Jepang habiskan 42,8 miliar dolar buat intervensi Oktober menopang yen

Jepang mencetak rekor pengeluaran senilai 42,8 miliar dolar AS untuk intervensi mata uang pada Oktober guna menopang yen, kata kementerian keuangan, dengan investor tertarik untuk petunjuk tentang seberapa banyak lagi pihak berwenang akan turun tangan melunakkan penurunan tajam yen.

Sebanyak 6,3499 triliun yen (42,8 miliar dolar AS) secara luas sejalan dengan perkiraan pialang pasar uang Tokyo yang berpikir Jepang kemungkinan telah menghabiskan hingga 6,4 triliun yen selama dua hari perdagangan berturut-turut dari intervensi yang tidak diumumkan.

Penurunan tajam yen ke level terendah 32 tahun di 151,94 terhadap dolar pada 21 Oktober kemungkinan memicu intervensi, diikuti oleh intervensi lain pada 24 Oktober.

Namun, jumlahnya hampir dua kali lipat dari 2,8 triliun yen yang dihabiskan Tokyo bulan lalu dalam intervensi pembelian dan penjualan dolar pertamanya dalam lebih dari dua dekade. Rekor intervensi terbaru tercatat dari 29 September hingga 27 Oktober.

Intervensi membantu memicu penurunan langsung dalam dolar lebih dari 7 yen pada 21 Oktober, dan dolar lainnya jatuh terhadap yen sekitar 5 yen pada 24 Oktober meskipun untuk sementara.

Mata uang Jepang sejak itu berada di bawah tekanan baru.

"Pengeluaran besar untuk intervensi telah terbukti efektif sampai tingkat tertentu," kata Daisaku Ueno, kepala strategi valas di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities. "Cara Jepang masuk ke pasar sedikit tidak senonoh karena mereka tampaknya menargetkan perdagangan tipis yang terlihat pada Jumat (28/10/2022) malam dan Senin (31/10/2022) dini hari."

"Ini menunjukkan bahwa otoritas Jepang akan terus menyerang pelaku pasar yang menjual yen melebihi 150 yen."

Dengan data belanja konsumen AS yang kuat memusatkan perhatian pada inflasi yang terus-menerus dan meredam ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih lambat oleh Federal Reserve, sementara bank sentral Jepang (BoJ) tetap berkomitmen pada suku bunga ultra-rendah, dolar naik lagi pada Senin (31/10/2022) malam, menguat 1,0 persen pada 148,45 yen.

Data intervensi mata uang Jepang, yang terdiri dari total bulanan yang dirilis sekitar akhir setiap bulan dan pengeluaran harian yang dirilis dalam laporan triwulanan, diawasi dengan ketat untuk petunjuk tentang berapa banyak lagi yang mungkin bersedia dihabiskan Jepang dalam terjun ke pasar mata uang.

Angka Senin (31/10/2022) akan menarik pengawasan tambahan setelah kementerian keuangan menahan diri untuk mengomentari tindakan nyata di pasar bulan ini, mengambil pendekatan diam-diam untuk intervensi. Ini mengkonfirmasi aksi pembelian yen bulan lalu segera setelah itu terjadi.

Tapi sementara pasar tertarik untuk memeriksa seberapa besar Jepang bersedia berkomitmen untuk intervensi, ada sedikit keraguan bahwa - setidaknya untuk masa mendatang - memiliki sumber daya yang cukup untuk terus melangkah ke pasar.

Memang, diplomat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, mengatakan tidak ada batasan sumber daya pihak berwenang untuk melakukan intervensi.

Jepang memiliki cadangan devisa sekitar 1,2 triliun dolar AS pada akhir September, terbesar kedua setelah China, sekitar sepersepuluh di antaranya disimpan sebagai simpanan yang diparkir di bank sentral asing dan Bank for International Settlements dan dapat dengan mudah dimanfaatkan untuk penjualan dolar, intervensi pembelian yen.

Selain itu, empat perlima dari total cadangan devisa Jepang disimpan sebagai obligasi pemerintah AS, yang dibeli selama intervensi pembelian dolar pada saat yen melonjak. Itu dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai.

Kepemilikan lainnya termasuk emas, cadangan di Dana Moneter Internasional (IMF) dan hak penarikan khusus IMF (SDR), meskipun pengadaan dana dolar dari aset ini akan memakan waktu, kata pejabat kementerian.

Baca juga: Jepang sebut Yellen hormati keputusan tak ungkap intervensi valas
Baca juga: Menkeu Jepang tolak katakan pemerintah lakukan intervensi topang yen
Baca juga: Menkeu Suzuki: Jepang terus berhubungan dengan AS di pasar uang