Joe Biden Perintahkan Penyelidikan Intel Tentang Asal Pandemi COVID-19

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Joe Biden memerintahkan pejabat intelijen Amerika Serikat (AS) untuk "melipat gandakan" upaya mereka guna menyelidiki asal-usul pandemi COVID-19, termasuk kemungkinan jejak tersebut mengarah ke laboratorium China, pada Rabu (26/5/2021).

Setelah berbulan-bulan meminimalkan kemungkinan itu sebagai teori pinggiran, pemerintahan Biden bergabung dengan tekanan di seluruh dunia agar China lebih terbuka tentang wabah tersebut, yang bertujuan untuk mencegah keluhan GOP bahwa presiden belum cukup tangguh menghadapi China.

Berdasarkan laporan Arab News, Kamis (27/5/2021), Biden meminta badan intelijen AS untuk melaporkan kembali dalam waktu 90 hari. Dia mengarahkan laboratorium nasional AS untuk membantu penyelidikan dan komunitas intelijen untuk menyiapkan daftar pertanyaan khusus untuk pemerintah China.

Dia meminta China untuk bekerja sama dengan penyelidikan internasional tentang asal-usul pandemi.

Partai Republik, termasuk mantan Presiden Donald Trump, telah mempromosikan teori bahwa virus muncul dari kecelakaan laboratorium secara alami melalui kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi di Wuhan, China.

Biden dalam sebuah pernyataan mengatakan, mayoritas komunitas intelijen telah "bersatu" di sekitar dua skenario, tetapi "tidak percaya ada informasi yang cukup untuk menilai yang lain."

Dia mengungkapkan bahwa dua lembaga condong ke arah hubungan hewan dan satu lebih condong ke teori lab, "masing-masing dengan keyakinan rendah atau sedang."

"Amerika Serikat juga akan terus bekerja dengan mitra yang berpikiran sama di seluruh dunia untuk menekan China agar berpartisipasi dalam penyelidikan internasional berbasis bukti yang penuh, transparan, dan untuk memberikan akses ke semua data dan bukti yang relevan," kata Biden.

Keputusan Disetujui Tanpa Pemungutan Suara

Penerbangan dari Wuhan Ditutup:  Pelancong berjalan melintasi papan informasi tentang penerbangan dari Wuhan telah dibatalkan di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing pada Kamis (23/1/2020). China menangguhkan semua transportasi dari dan ke kota pusat penyebaran virus corona. (AP/Mark Schiefelbein)
Penerbangan dari Wuhan Ditutup: Pelancong berjalan melintasi papan informasi tentang penerbangan dari Wuhan telah dibatalkan di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing pada Kamis (23/1/2020). China menangguhkan semua transportasi dari dan ke kota pusat penyebaran virus corona. (AP/Mark Schiefelbein)

Pernyataannya muncul setelah berminggu-minggu administrasi berusaha untuk menghindari diskusi publik tentang teori kebocoran laboratorium dan secara pribadi menyarankan itu tidak masuk akal.

Sebagai tanda lain dari pergeseran sikap, Senat menyetujui dua amandemen terkait laboratorium Wuhan tanpa perlawanan, melampirkannya pada RUU yang sebagian besar tidak terkait untuk meningkatkan investasi AS dalam inovasi.

Salah satu amandemen, dari Senator Rand Paul, R-Kentucky, akan memblokir pendanaan AS untuk penelitian "keuntungan fungsi" China dalam meningkatkan keparahan atau penularan virus.

Paul telah mengkritik Dr. Anthony Fauci, ahli penyakit menular utama pemerintah, dan secara agresif menanyainya pada sidang Senat baru-baru ini mengenai pekerjaan di China. Amandemen lainnya adalah dari GOP Sen. Joni Ernst dari Iowa, dan itu akan mencegah pendanaan ke Institut Virologi Wuhan.

Keduanya disetujui tanpa pemungutan suara sebagai bagian dari RUU yang lebih luas yang masih diperdebatkan di Senat.

Mengenai asal mula pandemi, Fauci, penasihat virus korona Gedung Putih, mengatakan pada Rabu bahwa ia dan sebagian besar komunitas ilmiah lainnya "percaya bahwa skenario yang paling mungkin terjadi adalah bahwa ini adalah kejadian alami, tetapi tidak ada yang tahu bahwa 100 persen pasti.”

“Dan karena ada banyak kekhawatiran, banyak spekulasi, dan karena tidak ada yang benar-benar tahu itu, saya yakin kami memang membutuhkan jenis investigasi di mana ada transparansi terbuka dan semua informasi yang tersedia, tersedia, untuk diteliti,” Fauci berkata pada sidang Senat.

Gedung Putih Mendukung Penyelidikan Baru Organisasi Kesehatan Dunia di China

Sejumlah petugas keamanan terlihat sedang bertugas di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS), pada 31 Agustus 2020. Jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui angka 6 juta pada Senin (31/8), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Wang Ying)
Sejumlah petugas keamanan terlihat sedang bertugas di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS), pada 31 Agustus 2020. Jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui angka 6 juta pada Senin (31/8), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Wang Ying)

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan, pada Selasa (25/5/2021), bahwa Gedung Putih mendukung penyelidikan baru Organisasi Kesehatan Dunia di China, tetapi dia menambahkan bahwa penyelidikan yang efektif "akan mengharuskan China pada akhirnya meningkatkan dan mengizinkan akses yang diperlukan untuk menentukan asal-usulnya."

Biden masih mengulurkan kemungkinan bahwa kesimpulan tegas mungkin tidak akan pernah tercapai, mengingat penolakan pemerintah China untuk bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan internasional.

"Kegagalan untuk membawa pemeriksa kami ke lapangan pada bulan-bulan awal itu akan selalu menghambat penyelidikan asal-usul COVID-19," katanya.

Kedutaan Besar China di Washington, tanpa menyebutkan perintah Biden, menuduh kekuatan politik yang tidak disebutkan namanya terpaku pada permainan menyalahkan sambil mengabaikan kebutuhan mendesak untuk memerangi pandemi.

"Kampanye kotor dan pengalihan kesalahan muncul kembali, dan teori konspirasi 'kebocoran laboratorium' muncul kembali," katanya dalam sebuah pernyataan yang diposting Rabu di situsnya.

Pejabat administrasi terus meragukan teori kebocoran laboratorium. Sebaliknya, mereka memandang penolakan China untuk bekerja sama dalam penyelidikan - terutama pada sesuatu yang sangat besar - sebagai lambang dari tindakan tidak bertanggung jawab lainnya di panggung dunia.

Secara pribadi, pejabat pemerintah mengatakan hasil akhirnya, jika pernah diketahui, tidak akan mengubah apa pun, tetapi perhatikan bahwa tembok keras China sekarang dipajang untuk dilihat dunia.

Penelitian Tentang Asal-usul COVID-19 Sangatlah Penting

Layar menunjukkan ucapan terima kasih terhadap petugas kesehatan terlihat di Times Square, New York, AS, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins hingga 29 April 2020 WIB, jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)
Layar menunjukkan ucapan terima kasih terhadap petugas kesehatan terlihat di Times Square, New York, AS, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins hingga 29 April 2020 WIB, jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)

Departemen Luar Negeri, yang mengakhiri satu penyelidikan era Trump terhadap teori laboratorium China musim semi ini, mengatakan pihaknya terus bekerja sama dengan lembaga pemerintah lainnya dan menekan China untuk bekerja sama dengan dunia.

"Posisi China bahwa bagian mereka dalam penyelidikan ini telah selesai mengecewakan dan bertentangan dengan komunitas internasional lainnya yang bekerja sama untuk mengakhiri pandemi ini dan meningkatkan keamanan kesehatan global," kata juru bicara Ned Price.

Penelitian tentang asal-usul virus sangat penting, kata Arinjay Banerjee, ahli virus di Organisasi Vaksin dan Penyakit Menular di Saskatchewan, Kanada, karena, “Jika Anda tidak tahu dari mana asalnya, bagaimana Anda akan menghentikannya agar tidak menyebarkannya lagi?"

“Kemungkinan besar masih bahwa virus ini berasal dari reservoir satwa liar,” katanya, menunjuk pada fakta bahwa peristiwa limpahan - ketika virus melompat dari hewan ke manusia - adalah hal biasa di alam, dan para ilmuwan sudah mengetahui dua beta coronavirus serupa. yang berkembang pada kelelawar dan menyebabkan epidemi ketika manusia terinfeksi, SARS1 dan MERS. “Bukti yang kami miliki sejauh ini menunjukkan bahwa virus ini berasal dari satwa liar,” katanya.

Namun, kasus tersebut belum sepenuhnya ditutup. “Ada kemungkinan, dan ada kemungkinan,” kata Banerjee. "Karena tidak ada yang mengidentifikasi virus yang 100 persen identik dengan SARS-CoV-2 pada hewan, masih ada ruang bagi peneliti untuk bertanya tentang kemungkinan lain."

Andy Slavitt, penasihat senior Biden untuk virus korona, mengatakan pada hari Selasa bahwa dunia perlu "turun ke bawah ... apa pun jawabannya."

“Kami membutuhkan proses yang sepenuhnya transparan dari China; kami membutuhkan WHO untuk membantu dalam hal itu,” kata Slavitt. “Kami merasa tidak memilikinya sekarang.”

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel