Joe Biden Bantah Ada Duet Taliban-ISIS di Serangan Bom Bandara Kabul

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington, D.C - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden membantah Taliban dan ISIS berkolaborasi dalam dua serangan bom di bandara Kabul, Afghanistan, Kamis (27/8).

"Tidak ada bukti sejauh ini berdasarkan yang dilaporkan ke saya dari komandan di lapangan bahwa ada kolusi antara Taliban dan ISIS dalam menyebabkan apa yang terjadi hari ini," ujar Presiden Biden dalam konferensi pers di Gedung Putih yang disiarkan lewat akun Youtube White House pada Jumat (27/8/2021).

Ia pun tidak memperkirakan bahwa potensi serangan selanjutnya akan dilakukan kolaborasi kelompok itu.

Biden menegaskan pelaku serangan di bandara adalah tindakan ISIS dan memastikan akan memburu pelakunya. Namun, Biden tidak akan menggelar operasi besar-besaran untuk melakukan itu.

Meski demikian, Joe Biden menyebut siap menambah pasukan di Afghanistan apabila diminta oleh militar AS. Biden berkata akan terus melanjutkan evakuasi warga AS dan Afghanistan.

"Apa yang Amerika ucapkan itu penting. Kita bilang akan melakukannya, (maka) kita melakukannya, kecuali ada sesuatu perubahan luar biasa," kata Presiden Biden.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Siapa Saja yang Ikut Evakuasi?

Orang-orang Afghanistan mengantre dan menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)
Orang-orang Afghanistan mengantre dan menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul, Kamis (19/8/2021). Ribuan orang berlomba-lomba melarikan diri dari Afghanistan setelah pasukan Taliban berhasil merebut pemerintahan negara itu. (Shakib RAHMANI/AFP)

Dalam konferensi persnya, Joe Biden berkata masih ada warga Amerika Serikat di Afghanistan, begitu pula pemegang green card, serta personel AS.

Ada pula sekutu-sekutu AS, pemegang kartu SIV (Special Immigrant Visa), serta warga Afghanistan yang membantu personel AS di negara itu.

Biden turut menyorot kelompok perempuan dan NGO. Ada pula individu-individu yang Joe Biden katakan ingin pergi dari Afghanistan.

Batas deadline evakuasi AS adalah 31 Agustus 2021. Taliban menegaskan agar hal itu tidak dilanggar, meski Joe Biden meminta Pentagon dan diplomat AS agar membuka potensi perpanjangan waktu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel