Jenderal Angkatan Udara AS Ingatkan Kemungkinan Korut Uji Coba Rudal Balistik Antar-Benua

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Jenderal Angkatan Udara Amerika Serikat mengungkap adanya kemungkinan besar Korea Utara akan memulai uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) dalam waktu dekat. Langkah ini disebut pihak AS sebagai upaya Pyongyang mempertajam ancamannya terhadap Washington.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (17/3/2021), peringatan ini disampaikan Jenderal Angkatan Udara Glen VanHerck yang telah melihat aktivitas Korea Utara sejak Oktober 2020 di sebuah parade besar.

Namun, VanHerck membuat pernyataannya sehari sebelum perjalanan debut diplomat tinggi dan menteri pertahanan di pemerintahan Presiden Joe Biden ke Korea Selatan. Ia menggarisbawahi kekhawatiran AS bahwa Pyongyang dapat melanjutkan pengujian rudal dan senjata nuklir setelah Korea Utara melakukan jeda lebih dari tiga tahun.

Bahkan selama masa uji coba, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah menyerukan produksi senjata nuklir yang berkelanjutan untuk gudang senjatanya, meluncurkan serangkaian rudal yang lebih kecil dan meluncurkan ICBM.

VanHerck mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat bahwa ICBM Pyongyang "jauh lebih besar dan mungkin lebih mampu". Hal ini semakin meningkatkan ancaman terhadap Amerika Serikat. Meski begitu, dia menyatakan keyakinannya pada pertahanan rudal AS.

"Rezim Korea Utara juga telah mengindikasikan bahwa mereka tidak lagi terikat oleh moratorium pengujian nuklir dan ICBM sepihak yang diumumkan pada tahun 2018, yang menunjukkan bahwa Kim Jong-un dapat memulai pengujian misil dengan desain ICBM yang lebih baik dalam waktu dekat," kata VanHerck dalam pernyataannya.

Pandangan Lain dari Pengamat AS

Kim Jong-un menangis terharu dalam parade militer yang menampilkan rudal baru Korea Utara pada 10 Oktober 2020 (AFP)
Kim Jong-un menangis terharu dalam parade militer yang menampilkan rudal baru Korea Utara pada 10 Oktober 2020 (AFP)

Jenny Town, direktur 38 North, situs web berbasis di AS yang melacak Korea Utara, mengatakan bahwa meskipun tes ICBM memungkinkan, "Saya tidak yakin seberapa besar kemungkinannya."

Dia berspekulasi bahwa sebaliknya Korea Utara akan lebih mungkin untuk memulai kembali uji peluncuran dengan rudal jarak pendek dan rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam.

"Tampaknya lebih mungkin jika Korea Utara akan mulai menguji rudal lagi, itu akan dimulai dengan pengujian yang hampir normal," kata Town.

Seorang pejabat AS -- tanpa menyebut nama -- mengatakan bahwa meskipun ada indikasi dalam beberapa pekan terakhir bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan peluncuran rudal, namun tampaknya tidak segera.

Gedung Putih pada Senin (15/3) mengkonfirmasi laporan Reuters bahwa pemerintahan Biden berusaha untuk menjangkau Korea Utara tetapi Pyongyang tidak menerima tanggapan, memperpanjang kedinginan dalam hubungan yang dimulai pada akhir pemerintahan Donald Trump.

Saksikan Video Berikut Ini: