Jepang akan tahan suku bunga sangat rendah, tantang pengetatan global

Bank sentral Jepang (BoJ) akan mempertahankan suku bunga ultra-rendah pada Jumat, dan mengingatkan pasar akan tetap menjadi dovish di antara gelombang pengetatan kebijakan moneter bank-bank sentral utama, karena kekhawatiran resesi global mengurangi prospek pemulihan ekonomi yang solid.

Keputusan semacam itu dapat mendorong yen ke posisi terendah baru 32 tahun karena menarik perhatian pasar pada perbedaan yang melebar dengan bank sentral AS dan Eropa, yang mengincar kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Dalam proyeksi kuartalan baru, BoJ akan sedikit merevisi perkiraan harganya tetapi masih memproyeksikan inflasi turun kembali di bawah target 2,0 persen tahun fiskal berikutnya karena harga-harga komoditas dan bahan bakar naik, sumber mengatakan kepada Reuters.

Dewan sembilan anggota kemungkinan akan memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk tahun ini dan berikutnya, kata sumber tersebut, karena dampak dari pengetatan moneter global dan perlambatan tajam China membebani ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor.

Proyeksi yang direvisi kemungkinan akan memperkuat ekspektasi pasar bahwa BoJ akan tetap berada di jalur dalam mendukung pemulihan yang rapuh dengan suku bunga yang sangat rendah, kata para analis.

"Pada dasarnya BoJ tidak akan mengubah arah dalam waktu dekat," karena kebutuhan untuk merangsang permintaan, kata Hiroyuki Ueno, ekonom senior di SuMi Trust di Tokyo.

"Dengan resesi di Eropa dan AS, perusahaan Jepang yang berorientasi ekspor bersiap untuk penurunan pendapatan perusahaan," katanya.

Pada pertemuan dua hari yang berakhir pada Jumat, BoJ secara luas diperkirakan akan mempertahankan target -0,1 persen untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0 persen.

Perhatian investor akan difokuskan pada pengarahan pasca-pertemuan Gubernur Haruhiko Kuroda untuk petunjuk tentang waktu keluarnya dari kebijakan ultra-longgar.

Pada Juli, BoJ memperkirakan inflasi konsumen inti mencapai 2,3 persen pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2023 sebelum melambat menjadi 1,4 persen pada tahun berikutnya. Bank memproyeksikan ekonomi untuk berkembang 2,4 persen di tahun fiskal saat ini dan naik 2,0 persen di tahun berikutnya.

Sementara jauh lebih moderat daripada ekonomi utama lainnya, inflasi konsumen inti Jepang mencapai tertinggi delapan tahun 3,0 persen pada September, melebihi target 2,0 persen BoJ selama enam bulan berturut-turut.

Kuroda telah menekankan perlunya mempertahankan kebijakan ultra-longgar karena pandangan bahwa inflasi yang didorong biaya baru-baru ini akan terbukti sementara.

Kebijakan ultra-longgar BoJ telah membantu memicu penurunan tajam yen yang meningkatkan biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal, mendorong pemerintah untuk intervensi di pasar untuk menopang mata uang.