Jenius bantu pengguna jaga arus kas melalui fitur Split Pay

Jenius dari Bank BTPN perkenalkan inovasi terbarunya dengan menghadirkan dua fitur terbaru yaitu Split Pay dan Cicilan Jenius Pay untuk membantu mengelola dan menjaga arus kas atau cash flow penggunanya tetap rapi.

Split Pay memudahkan pengguna merevisi transaksi debit yang sudah dilakukan menjadi cicilan. Sementara Cicilan Jenius Pay memudahkan pengguna berbelanja di beragam e-commerce dengan menggunakan cicilan.

Digital Banking Business Product Head Bank BTPN Waasi B. Sumintardja mengatakan, terdapat kondisi dan situasi saat masyarakat digital savvy membutuhkan untuk melakukan transaksi dengan cicilan agar arus kas tetap terjaga dengan baik. Misalnya, ketika mereka salah melakukan perhitungan ketika membeli sesuatu atau adanya kebutuhan yang tiba-tiba datang dan belum diperhitungkan.

"Terkadang kita gegabah mengambil keputusan dan bertransaksi tanpa perhitungan matang. Di lain waktu kita menyesal telah mengeluarkan sejumlah uang untuk membeli sebuah barang dan berharap bisa merevisi transaksi yang telah terjadi sehingga cash flow berantakan karena keliru melakukan perhitungan. Fitur Split Pay ini hadir sebagai solusi dari pain points ini sehingga pengguna dapat mengubah transaksi yang telah terjadi menjadi cicilan dan cash flow dapat tetap terjaga," ujar Waasi saat jumpa pers di Jakarta, Selasa.

Waasi menyampaikan bahwa pada Maret 2022, Jenius melaksanakan survei yang melibatkan 116 responden dengan rentang usia 21–40 tahun mengenai perilaku masyarakat digital savvy dalam melakukan cicilan.

Dari survei tersebut, ditemukan bahwa tiga alasan utama melakukan transaksi dengan cicilan adalah 38 persen untuk tetap mengelola arus kas dengan baik, 18 persen mengurangi beban pembayaran, dan 16 persen mudah dilakukan. Lebih lanjut lagi, dua kebutuhan yang paling sering dibeli dengan cicilan adalah 47 persen barang elektronik atau gadget dan 10 persen perabot rumah tangga.

Dari hasil survei yang sama, 86 persen responden memilih metode cicilan ketika melakukan transaksi pada e- commerce dan 14 persen pada offline store atau merchant.

"Melihat hasil survei tersebut, Jenius ingin hadir sebagai layanan finansial yang lengkap dan terintegrasi. Setelah beragam fitur revolusioner yang sudah Jenius miliki mulai dari menghadirkan kemudahan dalam bertransaksi, menabung, dan berinvestasi, kami juga menjadi semakin lengkap dengan memperkenalkan Split Pay dan Cicilan Jenius Pay yang terhubung dengan Flexi Cash sebagai pilihan metode dan sumber dana pembayaran yang dapat dipilih oleh nasabah sesuai preferensi dan keadaan," kata Waasi.

Ada banyak jenis transaksi yang bisa pengguna ubah menjadi cicilan dengan Split Pay, antara lain kirim uang ke Jenius, ke rekening Bank BTPN, dan bank lain, tarik tunai dengan m-Card, transaksi dengan m-Card (offline dan online), transaksi dengan Jenius QR, transaksi dengan Jenius Pay, top up e-wallet melalui e-Wallet Center, pembelian mata uang asing, dan pembayaran tagihan (kecuali zakat & lainnya).

Pengguna dapat mengubah transaksi yang telah terjadi menjadi cicilan dengan nilai minimum Rp500.000 dan dalam periode transaksi yang dilakukan maksimal enam bulan ke belakang.

Fitur berikutnya adalah Cicilan Jenius Pay untuk membantu pengguna berbelanja online dengan cicilan. Saat ini, Jenius Pay telah terdapat pada lebih dari 60 platform belanja online. Pengguna dapat melakukan pembayaran dengan lebih mudah dan aman dengan menggunakan Jenius Pay, yaitu hanya dengan memasukkan $Cashtag pada merchant ketika check out tanpa perlu memasukkan informasi kartu debit atau kredit.

Sebelumnya, pengguna dapat memilih dua sumber dana ketika bertransaksi menggunakan Jenius Pay, yaitu dari e-Card atau x-Card. Kini, pengguna juga bisa memilih Flexi Cash sebagai sumber dana ketika bertransaksi di platform belanja e-commerce menggunakan Jenius Pay.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel