatuhkan sanksi pada empat badan usaha: King Royal Technologies Co, yang menyediakan layanan komunikasi satelit yang mendukung militer; dan Wanbao Mining dan dua anak perusahaannya, yang memiliki perjanjian bagi hasil dengan perusahaan yang membantu mendanai kementerian pertahanan negara.

AS dan negara-negara barat lainnya telah memberlakukan beberapa sanksi terhadap individu di Myanmar sejak kudeta.

Korban Tewas

Tentara dan polisi membersihkan jalan yang diblokir oleh pengunjuk rasa di Taunggyi, sebuah kota di Negara Bagian Shan (28/2/2021).  Jika ditotal, jumlah pengunjuk rasa yang tewas sejak kudeta militer menjadi sedikitnya 21 orang. (AFP/STR)
Tentara dan polisi membersihkan jalan yang diblokir oleh pengunjuk rasa di Taunggyi, sebuah kota di Negara Bagian Shan (28/2/2021). Jika ditotal, jumlah pengunjuk rasa yang tewas sejak kudeta militer menjadi sedikitnya 21 orang. (AFP/STR)

Tindakan itu muncul ketika Myanmar menolak angka-angka baru yang dirilis oleh PBB, yang mengatakan ada laporan dari dalam negeri bahwa pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 883 orang yang tidak bersenjata, termasuk setidaknya 40 yang diyakini telah meninggal dalam tahanan.

Pada briefing hari Selasa, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan kepada wartawan bahwa tim negara badan global itu juga menetapkan bahwa 5.202 orang berada dalam penahanan sebagai akibat dari penentangan mereka terhadap pengambilalihan militer.

Kementerian Luar Negeri Myanmar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya "sangat keberatan" terhadap angka-angka yang disajikan oleh PBB.

"Perserikatan Bangsa-Bangsa diminta untuk tidak merilis pernyataan sepihak tanpa verifikasi dan untuk memverifikasi informasi sensitif dengan kementerian fokus yang relevan sebelum dirilis," tambah pernyataan itu.

Pihak berwenang pada hari Rabu membebaskan lebih dari 2.000 demonstran anti-kudeta dari penjara di seluruh Myanmar, termasuk wartawan lokal yang dipenjara setelah melaporkan kritis tentang tindakan keras militer.

Pada hari Sabtu, ada laporan tentang kemungkinan pembebasan lebih banyak orang dari penjara, karena pemimpin militer negara itu Gen Min Aung Hlaing menandai ulang tahunnya.

Sementara itu, para demonstran tetap menentang kepemimpinan Min Aung Hlaing, dengan beberapa protes yang diadakan di seluruh negeri pada hari Sabtu mengecamnya. Banyak pengunjuk rasa juga memegang kremasi simbolis gambarnya sambil meletakkan karangan bunga pemakaman yang disematkan dengan nama jenderal.

Protes bahkan diadakan di kota kedua negeri Mandalay meskipun ada perintah lockdown pada hari Jumat karena penyebaran COVID. Setidaknya dua juta penduduk tercakup dalam pesanan.

Sistem perawatan kesehatan Myanmar yang berderit telah berjuang untuk menanggapi pandemi bahkan sebelum kudeta Februari yang melengserkan Aung San Suu Kyi.

Sejak kudeta, ribuan dokter, sukarelawan, dan pegawai negeri sipil telah bergabung dalam kampanye pembangkangan sipil massal untuk memprotes rezim militer.

Myanmar telah melaporkan 3.347 kematian terkait virus, meskipun angka sebenarnya cenderung lebih tinggi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel