Jika AS Gagal Bayar Utang, Ini 5 Dampak ke Ekonomi Global

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Anggota parlemen Amerika Serikat memiliki waktu kurang dari tiga pekan untuk mencegah kegagalan membayar utang (default) negara dengan menaikkan batas jumlah uang yang dapat dipinjam Departemen Keuangan.

Jika Kongres gagal untuk menangguhkan atau menaikkan batas utang sebelum batas waktu, anggota parlemen berisiko gagal membayar utang negara yang dapat berdampak pada jutaan pekerjaan, pemerintah, hingga pasar keuangan di AS, seperti dikutip dari CNBC, Jumat (1/10/2021).

Saat ini, tingkat dampak yang diprediksi oleh para ekonom yang bakal dihadapi ekonomi AS jika gagal membayar utang adalah konflik pahit antara Partai Demokrat dan Partai Republik di Kongres, yang telah dilaporkan secara luas.

Perkiraan dari Moody's Analytics awal bulan ini memperkirakan bahwa dalam skenario kegagalan pembayaran utang yang berkepanjangan, AS akan meluncur ke dalam resesi, dengan Produk Domestik Bruto turun hampir 4 persen.

Akibatnya, sekitar enam juta pekerjaan akan diberhentikan, dan mendorong tingkat pengangguran hingga 9 persen.

Hasil penjualan pasar saham juga disebut bakal mempengaruhi USD 15 triliun kekayaan rumah tangga. Dalam jangka pendek, suku bunga akan melonjak, dan dalam jangka panjang, mereka tidak akan pernah jatuh kembali ke posisi terendah sebelum gagal bayar.

Tetapi kerusakan dari default tidak akan terkandung di Amerika Serikat sendiri. Sekuritas yang diterbitkan oleh negara adidaya itu telah begitu tepercaya sejak lama sehingga diperlakukan sebagai pasar keuangan yang pada dasarnya bebas risiko, dan digunakan untuk menopang sejumlah besar kontrak keuangan di seluruh dunia.

"Pasar Keuangan AS adalah aset jangkar dunia," kata Jacob Kirkegaard, seorang rekan senior di Peterson Institute for International Economics.

"Jika ternyata aset itu tidak benar-benar bebas risiko, tetapi sebenarnya bisa gagal bayar, itu pada dasarnya akan meledakkan bom di tengah sistem keuangan global. Dan itu akan sangat berantakan," sebut Kirkegaard.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dampak Langsung

Ilustrasi uang dolar, uang. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay
Ilustrasi uang dolar, uang. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay

Jika gagal menbayar utang terjadi, umumnya diasumsikan bahwa akan ada aksi jual luas sekuritas Keuangan AS, yang dikenal sebagai Treasuries.

Ini akan terjadi karena berbagai alasan — mulai dari investor individu yang ketakutan karena kegagalan membayar utang, hingga perusahaan yang memiliki pinjaman yang dijaminkan dengan Treasuries dipaksa untuk menggantinya dengan sesuatu yang dianggap lebih aman oleh pemberi pinjaman.

Aksi jual akan membuat pinjaman AS lebih mahal di masa depan, menaikkan suku bunga di negara itu dan menurunkan nilai dolar terhadap mata uang dunia lainnya.

Berikut adalah efek default AS akan bergema melalui ekonomi global:

Mengurangi perdagangan global

Jika AS gagal bayar utang mendorong ke dalam resesi, konsumen dan bisnis negara itu akan mengurangi jumlah barang dan jasa yang mereka beli dari luar negeri.

Meskipun hal ini akan berdampak pada hampir semua negara sampai batas tertentu, negara-negara pasar berkembang yang mengandalkan ekspor ke AS untuk sebagian besar pendapatan mereka juga akan sangat berdampak.

Devaluasi dolar yang diperkirakan akan memiliki dampak yang sama — membuatnya lebih mahal bagi perusahaan-perusahaan AS untuk membeli pasokan di luar negeri, yang mengakibatkan perdagangan semakin berkurang.

Ekonomi Dolar Bakal Terdampak

Capitol Hill, Gedung DPR Amerika Serikat - AP
Capitol Hill, Gedung DPR Amerika Serikat - AP

Dolar AS adalah mata uang umum di sebagian besar negara di dunia.

Beberapa negara telah mengadopsinya sebagai mata uang resmi, sementara di negara lain dolar AS berdampingan dengan mata uang lokal yang sering "dipatok" untuk menjaga nilainya tetap stabil.

Jika kegagalan membayar utang (default) AS sampai menurunkan nilai dolar, negara-negara dengan ekonomi yang sangat bergantung pada dolar akan melihat daya beli dari stok mata uang yang berkurang.

"Pasar negara berkembang akan sangat menderita dari ini, karena mereka tidak akan memiliki mata uang domestik yang sangat kredibel," kata Kirkegaard.

Kontrak Bisnis Bakal Terdampak

Di seluruh dunia, banyak transaksi lintas batas membawa persyaratan bahwa transaksi tersebut diselesaikan dalam dolar AS.

Dalam keadaan biasa, ini dipandang sebagai cara praktis untuk memastikan bahwa perubahan mendadak dalam nilai mata uang lokal tidak secara dramatis merugikan salah satu pihak dalam transaksi yang akan diselesaikan di masa depan.

Penurunan nilai dolar yang tiba-tiba dan tajam akan berarti bahwa individu dan perusahaan yang mengantisipasi pembayaran atas kontrak yang ada dalam dolar secara efektif akan menerima kekurangan dana dari yang mereka harapkan untuk barang dan jasa.

Kontrak perdagangan yang lebih canggih mungkin berisi klausul anti-default yang memerlukan kesepakatan untuk dinegosiasikan ulang jika terjadi default yang menurunkan nilai mata uang cadangan.

Meskipun ini akan membuat kedua belah pihak terikat kontrak, itu juga akan memperumit dan kemungkinan memperlambat banyak transaksi.

Berisiko Tak Lagi Jadi Kapital Ekonomi Global?

Orang-orang berjalan melalui restoran yang mengoperasikan area luar ruangan (outdoor) hingga ke trotoar dan jalanan di New York, 3 Oktober 2020. Kota itu mengizinkan restoran membuat area makan outdoor sebagai upaya mengatasi dampak ekonomi COVID-19 yang berkelanjutan. (AP Photo/John Minchillo)
Orang-orang berjalan melalui restoran yang mengoperasikan area luar ruangan (outdoor) hingga ke trotoar dan jalanan di New York, 3 Oktober 2020. Kota itu mengizinkan restoran membuat area makan outdoor sebagai upaya mengatasi dampak ekonomi COVID-19 yang berkelanjutan. (AP Photo/John Minchillo)

Salah satu keuntungan ekonomi yang telah lama dinikmati AS adalah menjadi magnet bagi kapital global.

Ketika ekonomi global kuat, investor mencari corong pertumbuhan uang ke perusahaan AS. Ketika masa sulit, investor mencari perlindungan di Departemen Keuangan AS.

Tetapi ketika suku bunga naik karena alasan yang salah — karena investor tidak mempercayai pemerintah AS untuk membayar utangnya — sistem itu rusak.

Hasilnya adalah bahwa sampai tingkat tertentu, investor yang mencari perlindungan akan lebih berhati-hati dengan asumsi bahwa sekuritas di Departemen Keuangan AS adalah investasi masuk untuk melindungi nilai aset mereka.

Langkah logisnya adalah mereka mulai mengarahkan setidaknya sebagian dari investasinya ke sekuritas yang diterbitkan oleh pemerintah lain dan dalam mata uang yang berbeda.

Mata uang cadangan baru

Sementara itu, efek samping dari aliran modal baru bisa menjadi tantangan bagi dolar sebagai "mata uang cadangan" dunia.

Mata uang cadangan adalah uang yang disimpan oleh bank sentral suatu negara dan lembaga keuangan besar untuk memfasilitasi perdagangan global bagi perusahaan domestik, untuk memenuhi kewajiban utang internasional, dan untuk mempengaruhi nilai tukar mata uang domestik, di antara alasan lainnya.

Stabilitas dolar telah menjadikannya mata uang cadangan global yang dominan sejak akhir Perang Dunia II. Hal ini telah menghasilkan permintaan global yang konstan untuk dolar, sehingga memungkinkan pemerintah AS untuk meminjam dengan tingkat bunga yang lebih rendah daripada negara-negara besar lainnya.

Pesaing global AS, termasuk China dan Rusia—tetapi bahkan sekutu, seperti Uni Eropa—telah selama bertahun-tahun menyarankan bahwa akan lebih baik jika dominasi dolar tidak selengkap itu.

Ada sedikit gerakan untuk menggeser dolar dalam beberapa dekade terakhir, tetapi kejutan seperti default pada utang AS dapat membujuk beberapa negara untuk melakukan lindung nilai terhadap taruhan mereka dengan mengambil mata uang lain, seperti euro atau renminbi, sebagai tambahan pada kepemilikan cadangan mereka.

"Jika Anda adalah China atau, dalam hal ini, kawasan dengan mata uang euro, Anda ingin mengganti atau menggantikan peran dominan dolar dalam ekonomi global dengan renminbi atau euro, Anda tidak bisa meminta hal yang lebih baik," ujar Kirkegaard.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel