JK: Fenomena industri rumah sakit berjaringan ciptakan efisiensi

Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 RI Jusuf Kalla menyebut wajar fenomena industri rumah sakit berjaringan di Indonesia, termasuk Rumah Sakit Muhammadiyah di Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Saat menghadiri peresmian rumah sakit jaringan ke-199 Muhammadiyah tersebut di Bandung, Kamis, JK mengatakan fenomena rumah sakit berjaringan itu menimbulkan efisiensi biaya operasional rumah sakit.

"Lihat saja, dengan membeli obat dan peralatan medis dalam jumlah yang banyak, tentu saja lebih murah dibanding harus membeli secara satu-satu. Nanti tinggal dikirim ke masing-masing rumah sakit jaringannya," kata JK dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Selain itu, menurut Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) itu, fenomena rumah sakit berjaringan juga menjadi pertanda bahwa keberadaan fasilitas kesehatan itu semakin diperlukan karena sejumlah faktor.

Pertama, penduduk Indonesia semakin banyak, sehingga membutuhkan rumah sakit hingga ke daerah. Kedua, lanjut JK, ialah faktor pemanfaatan asuransi dan sistem kesehatan makin baik.

"Yang ketiga, orang mulai ada kesadaran lebih tinggi untuk berobat ke dokter. Sebelumnya, (orang) lebih percaya ke dukun, sekarang dukun sudah turun pamornya," katanya.

Dengan keberadaan RS Muhammadiyah di Bandung Selatan itu, JK berharap Muhammadiyah sebagai organisasi kemasyarakatan (ormas) keagamaan dapat semakin berperan bagi kehidupan masyarakat serta meningkatkan kualitas fasilitas kesehatan di Indonesia.

"Jadi, Muhammadiyah juga begitu. Bukan berharap banyak orang sakit saja agar rumah sakit bisa hidup, tentu saja kita bahagia melihat orang masuk dengan meringis kesakitan, lalu keluar dengan tersenyum," kata Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) itu.

JK menyebutkan tiga hal penting yang tidak bisa dipisahkan dengan rumah sakit, yakni tenaga kesehatan, teknologi medis, serta pelayanan.

"Biar pun tenaga medis bagus, tapi teknologi tidak bagus, juga tidak dilirik. Teknologi bagus tapi tenaga medis tidak bagus, juga bisa tidak laku; termasuk pelayanan, itu bagian yang tidak terpisahkan," ujar Jusuf Kalla.

Baca juga: JK harap R20 lahirkan akselerasi perdamaian dunia

Baca juga: Jusuf Kalla ingatkan Persatuan Islam Tionghoa memberi dakwah terbaik

Baca juga: JK minta PMI Banten selalu siap siaga bantu masyarakat