Joe Biden Minta Dokumen Rahasia Terkait Peran Arab Saudi di Serangan 9/11 Dirilis

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Missouri - Jelang peringatan ke-20 tragedi serangan 11 September 2001 atau 9/11, keluarga yang kehilangan orang terkasih saat itu masih berjuang untuk mencari tahu persis apa yang menyebabkan insiden itu.

Presiden AS Joe Biden baru-baru ini mengatakan dia akan merilis dokumen rahasia yang terkait dengan penyelidikan apakah Arab Saudi berperan dalam serangan itu.

Pemerintah Arab Saudi telah membantah ada hubungan dengan serangan itu.

Joe Biden mengeluarkan perintah eksekutif kepada Jaksa Agung Merrick Garland untuk merilis dokumen tersebut. Tapi tidak memberikan keterangan waktu.

Presiden Joe Biden pada hari Jumat mengarahkan deklasifikasi dokumen-dokumen tertentu yang terkait dengan serangan teroris 11 September 2001, sebuah isyarat dukungan kepada keluarga korban yang telah lama mencari catatan dengan harapan melibatkan pemerintah Saudi.

Perintah itu, yang datang sedikit lebih dari seminggu sebelum peringatan ke-20 serangan 9/11, adalah momen penting dalam pergumulan selama bertahun-tahun antara pemerintah dan keluarga mengenai informasi rahasia tentang serangan yang dapat dipublikasikan.

Konflik itu terlihat bulan lalu ketika banyak kerabat, penyintas, dan responden pertama menentang partisipasi Biden jika dokumen tetap dirahasiakan.

Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa dia memenuhi komitmen kampanye dengan memerintahkan peninjauan deklasifikasi dan berjanji bahwa pemerintahannya "akan terus terlibat dengan hormat dengan anggota komunitas (9/11) ini.”

"Peristiwa penting yang dimaksud terjadi dua dekade lalu atau lebih, dan itu menyangkut momen tragis yang terus bergema dalam sejarah Amerika dan dalam kehidupan begitu banyak orang Amerika," perintah eksekutif itu menyatakan.

"Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa Pemerintah Amerika Serikat memaksimalkan transparansi, mengandalkan klasifikasi hanya jika disesuaikan secara sempit dan diperlukan."

Perintah Joe Biden tersebut mengarahkan Departemen Kehakiman dan lembaga cabang eksekutif lainnya untuk memulai tinjauan deklasifikasi, dan mengharuskan dokumen yang tidak diklasifikasikan dirilis selama enam bulan ke depan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pujian untuk Joe Biden

Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Brett Eagleson, yang ayahnya, Bruce, termasuk di antara para korban World Trade Center (WTC) dan yang merupakan advokat untuk kerabat korban lainnya, memuji tindakan Joe Biden sebagai “langkah pertama yang kritis.” Dia mengatakan keluarga akan mengawasi proses dengan cermat untuk memastikan bahwa Departemen Kehakiman menindaklanjuti dan bertindak "dengan itikad baik."

"Tes pertama akan dilakukan pada 9/11, dan dunia akan menyaksikan. Kami berharap dapat berterima kasih kepada Presiden Biden secara langsung minggu depan saat dia bergabung dengan kami di Ground Zero untuk menghormati mereka yang meninggal atau terluka 20 tahun lalu,” kata Eagleson.

Namun, dampak praktis dari perintah eksekutif dan dokumen baru apa pun yang mungkin dihasilkannya tidak segera jelas. Dokumen publik yang dirilis dalam dua dekade terakhir, termasuk oleh Komisi 9/11, telah merinci banyak keterlibatan Saudi tetapi belum membuktikan keterlibatan pemerintah.

Gugatan lama di pengadilan federal di New York bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Saudi dan menuduh bahwa pejabat Saudi memberikan dukungan signifikan kepada beberapa pembajak sebelum serangan.

Gugatan itu mengambil langkah maju yang besar tahun ini dengan interogasi di bawah sumpah mantan pejabat Saudi, dan anggota keluarga telah lama menganggap pengungkapan dokumen yang tidak diklasifikasikan sebagai langkah penting dalam membuat kasus mereka.

Pemerintah Saudi telah membantah ada hubungan dengan serangan itu.

15 pembajak adalah orang Saudi, seperti halnya Osama bin Laden, di mana jaringan Al-Qaeda berada di balik serangan itu. Pengawasan khusus berpusat pada dukungan yang ditawarkan kepada dua pembajak pertama yang tiba di AS, Nawaf al-Hazmi dan Khalid al-Mihdhar, termasuk warga negara Saudi yang memiliki hubungan dengan pemerintah Saudi yang membantu orang-orang itu menemukan dan menyewa apartemen di San Diego dan yang sebelumnya menarik perhatian FBI.

Meskipun banyak dokumen yang memeriksa potensi hubungan Saudi telah dirilis, pejabat AS telah lama menganggap catatan lain terlalu sensitif untuk diungkapkan. Pada hari Kamis, keluarga korban dan penyintas mendesak inspektur jenderal Departemen Kehakiman untuk menyelidiki ketidakmampuan FBI untuk menemukan bukti kunci yang mereka cari.

Departemen Kehakiman AS mengungkapkan bulan lalu bahwa FBI baru-baru ini menyelesaikan penyelidikan yang memeriksa pembajak 9/11 tertentu dan rekan konspirator potensial, dan bahwa FBI sedang berupaya memberikan lebih banyak informasi.

Di bawah ketentuan perintah eksekutif, FBI harus menyelesaikan tinjauan deklasifikasi dokumen dari penyelidikan itu pada 11 September, yang disebutnya sebagai "Investigasi Subfile."

Dokumen tambahan, termasuk telepon dan catatan bank dan laporan dengan temuan investigasi, harus ditinjau dengan mata untuk pengungkapan selama enam bulan ke depan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel