Jepang Utus Menteri Urusan Kesepian Atasi Naiknya Angka Bunuh Diri Saat COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tokyo - Bukan rahasia lagi bahwa pandemi telah menjadi salah satu pengalaman paling mengisolasi dalam sejarah manusia. Hampir setahun pandemi berlangsung, dan manusia masih berurusan dengan efek samping yang tidak menjadi lebih baik.

Di Jepang, isolasi terkait pandemi berkorelasi dengan kenaikan pertama angka bunuh diri dalam 11 tahun.

Mengakuinya sebagai masalah serius, perdana menteri Jepang, Yoshihide Suga meluncurkan pos kabinet untuk meringankan dampak merusak dari isolasi sosial.

Dia menunjuk menteri Tetsushi Sakamoto untuk memimpin program pemerintah yang bertujuan membantu orang-orang yang mengalami kesepian dan isolasi yang parah selama pandemi, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Sabtu (20/2/2021).

"Wanita terutama merasa lebih terisolasi dan menghadapi peningkatan tingkat bunuh diri," kata Suga kepada Sakamoto.

"Saya ingin Anda memeriksa masalah ini dan mengedepankan strategi yang komprehensif."

Pada 2020, Jepang mencatat total 2.153 kematian akibat bunuh diri pada Oktober 2020, sementara kematian akibat pandemi COVID-19 berada di angka 2.087.

Pada konferensi berita, Sakamoto mengatakan dia berharap untuk "melakukan kegiatan untuk mencegah kesepian sosial dan isolasi dan untuk melindungi ikatan antara orang-orang."

Sakamoto mengatakan dia kemungkinan akan berkoordinasi dengan kementerian kesehatan tentang pencegahan bunuh diri dan kementerian pertanian terkait bank makanan.

"Kami akan bekerja pada pendekatan komprehensif untuk mengatur berbagai langkah," katanya.

Selain menjadi menteri kesepian, Sakamoto juga berperan dalam mempraktikkan kebijakan di Sekretariat Kabinet PM Jepang.

Pemerintah Jepang belum menemukan langkah-langkah khusus untuk mengatasi situasi ini. Tetapi mereka diperkirakan akan mencontoh upaya Inggris, yang menunjuk menteri untuk kesepian dan menerbitkan "Strategi Kesepian" pada tahun 2018.

Sekilas Tentang Persoalan Kesepian di Jepang dan Negara Maju

Orang-orang memakai masker untuk mencegah penyebaran virus corona berjalan di pusat perbelanjaan di Tokyo (9/2/2021). Jepang telah memberlakukan UU yang memungkinkan pejabat untuk menegakkan tindakan virus corona dengan menghukum pelanggar perintah wajib dengan denda. (AP Photo/Eugene Hoshiko)
Orang-orang memakai masker untuk mencegah penyebaran virus corona berjalan di pusat perbelanjaan di Tokyo (9/2/2021). Jepang telah memberlakukan UU yang memungkinkan pejabat untuk menegakkan tindakan virus corona dengan menghukum pelanggar perintah wajib dengan denda. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Dikutip dari Nikkei Asia, Inggris, yang telah menunjuk menteri kesepian yang ditunjuk pada tahun 2018, memiliki masalah isolasi dengan orang-orang yang lebih tua, Sakamoto menjelaskan di beranda lama internetnya.

Inggris mencakup kesepian sebagai topik dalam survei pemerintah, dan bekerja dengan pemerintah daerah dan organisasi sukarelawan untuk membantu kelompok berisiko seperti pemuda dan pengangguran. Penelitian telah menemukan bahwa setidaknya 13% dari populasi mereka merasa sendirian, dan bahwa masyarakat yang terputus mungkin merugikan ekonomi Inggris sebesar 32 miliar pound ($ 44 miliar) setahun.

Di Jepang, di sisi lain, kesepian menimpa berbagai kelompok usia, termasuk anak-anak, orang muda, wanita dan orang tua. Sakamoto melihat bahwa hal ini memerlukan penelitian menyeluruh.

Isolasi sering dapat diperburuk selama bencana alam dan bencana lainnya. Setelah gempa Besar Hanshin 1995 dan gempa bumi dan tsunami Fukushima 2011, banyak korban yang lebih tua tidak punya pilihan selain pindah ke perumahan sementara, di mana mereka kemudian meninggal dengan siapa pun di sisi tempat tidur mereka. Kematian soliter seperti itu, yang disebut sebagai kodokushi dalam bahasa Jepang, telah menjadi perhatian publik di Jepang.

Pandemi hanya memperburuk keadaan. Didorong untuk tinggal di rumah dan untuk menghindari situasi keramaian atau kontak dekat, orang Jepang yang lebih tua yang tidak terbiasa berkomunikasi secara online telah menjadi lebih terisolasi dari dunia luar.

Bahkan generasi muda yang paham teknologi telah berjuang dengan upaya jarak sosial yang berlarut-larut. Kantor dan sekolah yang ditutup berarti mereka memiliki lebih sedikit kontak dengan kolega dan teman. Banyak juga yang kehilangan pekerjaan, menambah stres ekonomi pada situasi mereka.

Pemerintah Jepang percaya tantangan seperti itu telah berkontribusi pada peningkatan bunuh diri -- sebesar 750 menjadi 20.919 pada 2020, menurut data awal dari kepolisian dan kementerian kesehatan. Ini adalah peningkatan pertama sejak 2009, tepat setelah krisis keuangan global.

Sementara bunuh diri di antara pria jatuh untuk tahun ke-11 berturut-turut, bunuh diri di antara wanita naik untuk pertama kalinya dalam dua tahun menjadi 6.976. Sebanyak 440 siswa SD, SMP dan SMA juga telah meninggal dunia akibat bunuh diri per November, jumlah tertinggi sejak 1980.

Jepang juga memiliki tingkat bunuh diri tertinggi dari salah satu dari Kelompok Tujuh negara industri terkemuka, pada 14,9 bunuh diri per 100.000 individu, menurut Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan. Sebagian besar kematian ini telah dikaitkan dengan masalah kesehatan dan ekonomi, yang hanya bisa memburuk ketika pandemi virus corona berlarut-larut.

Simak video pilihan berikut: