Joe Biden Akan Tunjuk Nicholas Burns Jadi Dubes AS untuk China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Amerika Serikat Joe Biden berencana akan menunjuk Nicholas Burns, sebagai Duta Besarnya untuk China.

Hal itu diumumkan oleh Gedung Putih pada Jumat (20/8).

Dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (21/8/2021) terpilihnya Burns, seorang pensiunan pegawai departemen luar negeri yang menjabat sebagai Wakil Menteri Luar Negeri AS, antara tahun 2005 dan 2008, menandai pergeseran peran duta besar untuk Beijing, yang selama satu dekade terakhir diisi oleh mantan politisi.

Jika dikonfirmasi oleh Senat, Burns akan menuju ke China karena hubungan kedua negara berada pada titik terendah dalam beberapa dekade, dan mengisi jabatan yang kosong sejak Oktober 2020 - setelah utusan mantan Presiden Donald Trump untuk China, Terry Branstad, mengundurkan diri.

Diketahui bahwa AS dan China, berselisih dalam berbagai isu, termasuk perdagangan, teknologi, Virus Corona, Taiwan, dan aktivitas militer China di Laut China Selatan.

Sementara terkait situasi di Afghanistan, di mana Taliban telah menguasai semua wilayah di sana, China belum secara resmi mengakui kelompok militan tersebut sebagai penguasa baru negara itu.

Tetapi Menteri Luar Negeri China Wang Yi, bulan lalu sempat menjamu kepala kantor politik Taliban Mullah Baradar, dan mengatakan dunia harus membimbing dan mendukung Afghanistan saat transisi ke negara baru, dan tidak memberi tekanan lebih.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Nicholas Burns Memiliki Bubungan Dekat dengan Presiden AS Joe Biden

Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)
Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)

Burns mengatakan dia berharap untuk kembali ke pelayanan publik, jika dikonfirmasi oleh Senat, dan bekerja pada "persaingan strategis antara AS dan China, serta tantangan sulit dan kompleks lainnya yang kita hadapi pada saat kritis ini. titik temu dalam hubungan kita".

Burn diketahui memiliki hubungan dekat dengan Biden, setelah menjabat sebagai penasihat kampanyenya saat pilpres, dan telah bekerja erat selama bertahun-tahun dengan beberapa penasihat presiden yang paling tepercaya, termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Saat mantan Presiden AS George W. Bush menjabat, ia pernah menunjuk Burns sebagai sekretaris untuk urusan politik - secara historis pejabat peringkat ketiga Departemen Luar Negeri, dengan tanggung jawab global, di mana ia menjabat hingga 2008.

Evan Medeiros, seorang spesialis Asia dalam pemerintahan mantan Presiden Barack Obama, yang sekarang merupakan seorang ahli di Universitas Georgetown, mengatakan pilihan Burns mengindikasikan Biden mencari model komunikasi baru dengan Beijing pada saat dialog tingkat tinggi berhenti berkembang dalam menghadapi persaingan ideologis yang semakin meningkat.

"Apa yang Anda katakan adalah kita membutuhkan pekerja, bukan pertunjukan," kata Medeiros.

"Kami ingin duta besar kami menjadi salah satu pemain kunci dalam hubungan ini, dan kami membutuhkan seseorang yang memahami politik kekuatan besar," jelasnya.

Gedung Putih pada Jumat (20/8) juga mengumumkan rencana Biden untuk mencalonkan Rahm Emanuel, mantan anggota parlemen AS yang menjabat sebagai kepala staf mantan Presiden Barack Obama dan sebagai walikota Chicago, untuk menjadi duta besar AS untuk Jepang.

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah COVID-19

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah COVID-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah COVID-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel