Jelang Kenaikan BBM, Pertamina Ungkap Praktik Nakal 28 SPBU di Sulawesi

Merdeka.com - Merdeka.com - PT Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi telah menindak 28 stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) nakal. Dari 28 SPBU yang ditindak, 50 persen merupakan laporan dari masyarakat yang menemukan penyalahgunaan distribusi bahan bakar minyak (BBM).

Senior Supervisor Communication & Relation Pertamina Patra Niaga Sulawesi, Taufiq Kurniawan mengatakan bahwa Pertamina melakukan penindakan berdasarkan perjanjian antara lembaga penyalur (SPBU) dengan Pertamina. Sanksi tersebut diberikan kepada setiap bagian dari rantai distribusi BBM. Dari 28 sanksi tersebut, 50 persen berasal dari pengaduan masyarakat melalui kanal Call Center 135.

"Regulasi mengatur Pertamina hanya menindak penyalahgunaan distribusi BBM dengan memberikan sanksi sampai dengan operator SPBU. Sedangkan faktor yang paling dominan adalah perilaku menyimpang konsumen dalam pengisian BBM yang menjadi ranah kepolisian dan Pemda," kata Taufiq melalui keterangan tertulis, Rabu (31/8).

Taufiq menjelaskan beberapa perilaku menyimpang konsumen tersebut diantaranya pengisian berulang dan tangki modifikasi. Taufiq menilai cara tersebut merupakan muara pada penimbunan BBM yang dilakukan oleh konsumen.

"Sedangkan regulasi masih mengatur siapa pun dan kapan pun masih bisa mengisi BBM sehingga SPBU sah menyalurkan berdasar regulasi," tuturnya.

Lebih lanjut Taufiq menjelaskan oleh karena itu diperlukan peran aktif Pemda dan juga aparat karena dalam Perpres 191/2014 tentang Distribusi BBM sudah menjadi tugas kepolisian dan terdapat unsur pidana dalam penyalahgunaan distribusi BBM tersebut.

"Apalagi sekarang wacana BBM subsidi sedang digulirkan oleh Pemerintah melalui media nasional, harapannya momen-momen seperti ini kepolisian dan disperindag lebih galak lagi dalam mengungkap praktik-praktik ilegal tersebut. Kalau hanya Pertamina berikan sanksi kepada SPBU permasalahan ini tidak akan pernah selesai," kata dia.

Satu hal yang sedang diupayakan Pertamina adalah memindahkan pelayanan dari faktor human ke sistem, melalui mekanisme subsidi tepat sasaran.

"Karena setiap pengisian BBM terlacak dan ada kuota harian per kendaraan yang ditentukan oleh sistem berdasarkan peraturan BPH Migas," imbuh Taufiq.

Terkait isu pembatasan di SPBU, Taufiq serta merta menepis hal tersebut. Ia menegaskan Pertamina mengirimkan BBM ke SPBU sesuai realisasi mereka.

"Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi sendiri sampai 31 Juli 2022 telah menyalurkan lebih dari 1,2 juta kilo liter Pertalite yang telah over 19 persen terhadap kuota year to date (ytd). Untuk Solar Subsidi penyaluran mencapai 523.776 kilo liter atau over 15 persen terhadap kuota ytd," sebutnya.

Stok BBM dihadapkan dengan konsumsi harian untuk kedua jenis BBM tersebut di Sulawesi masih sangat aman per hari ini stok Biosolar 31.000 kilo liter / rata-rata Konsumsi Harian 6.200 kilo liter sedangkan stok Pertalite 65.000 kilo liter / rata-rata Konsumsi Harian 7.200 kilo liter. Jumlah tersebut masih sangat aman apabila ada lonjakan konsumsi 5-9 kali lipat.

"Masyarakat tidak perlu terpengaruh isu dan kami harapkan tetap mengisi BBM seperti biasa. Apabila terdapat hal-hal yang meresahkan di SPBU silakan bisa diadukan melalui Call Center 135 dan harus berani melapor ke kepolisian," pungkas Taufiq.

Terpisah, Direktur Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Sulsel, Komisaris Besar Helmi Kwarta Kusuma Putra Rauf menjelaskan telah melakukan pemanggilan untuk memastikan pemilik SPBU bisa bertanggungjawab dalam mengelola BBM, terutama yang disubsidi pemerintah agar bisa tepat sasaran.

"Semua SPBU sudah kita surati. Mulai hari ini sudah banyak yang datang, dan kita tekankan ke mereka untuk bertanggungjawab memastikan ketersediaan BBM bagi masyarakat," ujarnya.

Mantan Direktur Reserse Narkoba Polda NTB ini menegaskan, selain memanggil semua pemilik SPBU, pihaknya juga menggencarkan peninjauan langsung di lapangan.

"Banyak modus yang kita ketahui seperti membeli dengan truk yang dalamnya berisi drum untuk pembelian solar secara berlebih, dan sebagainya. Pokoknya tidak boleh ada pelayanan selain ke masyarakat yang membutuhkan," sebutnya. [cob]