Jepang tunda hasil undian tiket Olimpiade hingga 10 Juli

·Bacaan 3 menit

Panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo mengatakan akan menunda rilis hasil undian tiket hingga Sabtu (10/7) karena ibu kota Jepang itu sedang bergulat dengan lonjakan kasus COVID-19 dan kemungkinan besar jumlah penonton yang diizinkan masuk di setiap venue akan dikurangi, Kyodo melaporkan, Senin.

Panitia awalnya berencana untuk merilis hasil pada Selasa (6/7). Penyelenggara Olimpiade juga dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan pekan ini untuk meninjau kembali kebijakan yang mengizinkan hingga 10.000 penonton per arena pertandingan.

Dalam perkembangan terkait, Gubernur Hokkaido, Senin, meminta badan penyelenggara untuk mempertimbangkan penyelenggaraan maraton dan jalan cepat di Sapporo, ibu kota pulau utama paling utara Jepang itu, tanpa penonton di pinggir jalan dalam upaya mengekang penyebaran virus corona.

Gubernur Hokkaido, Naomichi Suzuki, bertemu dengan pejabat komite, termasuk Wakil Direktur Jenderal Hiroshi Sato, meminta agar mereka menerapkan langkah-langkah pencegahan COVID-19 yang ketat dan mencegah orang berkumpul di pinggir jalan untuk acara yang berlangsung pada 5-8 Agustus itu.

Baca juga: Gubernur Tokyo minta penyelenggara Olimpiade tinjau kebijakan penonton

Karena lonjakan kasus di Tokyo didorong oleh varian virus yang sangat menular, penyelenggara diharapkan untuk meninjau batas jumlah penonton yang disepakati akhir bulan lalu, yang memungkinkan venue diisi hingga 50 persen dari kapasitas dengan maksimum 10.000 orang.

Undian di antara pemegang tiket untuk menentukan apakah mereka dapat hadir di pertandingan, termasuk upacara pembukaan dan penutupan, telah diadakan.

Jika penyelenggara memutuskan untuk menggelar Olimpiade, yang akan dimulai pada 23 Juli, tanpa penonton di tribun, Suzuki mengatakan dia ingin kebijakan itu diterapkan di semua tempat, bukan hanya di Tokyo.

Suzuki menjadi gubernur terbaru yang mendesak penyelenggara untuk memperketat kebijakan penonton mereka. Gubernur prefektur Chiba dan Saitama di Tokyo telah menyerukan agar acara setelah jam 9 malam diadakan secara tertutup.

Suzuki berharap penyelenggara dapat mendorong orang untuk menonton maraton di TV daripada hadir di sepanjang rute.

Olimpiade akan berlangsung di 10 dari 47 prefektur Jepang. Acara maraton dan jalan cepat putra dan putri dipindahkan ke Sapporo pada 2019 karena kekhawatiran akan musim panas yang ekstrem di ibu kota.

Baca juga: 40 persen pertandingan Olimpiade rencana digelar tanpa penonton

Sekitar 40 persen sesi, atau slot waktu, Olimpiade diperkirakan akan diadakan tanpa penonton jika kebijakan setelah jam 9 malam digelar tertutup dan batas kejadiran 10.000 orang per venue diturunkan menjadi 5.000 orang per venue diberlakukan, menurut pejabat yang terlibat dalam proses perencanaan kebijakan tersebut.

Kebijakan saat ini ditetapkan sejalan dengan kebijakan pemerintah jepang tentang batas penonton untuk acara-acara besar di negara itu dengan premis bahwa Tokyo tidak akan lagi berada di bawah keadaan darurat semu setelah tanggal 11 Juli.

Namun, Jepang cenderung mempertahankan keadaan darurat, yang mencakup wilayah metropolitan Tokyo, selama Olimpiade, menurut pejabat pemerintah, Minggu.

Di bawah keadaan darurat, jumlah orang yang diizinkan hadir di acara olahraga atau acara besar lainnya dibatasi hingga 50 persen dari kapasitas tempat dengan batas atas 5.000 orang.

Lima badan penyelenggara, termasuk Komite Olimpiade Internasional (IOC), dan pemerintah pusat dan kota metropolitan Tokyo, akan mengadakan pertemuan paling cepat Kamis untuk meninjau batas kehadiran.

Pada hari itu, pemerintah dapat secara resmi memutuskan perpanjangan keadaan darurat semu dan presiden IOC dijadwalkan tiba di Jepang.

Baca juga: Penyelenggara Olimpiade berencana larang penonton hadiri acara malam
Baca juga: PM Jepang sebut kemungkinan Olimpiade tanpa penonton
Baca juga: Atlet Olimpiade Serbia positif COVID-19 setiba di Jepang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel