Jelang Setahun Lockdown COVID-19, Apa Kabar Wuhan Hari Ini?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Wuhan - Setahun yang lalu, pada 23 Januari 2020, dunia mendengar kabar penguncian secara besar-besaran di kota Wuhan, China karena wabah virus Corona COVID-19.

Aturun lockdown yang sudah lazim terdengar di telinga ini pertama kali diberlakukan di Wuhan, kota di China tempat pandemi Corona COVID-19 diyakini pertama kali dimulai.

Pada saat itu, dunia dikejutkan dengan pembatasan yang keras dan penegakan hukum yang kaku. Dari akhir Januari hingga Juni 2020, kota itu secara efektif ditutup dari seluruh penjuru.

Tetapi meskipun biayanya mahal, itu terbukti menjadi metode yang sangat berhasil untuk mengatasi virus.

Setahun kemudian, China sering dianggap sebagai salah satu negara dengan kisah sukses dalam mengatasi pandemi COVID-19.

Jadi, bagaimana tepatnya China mengendalikan ceritanya sendiri? Bagaimana pula Wuhan mengatasi wabah itu?

Laporan Awal

Penumpang yang mengenakan pakaian pelindung berkumpul di luar Stasiun Hankou, Wuhan, Provinsi Hubei, China, Rabu (8/4/2020). Setelah 11 minggu lockdown, layanan kereta di kota yang menjadi titik awal pandemi virus corona COVID-19 ini kembali beroperasi. (AP Photo/Ng Han Guan)
Penumpang yang mengenakan pakaian pelindung berkumpul di luar Stasiun Hankou, Wuhan, Provinsi Hubei, China, Rabu (8/4/2020). Setelah 11 minggu lockdown, layanan kereta di kota yang menjadi titik awal pandemi virus corona COVID-19 ini kembali beroperasi. (AP Photo/Ng Han Guan)

Laporan menyebut, pihak berwenang lambat bereaksi terhadap laporan awal dari penyakit misterius yang beredar di pasar ikan di Wuhan pada akhir 2019.

Hal ini lantas memungkinkan jutaan penduduk kota untuk bepergian menjelang Tahun Baru Imlek, periode perjalanan tinggi tradisional yang biasa dimulai pada Januari 2020.

Awal pekan ini, laporan sementara oleh panel independen yang ditunjuk oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkritik tanggapan awal China, dengan mengatakan bahwa "langkah-langkah kesehatan masyarakat padahal dapat diterapkan dengan lebih tegas".

Tetapi begitu China akhirnya menyadari ada masalah, pihak berwenang baru menindak hal tersebut.

Pada 23 Januari, dua hari sebelum negara itu merayakan Tahun Baru Imlek, jalan-jalan di Wuhan menjadi sunyi: sekitar 11 juta orang dikarantina ketat dengan masker wajah serta aturan jarak sosial menjadi wajib.

Dengan kapasitas medis yang kewalahan, pihak berwenang mengejutkan dunia saat mereka berhasil mendirikan seluruh rumah sakit di sebuah lapangan dalam beberapa hari.

Namun meski begitu, seorang warga seperti Wenjun Wang ketakutan. Dia mengatakan kepada BBC pada saat itu bagaimana pamannya telah meninggal, dan orang tuanya sakit, tetapi sulit mendapatkan bantuan.

Metode yang digunakan di Wuhan akan secara rutin digunakan pada bulan-bulan berikutnya karena China menangani wabah di kota-kota besar lainnya seperti Beijing dan Shanghai dengan penguncian segera dan pengujian massal yang cepat.

Sementara itu, masuk ke China dikelola dengan entri ketat dan kontrol karantina.

Tetapi, di hari-hari awal itu pihak berwenang juga berusaha untuk mengontrol penyebaran informasi dengan ketat -- sebuah masalah yang akan muncul lagi dan lagi.

Pengawasan dari Beijing

Li Xiang, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, memeriksa hasil pengujian di sebuah bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, 22 Februari 2020. Tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit itu. (Xinhua/Xiao Yijiu
Li Xiang, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, memeriksa hasil pengujian di sebuah bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, 22 Februari 2020. Tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit itu. (Xinhua/Xiao Yijiu

Dokter yang mencoba saling memperingatkan tentang virus itu ditegur dan diperintahkan untuk tetap diam.

Yang paling terkenal di antaranya, Dr Li Wenliang, meninggal sendiri kemudian karena virus COVID-19.

Outlet berita, yang awalnya diberi ruang untuk melaporkan dari Wuhan, menghadapi tindakan keras sementara jurnalis warga yang mencoba melaporkan dari kota itu dibungkam. Baru-baru ini, salah satu dari mereka menerima hukuman penjara empat tahun.

Hingga saat ini, China memiliki kurang dari 100.000 infeksi yang tercatat, dengan sekitar 4.800 kematian terkait dengan Covid-19.

Tidak seperti banyak negara lain, setelah wabah awal, angkanya tampak datar tanpa gelombang kedua yang terlihat.

Namun, data China tidak memasukkan kasus asimtomatik dalam penghitungan khusus ini dan beberapa pengamat meragukan keandalannya.

Bagaimana kehidupan di Wuhan sekarang?

Warga yang menaiki feri berdiri di dekat bendera nasional China di Wuhan di provinsi Hubei, Jumat (15/1/2021). Selain masker, orang-orang menjalani kehidupan sehari-hari mereka seperti sebelumnya di Wuhan, tempat pertama kali virus corona COVID-19 terdeteksi. (AP Photo/Ng Han Guan)
Warga yang menaiki feri berdiri di dekat bendera nasional China di Wuhan di provinsi Hubei, Jumat (15/1/2021). Selain masker, orang-orang menjalani kehidupan sehari-hari mereka seperti sebelumnya di Wuhan, tempat pertama kali virus corona COVID-19 terdeteksi. (AP Photo/Ng Han Guan)

Setahun kemudian, kehidupan di Wuhan tampaknya hampir kembali normal. Minggu lalu BBC pergi ke pusat kota dan berbicara kepada orang-orang tentang seperti apa kehidupan mereka sekarang.

Namun, penyensoran membuat sulit memahami sepenuhnya bagaimana Wuhan, dan bagaimana kawasan lain di negara itu.

Yang pasti adalah, setahun terakhir ini telah menimbulkan dampak psikologis, menurut wawancara baru-baru ini dengan penduduk Wuhan, beberapa di antaranya khawatir berbicara dengan media internasional.

"Pandemi pasti meninggalkan sesuatu, bahkan jika tidak terlihat di permukaan," kata seorang warga, Han Meimei, kepada BBC Chinese.

Namun, ada perasaan di antara beberapa orang China terbantu oleh propaganda negara, bahwa Beijing telah menangani pandemi lebih baik daripada kebanyakan orang.

Dan bagi orang lain, sekarang ada rasa persatuan dan hubungan yang lebih besar.

Seorang mahasiswa Wuhan, yang menyebutnya sebagai Li Xi (bukan nama asli), berkata: "Sebelum pandemi, semua orang tampak agak pemarah, sering terburu-buru, tetapi setelah pandemi, mereka menjadi lebih bersyukur atas kehidupan dan jauh lebih ramah."

"Bencana seperti ini sebenarnya mempertemukan lebih banyak orang," katanya.

"Jika orang ada di sana, kota itu berarti masih ada."

Simak video pilihan di bawah ini: