Jelang "meugang" saat wabah, pemeriksaan ternak Aceh Barat diperketat

Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Aceh Barat mulai memperketat pemeriksaan ternak sapi dan kerbau, menjelang tradisi "meugang" menyambut Idul Adha 1443 Hijriyah/Masehi 2022 terkait dengan terjadinya wabah penyakit kuku mulut (PMK) pada ternak.

“Kita perketat pemeriksaan ternak ini agar tidak ada hewan ternak sapi, kerbau yang terjangkit wabah penyakit kuku dan mulut untuk disembelih,” kata Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Aceh Barat, Danil Adrial di Meulaboh, Senin.

Seperti diketahui, tradisi meugang di Aceh merupakan tradisi di mana sebagian besar warga Aceh membeli daging segar sapi dan kerbau dalam jumlah banyak untuk dikonsumsi bersama keluarga.

Tradisi ini dilakukan untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadhan, Idul Fitri serta Idul Adha setiap tahunnya.

Pihaknya sudah mulai memperketat pemeriksaan kesehatan hewan menjelang tradisi meugang, guna memastikan tidak ada ternak yang terjangkit PMK untuk dijual kepada masyarakat.

Hal ini juga dilakukan agar nantinya setiap daging segar yang dijual ke masyarakat, dipastikan agar benar-benar aman dan sehat untuk dikonsumsi.

Salah satu cara yang dilakukan Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Aceh Barat, kata dia, pihaknya memperketat pemeriksaan hewan ternak sapi dan kerbau di Rumah Potong Hewan (RPH) milik Pemerintah Kabupaten Aceh Barat.

Tidak hanya itu, kata dia, pemeriksaan kesehatan juga dilakukan di sejumlah kantong-kantong penyembelihan ternak di Aceh Barat seperti di setiap ibu kota kecamatan, serta sejumlah lokasi lainnya yang sudah terdeteksi oleh petugas kesehatan hewan.

“Kalau ada ternak yang terjangkit PMK disembelih pada tradisi meugang, kami pastikan pedagang atau pemilik ternak akan mendapatkan sanksi tegas,” demikian Danil Adrial.

Baca juga: Disbunnak: 214 ternak terinfeksi PMK di Aceh Barat dinyatakan sembuh

Baca juga: Cegah COVID-19, Pemkab Aceh Barat tiadakan lapak saat tradisi meugang

Baca juga: Kementan bergerak cepat kendalikan dampak wabah PMK di Aceh Tamiang

Baca juga: Pemkab Aceh Barat pastikan daging meugang aman dikonsumsi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel