Joe Biden Adakan Konferensi Pers Resmi Pertamanya Sebagai Presiden AS, Ini Isinya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Joe Biden mengadakan konferensi pers pertamanya di televisi usai menjabat sebagai presiden AS pada Kamis (25/3). Acara tersebut diadakan di Ruang Timur Gedung Putih, yang secara tradisional menjadi tempat presiden mengadakan konferensi pers formal.

Dalam acara tersebut, perwakilan media yang secara teratur meliput presiden dan perjalanannya akan dipanggil namanya untuk mengajukan pertanyaan, yang akan dicoba oleh staf presiden untuk menyiapkan jawaban.

Melansir Al Jazeera, Jumat (26/3/2021), konferensi pers pertama Presiden Joe Biden yang dilakukan pada hari ke-64 kepresidenannya, dinilai terlambat.

Presiden dan stafnya mendapat tekanan dari organisasi media dalam beberapa pekan terakhir untuk menjadwalkan acara tersebut, yang membawa risiko bagi Biden karena ia cenderung tersandung oleh kata-katanya sendiri dan melakukan kesalahan politik.

Biasanya, konferensi pers presiden di Ruang Timur Gedung Putih merupakan sebuah acara besar dengan lusinan wartawan duduk dalam satu ruangan. Namun, lantaran pencegahan COVID-19, acara tersebut pun terlihat sangat berbeda.

Topik yang Dibahas

Kamala Harris menjadi wapres AS terpilih mendampingi Joe Biden, presiden AS terpilih 2020 | instagram.com/kamalaharris
Kamala Harris menjadi wapres AS terpilih mendampingi Joe Biden, presiden AS terpilih 2020 | instagram.com/kamalaharris

Presiden Joe Biden menggunakan konferensi pers presiden pertamanya untuk mengirim beberapa pesan politik kepada publik Amerika, dimulai dengan reaksi terhadap penembakan baru-baru ini di Colorado dan Georgia, tetapi juga berfokus pada pemulihan dari pandemi virus corona, kata seorang analis.

Selama sambutan pembukaan konferensi persnya, Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa dia menggandakan tujuan vaksinasi untuk memulai masa kepresidenannya.

"Kami, pada hari ke-100 saya di kantor telah memberikan 200 juta suntikan vaksin," katanya.

Tujuan awal Biden, yang ditetapkan pada bulan Desember sebelum distribusi vaksin dimulai, dari 100 juta vaksinasi dalam 100 hari dipenuhi minggu lalu pada Hari ke-58 masa kepresidenannya.

Ketika ditanya seberapa jauh dia bersedia mendorong Kongres untuk menangani masalah-masalah yang sulit secara politik seperti imigrasi, pengendalian senjata dan perubahan iklim, Presiden Joe Biden mengatakan bahwa fokus utamanya adalah mengakhiri pandemi virus corona.

“Saya terpilih untuk menyelesaikan masalah dan masalah paling mendesak yang dihadapi rakyat Amerika - saya nyatakan sejak awal - adalah COVID-19 dan dislokasi ekonomi bagi jutaan orang Amerika,” kata Biden.

Bahas Isu Migran

Presiden Joe Biden saat berada pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih di Washington, Rabu (20/1/2021). Pada hari pertamanya menjabat, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menandatangani sejumlah tindakan eksekutif di Gedung Putih. (AP Photo/Evan Vucci)
Presiden Joe Biden saat berada pertamanya di Ruang Oval, Gedung Putih di Washington, Rabu (20/1/2021). Pada hari pertamanya menjabat, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menandatangani sejumlah tindakan eksekutif di Gedung Putih. (AP Photo/Evan Vucci)

Presiden Biden menegaskan lonjakan migran di perbatasan AS-Meksiko tidak hanya terjadi pada kepresidenannya dan bahwa pemerintahannya berusaha keras untuk menanganinya karena kebijakan perbatasan mantan Presiden Trump "membongkar" sistem untuk menangani pelintas perbatasan.

"Sebenarnya, tidak ada yang berubah," kata Biden.

“Itu terjadi setiap tahun. Ada peningkatan signifikan orang yang datang ke perbatasan pada bulan-bulan musim dingin."

Pakar imigrasi mendukung klaim itu, tetapi juga benar bahwa ada lonjakan yang signifikan, terutama anak di bawah umur yang bepergian tanpa pendamping, yang telah menciptakan jumlah besar dalam proses dan menampung mereka, sesuatu yang sedang diperjuangkan oleh pemerintahan Biden.

Biden menyalahkan Trump untuk aspek itu, dengan mengatakan, "Apa yang kami lakukan sekarang adalah mencoba membangun kembali, membangun kembali sistem."

“Kami sedang membangun kembali kapasitas… yang dibongkar Trump. Ini akan memakan waktu. ”

Bahas Pasukan AS di Afghanistan

Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara kepada anggota militer saat mengunjungi Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, Kamis (28/11/2019). Kunjungan dadakan Trump pada hari Thanksgiving tersebut mengejutkan pasukan AS yang bertugas di Afghanistan. (AP Photo/Alex Brandon)
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara kepada anggota militer saat mengunjungi Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, Kamis (28/11/2019). Kunjungan dadakan Trump pada hari Thanksgiving tersebut mengejutkan pasukan AS yang bertugas di Afghanistan. (AP Photo/Alex Brandon)

Sementara itu, ketika ditanya apakah pasukan AS akan meninggalkan Afghanistan berdasarkan kesepakatan yang dibuat oleh pendahulunya Trump, Biden berkata, "Akan sulit untuk memenuhi tenggat waktu 1 Mei ... untuk mengeluarkan pasukan."

Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah bertemu dengan sekutu NATO yang juga memiliki pasukan di Afghanistan, tentang "bagaimana melanjutkan" upaya tersebt, katanya.

“Jika kami pergi, kami akan melakukannya dengan cara yang aman dan tertib… Saya tidak berniat untuk tinggal di sana untuk waktu yang lama,” katanya.

Ketika ditanya apakah pasukan AS bisa berada di Afghanistan tahun depan, dia berkata: "Saya tidak bisa membayangkan itu yang terjadi."

Dukung Perubahan Senat

Wapres Kamala Harris dan Menhan Lloyd Austin mendengarkan Presiden AS Joe Biden berbicara sebelum menandatangani Perintah Eksekutif yang membatalkan larangan bagi transgender untuk masuk militer AS pada era Donald Trump, Kantor Oval Gedung Putih, Washington, Senin (25/1/2021). (AP Photo/Evan Vucci)
Wapres Kamala Harris dan Menhan Lloyd Austin mendengarkan Presiden AS Joe Biden berbicara sebelum menandatangani Perintah Eksekutif yang membatalkan larangan bagi transgender untuk masuk militer AS pada era Donald Trump, Kantor Oval Gedung Putih, Washington, Senin (25/1/2021). (AP Photo/Evan Vucci)

Presiden Biden mengatakan dia mendukung perubahan dalam prosedur di Senat Amerika Serikat yang akan memungkinkan Demokrat untuk mengatasi oposisi Republik terhadap proposal legislatif utama.

Apa yang disebut "filibuster" yang membutuhkan selisih 60 suara untuk mengakhiri debat telah "disalahgunakan dengan cara yang sangat besar", kata Biden.

Biden mengatakan dia "sangat" mendukung untuk pindah ke prosedur Senat baru yang akan memungkinkan Partai Republik yang menentang undang-undang untuk berdebat selama yang mereka inginkan tetapi kemudian membersihkan jalan untuk pemungutan suara.

“Kami siap untuk menyelesaikan banyak hal. Dan jika harus, jika ada lockdown dan kekacauan total akibat filibuster, maka kita harus melampaui apa yang saya bicarakan,” kata Biden.

Senat AS saat ini dibagi 50-50 antara Demokrat dan Republik dengan Wakil Presiden Kamala Harris sebagai pemecah. Itu memberi Demokrat mayoritas tipis 51 suara yang memungkinkan mereka untuk mengontrol agenda Senat tetapi tidak memenuhi ambang batas 60 suara.

Angkat Isu Korut

Ilustrasi Korea Utara (AFP)
Ilustrasi Korea Utara (AFP)

Ketika ditanya apakah dia setuju dengan pendahulunya, Donald Trump, yang mengatakan Korea Utara adalah masalah kebijakan luar negeri utama yang dia saksikan selama masa kepresidenannya, Biden berkata, "Ya."

Dia mengatakan setelah Korea Utara meluncurkan dua rudal balistik ke Laut Jepang pada hari Kamis, AS "berkonsultasi dengan sekutu kami dan mitra kami dan akan ada tanggapan jika mereka memilih untuk meningkatkan. Kami akan merespons sesuai."

"Saya juga siap untuk beberapa diplomasi, tetapi itu harus dikondisikan pada hasil akhir denuklirisasi," tambah Biden.

Rencana Pencalonan di 2024

Joe Biden, calon presiden AS penantang Donald Trump pada pemilu November 2020 mendatang. (AP Photo/Matt Rourke)
Joe Biden, calon presiden AS penantang Donald Trump pada pemilu November 2020 mendatang. (AP Photo/Matt Rourke)

Di tengah spekulasi bahwa Biden yang berusia 78 tahun hanya akan menjabat satu kali sebagai presiden, dia ditanyai apa rencananya untuk pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2024.

“Rencana saya adalah mencalonkan diri kembali. Itu harapan saya,” kata Biden.

Ketika didesak, dia menambahkan peringatan: “Saya sangat menghormati takdir. Saya tidak pernah bisa merencanakan empat setengah - tiga setengah tahun sebelumnya."

Biden menambahkan bahwa dia "akan sepenuhnya mengharapkan" Kamala Harris menjadi pasangannya jika dia mencalonkan diri lagi.

“Dia melakukan pekerjaan dengan baik. Dia mitra yang hebat."

Mengenai apakah dia mengantisipasi persaingan ulang dengan Donald Trump, Biden terkekeh dan berkata, “Saya bahkan tidak memikirkannya. Saya tidak punya ide. Saya tidak tahu apakah akan ada Partai Republik. "

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: