Jelang Hari Ibu, Puan hingga Risma Bicara Peran Perempuan di Tengah Pandemi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Jelang Hari Ibu yang jatuh pada Selasa 22 Desember 2020, PDIP bicara soal peran perempuan di tengah pandemi Covid-19, yang digelar dalam webinar dengan tema 'perempuan jalan peradaban Indonesia'.

"Bagaimana perempuan hadir untuk mencukupi kebutuhan gizi bagi keluarganya. Di tengah Covid, peran ibu penting. Bung Karno menegaskan, kaum perempuan adalah yang mula-mula induknya kultur. Perempuan lah yang membangun kultur yang utama dan bukan laki-laki," kata Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto yang membuka webinar tersebut, Senin (21/12/2020).

Dalam kesempatan itu pula, dia menyebut PDIP selalu memberikan ruang yang besar bagi kaum perempuan. Ini bukan karena faktor elektoral semata, tapi sebagaimana visi dari Bung Karno dan pesan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri terhadap kepeloporan perempuan.

"Kami berharap pesan Ibu Megawati Soekarnoputri dapat kita jalankan. Persoalan emansipasi perempuan bagian dari emansipasi bangsa. Artinya, keterlibatan dan kesadaran diri dari kaum perempuan untuk bersama kaum laki-laki, untuk mewujudkan Indonesia Merdeka," jelas Hasto.

Sementara, sebagai keynote speaker, Ketua DPP PDIP Puan Maharani mengutip pernyataan Bung Karno soal peran perempuan. "Seperti Bung Karno sampaikan, perempuan adalah salah satu dari dua sayapnya seekor burung. maka jelas diperlukan peran aktif perempuan yang menyeluruh dan berkelanjutan," kata Puan.

Karena itu, di tengah pandemi Covid-19 ini, dia melihat peran perempuan sangat berarti. Sehingga, bisa membawa Indonesia bangkit dari pandemi.

"Saya mengajak semua bahwa tahun 2021, sebagai tahun Indonesia menjawab semua tantangan, tahun pemulihan, tahun kebangkitan Indonesia dari pandemi covid-19," tutur Puan.

Sementara, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Anak, Bintang Puspayoga, yang hadir sebagai narasumber di acara itu, mendorong perjuangan perempuan memerangi covid-19.

"Yakni dengan memastikan keluarga dan lingkungan sekitar tetap aman dengan protokol kesehatan," kata Bintang.

Risma Bicara

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat menjadi pembicara dalam webinar PDIP. (Foto: istimewa).
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat menjadi pembicara dalam webinar PDIP. (Foto: istimewa).

Wali Kota Surabaya yang juga kader PDIP Tri Rismaharini atau Risma juga turut hadir dalam webinar kali ini. Dia menceritakan bagaimana peran perempuan cukup besar mengampil peran di kotanya.

Misalnya, kader kesehatan dimana 98 persennya adalah perempuan. Mereka yang mengingatkan waktunya imunisasi anak dan pemeriksaan lansia gratis. Ada juga kader Ibu Pemantau Jentik yang jumlahnya sampai 237 ribu sehingga wabah DBD jangan sampai terjadi di kota itu.

"Kami juga mempunya kampung pendidikan. Jadi kampung pendidikan ini sebetulnya judulnya bidikan, kami memantau harus anak anak bisa sekolah. Awalnya begitu. Kemudian bergerak menjadi kampungne arek suroboyo. Jadi mereka mengatur jadwal menonton tv, itu diatur. Kemudian ada yang piket. Jadi ada yang main-main di jalan saat waktunya belajar," kata Risma.

Ketua DPP PDIP bidang Kesehatan, Perempuan dan Anak, Sri Rahayu, menambahkan partainya konsisten mendorong partisipasi politik perempuan. Dengan berbagai cara, diantaranya dalam kontestasi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Di 2020, total 28 orang perempuan terpilih menjadi Kepala/Wakil Kepala Daerah.

"Dalam hal ini, PDI Perjuangan memang benar-benar menyiapkan pemimpin untuk rakyat, dengan melibatkan perempuan dalam politik karena PDI Perjuangan hendak menghadirkan politik keseharian, bukan wajah politik yang berorientasi pada kekuasaan dengan menghalalkan segala cara," kata Sri Rahayu.

Bagaimana contoh praktiknya? Walikota Risma mengatakan banyak pihak yang menganggap dirinya sukses memimpin Surabaya. Semua itu bisa terjadi karena peran perempuan dan laki-laki yang menjadi kader-kader. Misalnya, ada 27 ribu kader lingkungan yang bersama Pemkota Surabaya mengolah sampah menjadi kompos, misalnya.

Risma juga membawa Surabaya kader kesehatan dimana 98 persennya adalah perempuan. Mereka yang mengingatkan waktunya imunisasi anak dan pemeriksaan lansia gratis. Ada juga kader Ibu Pemantau Jentik yang jumlahnya sampai 237 ribu sehingga wabah DBD jangan sampai terjadi di kota itu.

"Kami juga mempunya kampung pendidikan. Jadi kampung pendidikan ini sebetulnya judulnya bidikan, kami memantau harus anak anak bisa sekolah. Awalnya begitu. Kemudian bergerak menjadi kampungne arek suroboyo. Jadi mereka mengatur jadwal menonton tv, itu diatur. Kemudian ada yang piket," kata Risma.

"Jadi ada yang main-main di jalan saat waktunya belajar. Itu yang piket mengingatkan tak boleh keluyuran saat jam belajar. Ada kreasi juga ada yang latihan menari beladiri dan sebagainya. Jadi di kampung itu digerakkan setiap anak punya prestasi," lanjut dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: