Jerman hadapi risiko resesi karena krisis gas Rusia semakin dalam

Jerman menghadapi risiko resesi tertentu jika pasokan gas Rusia yang goyah berhenti sepenuhnya, sebuah badan industri memperingatkan pada Selasa (21/6/2022), dan Italia mengatakan akan mempertimbangkan menawarkan dukungan keuangan buat membantu perusahaan mengisi ulang penyimpanan gas guna menghindari krisis yang lebih dalam di musim dingin.

Negara-negara Uni Eropa dari Laut Baltik di utara hingga Laut Adriatik di selatan telah menguraikan langkah-langkah untuk mengatasi krisis pasokan setelah invasi Rusia ke Ukraina menempatkan energi di jantung pertempuran ekonomi antara Moskow dan Barat.

Uni Eropa mengandalkan Rusia sebanyak 40 persen dari kebutuhan gasnya sebelum perang - naik menjadi 55 persen untuk Jerman - meninggalkan celah besar untuk mengisi pasar gas global yang sudah ketat. Beberapa negara telah merespons dengan membatalkan sementara rencana penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Baca juga: Rusia akan tangguhkan sementara pasokan gas jalur pipa Turkish Stream

Harga gas telah mencapai tingkat rekor, mendorong lonjakan inflasi dan menambah tantangan bagi pembuat kebijakan yang mencoba menarik Eropa kembali dari jurang ekonomi.

Asosiasi industri BDI Jerman pada Selasa (21/6/2022) memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk 2022 menjadi 1,5 persen dari 3,5 persen yang diperkirakan sebelum perang dimulai pada 24 Februari. Dikatakan penghentian pengiriman gas Rusia akan membuat resesi di ekonomi terbesar Eropa tak terelakkan.

Gas Rusia masih dipompa melalui Ukraina tetapi dengan kecepatan dikurangi. Pipa Nord Stream 1 di bawah Baltik, rute pasokan vital ke Jerman, bekerja hanya dengan kapasitas 40 persen. Moskow mengatakan sanksi Barat menghambat perbaikan; Eropa mengatakan ini adalah dalih untuk mengurangi pasokan.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck mengatakan pengurangan pasokan merupakan serangan ekonomi dan bagian dari rencana Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menimbulkan ketakutan.

"Ini adalah dimensi baru," kata Habeck. "Strategi ini tidak bisa dibiarkan berhasil."

Baca juga: Scholz tuding Putin takut "percikan demokrasi"

Perlambatan telah menghambat upaya Eropa untuk mengisi ulang fasilitas penyimpanan, sekarang sekitar 55 persen penuh, untuk memenuhi target di seluruh Uni Eropa sebesar 80 persen pada Oktober dan 90 persen pada November, tingkat yang akan membantu melihat blok itu melewati musim dingin jika pasokan terganggu lebih lanjut.

Pada Selasa (21/6/2022), pemerintah Italia mengumumkan langkah-langkah awal untuk meningkatkan penyimpanan gas setelah perusahaan energi Eni melaporkan kekurangan aliran pasokan dari Rusia selama lebih dari seminggu.

Menteri Transisi Ekologi Roberto Cingolani mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah berencana untuk membeli batu bara jika perlu menggunakan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara untuk menghemat gas. Cingolani juga meminta operator jaringan gas Snam mengambil langkah-langkah untuk membantu membawa stok gas ke sekitar tingkat yang ditargetkan untuk Juni.

Harga acuan gas untuk Eropa diperdagangkan sekitar 126 euro (133 dolar AS ) per megawatt hour (MWh), di bawah puncak tahun ini 335 euro tetapi melonjak lebih dari 300 persen dari tahun lalu.

Negara-negara selain Italia, termasuk Austria, Denmark, Jerman dan Belanda, telah mengaktifkan tahap peringatan dini pertama dari rencana tiga tahap untuk mengatasi krisis pasokan gas.

Regulator gas Bundesnetzagentur Jerman menguraikan rincian sistem lelang baru yang akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang, yang bertujuan mendorong produsen untuk mengkonsumsi lebih sedikit gas.

Baca juga: Saham Jerman perpanjang kenaikan, indeks DAX 40 bertambah 0,20 persen

Ketua Bundesnetzagentur mempertanyakan apakah pengiriman gas saat ini akan membuat negara melewati musim dingin. Sebelumnya, dia mengatakan terlalu dini untuk menyatakan keadaan darurat atau tahap ketiga dari rencana krisis.

"Seperti yang terjadi hari ini, kami memiliki masalah," kata Presiden Bundesnetzagentur Klaus Mueller di sela-sela acara industri.

CEO utilitas listrik terbesar Jerman RWE Markus Krebber mengatakan Eropa hanya punya sedikit waktu untuk membuat rencana.

"Bagaimana kami akan mendistribusikan kembali gas jika kami benar-benar terputus? Saat ini tidak ada rencana ... di tingkat Eropa ... karena setiap negara sedang melihat rencana darurat mereka," katanya pada acara yang sama.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel