Jembatan penghubung Aceh Timur dan Gayo Lues ambruk diterjang banjir

·Bacaan 1 menit

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Timur menyatakan jembatan lintas provinsi yang menghubungkan Kabupaten Aceh Timur dengan Kabupaten Gayo Lues ambruk diterjang banjir.

"Jembatan di antara Desa Kliet dan Desa Beurandang, Kecamatan Ranto Pereulak tersebut putus setelah diterjang banjir," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Aceh Timur Ashadi di Aceh Timur, Selasa.

Baca juga: Warga di empat kecamatan di Aceh Timur terisolasi akibat banjir

Ashadi mengatakan ketinggian air saat banjir di wilayah tersebut mencapai satu meter di atas badan jalan. Akibat jembatan yang ambruk tersebut, warga di tiga kecamatan terisolasi.

"Warga tiga kecamatan yang terisolasi tersebut, yakni Kecamatan Peunarun, Kecamatan Serbajadi dan sebagian besar wilayah Kecamatan Ranto Peureulak," kata Ashadi.

Ashadi mengatakan masyarakat menyiapkan rakit atau perahu getek untuk mengangkut kendaraan dan warga yang melintas. Namun, untuk kendaraan roda empat belum bisa melintas.

Selain jembatan penghubung antarkabupaten tersebut, jembatan antardesa di Kecamatan Indra Makmur dan di Kecamatan Idi Tunong juga ambruk dihantam banjir.

Baca juga: Anak 8 tahun meninggal dunia terseret banjir di Aceh Timur

Baca juga: BPBD: 7.915 warga Aceh Timur mengungsi akibat banjir

Sementara di Desa Buket Seulemak, Kecamatan Bireum Bayeun, badan jalan tertimbun longsor setinggi tujuh meter. Begitu juga di Desa Alue Sentang, badan jalan tertimbun longsor setinggi empat meter.

"Banjir tidak hanya merusak jalan dan jembatan, tetapi juga fasilitas umum lainnya. Banjir juga menelan dua korban jiwa, yaitu bocah berusia delapan dan 13 tahun diseret arus banjir," kata Ashadi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel