Jelang Ramadan, Sudinsos Jakpus Antisipasi Masuknya Gelandangan dari Luar DKI

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Suku Dinas Sosial (Sudinsos) Jakarta Pusat akan mengantisipasi penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) seperti gelandangan, hingga pengamen yang berdatangan dari luar Jakarta menjelang bulan ramadan.

Kepala Suku Dinas Sosial (Kasudinsos) Jakarta Pusat Ngapuli Paranginangin mengatakan menjelang bulan ramadan, biasanya jumlah PMKS di Jakarta Pusat mengalami peningkatan.

Oleh karena itu, ia mengimbau agar warga di luar Jakarta untuk tidak datang ke Ibu Kota, jika tidak memiliki keperluan atau pekerjaan.

"Imbauan juga kepada masyarakat luar Jakarta supaya tidak usah datang ke Jakarta, karena pasti dilakukan penertiban. Daripada mereka terjaring di sini, tidak bisa pulang ke kampung, lebih baik di kampungnya sendiri," kata Ngapuli seperti dikutip dari Antara.

Pria yang akrab disapa Apul tersebut menjelaskan bahwa Sudinsos Jakarta Pusat bersama dengan Dinas Perhubungan dan Satpol PP akan bekerja sama di lapangan guna memantau pendatang luar Jakarta yang berpotensi menjadi PMKS.

Jangan Beri Uang kepada Gelandangan

Selain itu, ia juga mengimbau agar masyarakat tidak mudah memberi uang di jalan kepada para PMKS, seperti manusia silver, manusia ondel-ondel, pengemis dan gelandangan.

Hal itu agar tidak membuat PMKS bergantung mencari uang dari uang receh warga.

"Masyarakat jangan mudah memberi di jalan karena dengan seperti itu bukan mendidik sifatnya, malah semakin ramai PMKS di jalan," kata Apul.

Sebelumnya, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) bersama dengan Sudin Sosial Jakarta Pusat melakukan kegiatan razia PMKS di jalan dan berhasil menjaring sebanyak 98 PMKS pada Rabu (24/3/2021) dan 70 PMKS pada Jumat (26/3/2021).

Puluhan PMKS akan menjalani tes cepat antigen terlebih dahulu di GOR Tanah Abang, sebelum dikirim ke Panti Sosial untuk dilakukan pembinaan dan pembekalan keterampilan.

Saksikan video pilihan di bawah ini: