Jepang pertimbangkan atlet Olimpiade bawa stimulan medis

Rr. Cornea Khairany
·Bacaan 1 menit

Sekelompok anggota parlemen Jepang berencana untuk mempersiapkan undang-undang yang akan memungkinkan atlet dari luar negeri membawa stimulan medis ke ajang Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, kantor berita Kyodo melaporkan, Kamis.

Aturan hukum di Jepang memang melarang orang membawa obat stimulan ke negara tersebut. Namun, stimulan yang digunakan oleh orang-orang dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas atau ADHD diizinkan untuk atlet saat memasuki Brazil pada Olimpiade Rio de Janeiro 2016.

Baca juga: Presiden IOC dukung pemberlakuan keadaan darurat di Tokyo

Baca juga: Penyelenggara Olimpiade laporkan kasus COVID-19 pertama di kirab obor

Kelompok partai yang berkuasa dan oposisi sedang mempertimbangkan untuk mengajukan RUU ke badan legislatif bikameral menjelang Olimpiade Musim Panas yang dijadwalkan akan dimulai pada 23 Juli mendatang.

Lebih dari 10 atlet yang berencana untuk berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo membutuhkan stimulan untuk tujuan medis, dan Komite Olimpiade Internasional (IOC) telah meminta agar komite penyelenggara Tokyo Games 2020 mengambil tindakan supaya atlet-atlet tersebut dapat membawa obat-obatan yang dimaksud itu ke Jepang.

Baca juga: Spanyol pastikan atlet Olimpiade disuntik vaksin COVID-19

Baca juga: Penyelenggara Olimpiade Tokyo tunda keputusan batasan jumlah penonton

Baca juga: Atlet Olimpiade Tokyo akan jalani tes COVID-19 setiap hari