Jelang Ditarik, Pasukan Jerman Akhiri Pelatihan di Afghanistan

Ezra Sihite
·Bacaan 1 menit

VIVAJerman, Jumat, akan menyelesaikan pelatihan pasukan lokal di Afghanistan dan kemudian mengalihkan perhatian untuk menarik tentaranya dari negara itu, kata kementerian pertahanan di Berlin.

Kegiatan itu diakhiri pada saat Amerika Serikat dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) menyelesaikan misi setelah hampir dua dekade.

Presiden AS Joe Biden dan aliansi militer Barat itu pada pertengahan April mengumumkan bahwa mereka akan menarik sekitar 10.000 tentara asing yang masih berada di Afghanistan pada 11 September.

Jerman memiliki kontingen militer terbesar kedua dengan menempatkan sekitar 1.100 tentara.

Selama dua dasawarsa terakhir, Berlin telah mengirimkan lebih dari 100.000 tentara ke Afghanistan, yang banyak di antaranya bertugas lebih dari satu kali di negara itu.

Sebanyak 59 tentara Jerman tewas di Afghanistan, yang 35 di antaranya kehilangan nyawa dalam pertempuran atau akibat serangan militan, hingga menjadikannya sebagai misi militer Jerman paling mematikan sejak Perang Dunia Kedua.

Dengan mengakhiri operasi, Jerman harus mengerahkan kembali sekitar 800 kontainer peralatan seperti kendaraan lapis baja, helikopter, senjata, dan amunisi.

Kamp pasukan multinasional di utara Mazar-i-Sharif yang dipimpin oleh Jerman telah diperkuat dengan pasukan dan mortir, juga meningkatkan keamanan selama penarikan untuk menjaga pangkalan dari serangan Taliban.

Taliban sangat membatasi hak-hak perempuan dan hak asasi manusia lainnya selama mereka menjalankan pemerintahan di Afghanistan dari 1996 hingga 2001, ketika mereka digulingkan oleh pasukan pimpinan AS.

Sejak itu, mereka melancarkan pemberontakan jangka panjang dan saat ini menguasai sebagian besar wilayah. (Antara/Ant)